Terbit: 12 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Anda mungkin pernah mendengar bahwa olahraga mengobati gejala depresi atau bisa membantu Anda mencegah penyakit jantung dan diabetes. Nah, Anda mungkin akan terkejut mendengar bahwa beberapa penelitian bahkan menunjukkan olahraga dapat membantu memperbaiki penglihatan Anda.

Peneliti: Olahraga Bisa Memperbaiki Penglihatan Mata Anda

Periset di University of California, Santa Barbara melihat efek latihan di otak dengan memasang 18 peserta dengan monitor denyut jantung dan meminta mereka untuk menyelesaikan tugas orientasi saat berada di sepeda stasioner. Hal ini kemudian diulang selama latihan intensitas rendah, tinggi dan saat istirahat. Data tersebut kemudian dimasukkan ke komputer untuk dipelajari para peneliti.

Tim menemukan bahwa latihan intensitas rendah membantu mengaktifkan korteks visual, yang terlibat dalam memproses hal-hal yang dilihat mata.

“Kami menunjukkan bahwa peningkatan aktivasi – apa yang kita sebut gairah – mengubah bagaimana informasi diwakili, dan ini jauh lebih selektif. Itu penting untuk dipahami karena bagaimana informasi itu kemudian bisa digunakan bisa berbeda,” kata Giesbrecht, Penulis studi Barry.

Sementara penulis utama Tom Bullock, peneliti postdoctoral di UC Santa Barbara’s Attention Lab, menemukan bahwa respons puncak meningkat selama latihan intensitas rendah dibandingkan dengan latihan istirahat dan intensitas tinggi. Dia dan timnya juga menemukan bahwa kurva menyempit, yang menunjukkan pengurangan bandwidth –nilai konsumsi transfer data yang dihitung dalam bit atau detik.

Bersama-sama, peningkatan keuntungan dan pengurangan bandwidth menunjukkan bahwa neuron ini menjadi lebih sensitif terhadap rangsangan yang disajikan selama kondisi latihan dengan intensitas rendah dibandingkan dengan kondisi lainnya.

Penelitian ini diilhami oleh sebuah penelitian Universitas Emory pada 2014 yang menunjukkan bahwa tingkat penembakan neuron di daerah otak tikus dan menuju ke daerah otak  yang berhubungan dengan peningkatan pemrosesan visual selama aktivitas fisik.

“Ada hubungan lintas spesies menarik yang menunjukkan efek gairah ini mungkin memiliki konsekuensi yang serupa untuk bagaimana informasi visual diproses. Itu menyiratkan evolusi sesuatu yang mungkin bisa memberikan keunggulan kompetitif dalam beberapa hal,” Giesbrecht menambahkan.

Adapun bagaimana hal ini terjadi, Bullock mengatakan ada bukti yang menunjukkan bahwa, ini mungkin didorong oleh neurotransmiter tertentu yang meningkatkan rangsangan kortikal global dan dapat menjelaskan perubahan pada gain dan peningkatan respons puncak dari profil tuning ini.

Temuan ini menunjukkan manfaat keseluruhan latihan pada otak. Sementara banyak orang beralih ke permainan “latihan otak” untuk memperkuat pikiran, para ahli memperingatkan awal tahun ini bahwa kita mungkin menghadapi epidemi kebutaan global dari menghabiskan berjam-jam yang berfokus pada layar komputer dan telepon.

Demi mata Anda, berhenti sejenak dari paparan layar ponsel dan aktifkan otakmu dengan cara aktif secara fisik.

“Manfaat olahraga singkat mungkin bisa memberikan cara yang lebih baik dan lebih mudah untuk mempengaruhi pemrosesan informasi-versus, katakanlah, permainan pelatihan otak atau meditasi-dan dengan cara yang tidak terkait dengan tugas tertentu,” pungkas Giesbrecht.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi