Masih Suka Menangis? Ini 7 Pengaruh Menangis Saat Hamil Terhadap Janin

kondisi-janin-saat-ibu-menangis-doktersehat

DokterSehat.Com – Apakah Anda seorang ibu hamil yang suka menangis? Tahukah Anda bahwa ibu hamil menangis bisa memberi pengaruh pada kondisi janinnya? Apa sajakah pengaruh menangis saat hamil terhadap janin? Seperti apakah kondisi janin saat ibu menangis?

Baca terus untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut. Informasi ini penting untuk Anda ketahui apabila Anda tidak ingin janin Anda mendapatkan efek dari menangis.

Pengaruh menangis saat hamil terhadap janin

Ternyata tidak hanya makanan dan minuman saja yang memengaruhi janin. Ibu hamil menangis bisa memberi pengaruh pada kondisi janinnya. Kondisi janin saat ibu menangis telah terpengaruh apabila ibu hamil sering menangis. Biasanya ibu mulai sering menangis pada trimester pertama dan ketiga kehamilan.

Berikut ini adalah pengaruh menangis saat hamil terhadap janin:

1. Berat lahir rendah

Pengaruh menangis saat hamil bisa terjadi pada plasenta. Baik dan bagusnya plasenta terbentuk pada trimester pertama kehamilan. Apabila ibu hamil menangis hanya sesekali, tidak akan memengaruhi kondisi janin saat ibu menangis.

Akan tetapi, apabila ibu hamil sering menangis maka fungsi plasenta menjadi kurang optimal. Plasenta yang kurang optimal berkontribusi besar terhadap berkurangnya distribusi nutrisi untuk janin. Hal ini sangat memungkinkan, janin akan memiliki berat lahir yang lebih kecil.

Baca juga: Beberapa Gejala Ini Menandakan Ibu Hamil Terkena Depresi

2. Hanya mendapat sedikit oksigen

Pengaruh menangis saat hamil yang kedua masih memiliki hubungan dengan efek ibu hamil menangis sebelumnya. Akibat fungsi plasenta yang kurang optimal, distribusi oksigen pun juga menjadi berkurang. Kondisi janin saat ibu menangis secara sering maka akan membuat bayi memiliki pasokan oksigen yang lebih sedikit.

3. Memiliki risiko lahir prematur

Menangis terus menerus saat hamil akan meningkatkan risiko kelahiran prematur. Risiko lahir prematur sering terjadi pada ibu yang sering menangis dengan berbagai sebab. Para ibu hamil menangis harus segera mencegah bayi lahir prematur agar bayi tidak memiliki dampak menangis yang lebih luas lagi. Jadi, jangan sering menangis yah bunda!

4. Memiliki risiko keguguran

Anak adalah anugerah terindah di dunia ini. Kehadirannya begitu dinanti oleh ayah dan bunda. Pada beberapa pasangan harus menempuh cara-cara agar bisa hamil, seperti dengan cara inseminasi buatan dan program bayi tabung.

Oleh karena itu, tetap mempertahankan keberadaan janin di dalam rahim adalah hal yang paling penting selama masa kehamilan. Apabila Anda tidak ingin kehilangan janin yang telah Anda nanti maka janganlah menangis terus menerus. Pengaruh menangis saat hamil bisa sampai membuat keguguran.

5. Memiliki masalah pada perkembangan otak

Ibu hamil yang acap kali menangis akan memberi pengaruh yang cukup fatal. Otak yang kurang berkembang dan struktur otak yang tidak pada umumnya merupakan pengaruh ibu hamil saat menangis yang sangat tidak diinginkan. Oleh karena itu, sangat penting bagi ibu hamil yang masih suka menangis untuk segera mencegah hal ini terjadi.

6. Cenderung memiliki masalah psikis

Anak yang dikandung oleh ibu hamil yang sering menangis cenderung tumbuh menjadi anak yang memiliki masalah psikis di kemudian hari. Masalah psikis ini akan merusak karakter dan perilakunya sehingga menja. Contoh masalah psikis tersebut seperti anak penakut, anak manja, anak cengeng, dan lainnya.

7. Cenderung memiliki skor IQ yang lebih rendah

Selain memberi pengaruh fisik dan psikis pada kondisi janin saat ibu menangis, pengaruh lain akan tampak pada IQ dan kognitif anak. Anak-anak yang dikandung oleh ibu hamil yang sering menangis cenderung memiliki skor IQ yang lebih rendah.

Anak tersebut pun juga akan memiliki kognitif yang tidak seperti teman-temannya. Hal ini sangat terkait dengan terhambatnya proses perkembangan otak dan struktur otak yang tidak biasanya. Pastinya Anda ingin memiliki anak cerdas kan? Kalau begitu, berhentilah menangis.

Baca juga: Apa yang Terjadi Jika Ibu Hamil Kerap Stress dan Menangis?

Tips untuk ibu hamil yang sering menangis

Dalam rangka meminimalisir dan juga menghilangkan pengaruh negatif yang terjadi pada kondisi janin saat ibu menangis, para ibu hamil perlu melakukan beberapa tips di bawah ini.

Berikut ini adalah beberapa tips untuk ibu hamil menangis:

  • Berbicara kepada orang terdekat seperti suami, anggota keluarga terdekat, sahabat
  • Berkonsultasi dengan psikiater/ psikolog
  • Sibukkan diri dengan hal-hal yang menyenangkan, seperti hobi, hiburan, liburan, dan lainnya
  • Hindari berpikir terlalu dalam tentang masalah Anda
  • Mengonsumsi obat anti-depresan setelah berkonsultasi dengan dokter kandungan
  • Menjaga pola makan yang sehat dan bergizi