Terbit: 25 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Biasanya, menyeruput kopi dipercaya mencegah rasa ngantuk entah saat siang atau malam hari. Selain itu, meminum kopi juga dipercaya bermanfaat untuk kesehatan.

Penelitian: Banyak Minum Kopi Bisa Bikin Panjang Umur

Bahkan, studi baru-baru ini menunjukkan bahwa peminum kopi memiliki risiko diabetes yang lebih rendah, lebih sedikit stroke dan masalah jantung, serta tingkat kanker tertentu yang lebih rendah.

Semua itu bisa membantu menjelaskan mengapa peminum kopi juga cenderung hidup lebih lama dari orang yang tidak minum kopi.

Tapi sebagian besar kabar baik ini berasal dari nalisis kebanyakan populasi kulit putih. Apakah manfaat yang dimiliki orang-orang dari latar belakang ras dan etnis lainnya tetap tidak pasti. Sekarang, para ilmuwan melaporkan bahwa umur panjang kemungkinan berlaku untuk orang Amerika-Afrika, Latin dan beberapa orang Amerika-Asia juga.

Dalam dua penelitian baru yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine, para peneliti menyelidiki kebiasaan minum kopi lebih dari 700.000 orang di Amerika Serikat dan di 10 negara Eropa. Para ilmuwan sangat tertarik untuk melihat tingkat kematian di antara populasi non-kulit putih.

Dalam kedua penelitian tersebut, seperti melansir Health, orang-orang dalam kelompok ini yang minum lebih banyak kopi cenderung memiliki risiko kematian lebih rendah selama masa studi daripada mereka yang tidak minum kopi, atau tidak minum kopi.

Dalam penelitian Amerika Serikat, orang Amerika-Afrika, orang Amerika-Jepang, orang Latin dan kulit putih yang meminum lebih dari empat cangkir kopi setiap hari menunjukkan risiko kematian 18 persen lebih rendah sebelum waktunya selama 16 tahun masa tindak lanjut, dibandingkan dengan bukan peminum kopi.

Bahkan mereka yang meminum satu cangkir kopi setiap hari menunjukkan beberapa keuntungan; Risiko kematian mereka lebih awal 12 persen lebih rendah dibandingkan orang yang tidak minum.

Dalam penelitian ini, orang melaporkan konsumsi kopi mereka sendiri, dan para periset tidak dapat menentukan kekuatan minumannya.

Dalam studi di Eropa, peneliti menemukan manfaat yang serupa. Peminum kopi yang lebih berat memiliki risiko 7 persen sampai 12 persen lebih rendah untuk meninggal prematur dibandingkan dengan bukan peminum kopi. Para ilmuwan ini juga menemukan bahwa penggemar kopi memiliki tingkat penyakit pencernaan yang lebih rendah dan kondisi yang berhubungan dengan jantung, seperti stroke.

Terbaik dari semuanya, efek kopi itu serupa untuk orang yang minum versi berkafein atau tanpa kafein. Hal ini menunjukkan bahwa kafein tidak memberikan manfaat kesehatan dari kopi.

Studi yang berbeda telah menunjuk komponen lain yang mungkin melawan penyakit jantung dan kanker, seperti antioksidan. Senyawa lain juga dapat menurunkan peradangan, yang merupakan penyebab dalam banyak kondisi kronis, terutama yang terkait dengan penuaan.

Sementara dua penelitian melibatkan sejumlah besar orang, temuan tersebut tidak menyiratkan bahwa orang yang tidak minum kopi tentu akan meninggal lebih awal, atau bahwa meminum kopi sepanjang hari akan membantu Anda bertahan lebih lama.

Meskipun temuan tersebut disukai peminum kopi berat, Anda mungkin ingin minum secukupnya. Penelitian menunjukkan bahwa hingga empat cangkir atau 8 ons kopi sehari aman. Kopi bisa menyebabkan kelemahan, termasuk agitasi, detak jantung tidak teratur dan masalah pencernaan bagi sebagian orang.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi