Sleep Apnea – Pembedahan, Tindak Lanjut, Pencegahan, dan Prognosis

doktersehat-konsultasi-Limfadenopati

Pembedahan terkadang dianjurkan untuk mengobati sleep apnea. Ada beberapa jenis operasi yang tersedia tergantung pada situasi individu dan anatomi saluran napas. Pembedahan mungkin direkomendasikan dalam kasus di mana perawatan non-bedah lainnya (peralatan CPAP atau oral untuk sleep apnea) telah dicoba tanpa keberhasilan atau bila tidak memungkinkan dilakukan.

Sebagian besar prosedur pembedahan melibatkan pengurangan penyumbatan jalan napas dengan mengeluarkan beberapa jaringan di saluran udara (langit-langit lunak, uvula, pengurangan lidah, dll.). Serupa dengan prosedur apapun, operasi sleep apnea dikaitkan dengan beberapa tingkat risiko dan kemungkinan efek samping permanen. Risiko dan manfaat prosedur harus didiskusikan secara menyeluruh dengan ahli bedah dan spesialis tidur sebelum dilanjutkan.

Umumnya dianjurkan untuk mencoba opsi non-bedah terlebih dahulu sebelum merenungkan pilihan bedah. Penting untuk pasien untuk menjalani studi tidur yang lengkap dilakukan untuk secara jelas mendiagnosa kondisi sebelum mempertimbangkan pilihan operasi. Ada dua alasan utama untuk ini.

  • Untuk mencegah pembedahan yang tidak perlu jika sleep apnea bukanlah diagnosis yang benar
  • Setelah operasi dilakukan, operasi akan menutupi tanda-tanda sleep apnea, seperti mendengkur, dan ini dapat menyebabkan apnea tidur yang sedang berlangsung tanpa dikenali, didiagnosis, dan diobati secara memadai.

Tindak Lanjut Sleep Apnea

Begitu diagnosis formal sleep apnea dilakukan, tindak lanjut yang tepat dengan dokter perawatan primer dan dokter spesialis tidur sangat penting. Penanganan yang tepat atas kondisi yang mendasari dan mendorong terapi perilaku memainkan peran penting.

Penilaian gejala sleep apnea, kepatuhan terhadap pengobatan, pemasangan masker apnea tidur, dan penyesuaian setting mesin CPAP juga merupakan komponen penting perawatan lanjutan.

Pencegahan Sleep Apnea

Pencegahan sindrom apnea tidur mungkin terbatas pada tindakan pencegahan yang berkaitan dengan kondisi medis yang mendasari yang menyebabkan sleep apnea. Demikian pula, pendekatan perilaku seperti penurunan berat badan, penghentian merokok, olahraga teratur, menghindari asupan alkohol dan penggunaan narkoba, dan memperhatikan higienitas tidur dapat menjadi langkah yang harus dilakukan sehubungan dengan pencegahan sleep apnea.

Prognosis Sleep Apnea

Secara keseluruhan, prognosis untuk sleep apnea tergantung pada seberapa cepat sleep apnea dikenali, didiagnosis, dan diterapi. Bahaya dari sleep apnea yang tidak ditangani dapat meliputi perkembangan tekanan darah tinggi, penyakit jantung, serangan jantung, gangguan ritme jantung, kelelahan yang terus menerus, masalah dalam ingatan dan perhatian, dan cenderung menjadi ceroboh atau tergesa-gesa dalam keseharian yang dapat meningkatkan kemungkinan kecelakaan dalam mengemudi maupun di tempat kerja.

Sleep Apnea: 1 2 3 4 5 6 7 8