Patah Tulang – Jenis, Penyebab, Gejala, dan Perawatan

patah-tulang-doktersehat

DokterSehat.Com– Fraktur adalah patah tulang. Ini dapat berkisar dari retakan tipis hingga patah. Patah tulang bisa melintang, memanjang di beberapa tempat, atau menjadi beberapa bagian. Biasanya, patah tulang terjadi ketika tulang dipengaruhi oleh kekuatan atau tekanan lebih dari yang dapat didukung. Jika Anda menduga mengalami patah tulang, segera dapatkan bantuan medis.

Ada beberapa cara berbeda di mana tulang bisa patah; misalnya, patah tulang yang tidak merusak jaringan di sekitarnya atau merobek kulit yang dikenal sebagai fraktur tertutup.

Di sisi lain, salah satu yang merusak kulit di sekitarnya dan menembus kulit dikenal sebagai fraktur kompon atau fraktur terbuka. Fraktur kompon umumnya lebih serius daripada fraktur sederhana, karena menurut definisi, patang tulang ini bisa menyebabkan terinfeksi.

Baca juga: Bahaya Memijat Patah Tulang

Sebagian besar tulang manusia secara mengejutkan kuat dan secara umum dapat berdiri dengan kuat atau kekuatan yang cukup kuat. Namun, jika kekuatan itu terlalu kuat, atau ada yang salah dengan tulang, tulang bisa patah.

Semakin seseorang tua, semakin sedikit kekuatan tulang dapat bertahan. Karena tulang anak-anak lebih elastis, ketika mengalami patah tulang mereka cenderung berbeda. Anak-anak juga memiliki pelat pertumbuhan di ujung tulang mereka – area tumbuh tulang – yang kadang-kadang bisa rusak.

Jenis Fraktur

Ada berbagai jenis fraktur atau patah tulang, termasuk:

  • Patah avulsi – otot atau ligament menarik tulang, mematahkannya.
  • Fraktur kominutif – tulang hancur berkeping-keping.
  • Fraktur kompresi (menghancurkan) – umumnya terjadi pada tulang yang bertonjolan di tulang belakang. Sebagai contoh, bagian depan tulang belakang bisa rapuh karena osteoporosis.
  • Dislokasi fraktur – sendi menjadi terkilir, dan salah satu tulang sendi mengalami fraktur.
  • Greenstick fraktur – tulang sebagian patah di satu sisi, tetapi tidak pecah sepenuhnya karena sisa tulang dapat membengkok. Ini lebih sering terjadi pada anak-anak, yang tulangnya lebih lembut dan lebih elastis.
  • Fraktur garis rambut – fraktur sebagian tulang. Kadang-kadang jenis fraktur ini lebih sulit dideteksi dengan sinar-X rutin.
  • Fraktur yang terkena dampak – ketika tulang retak, satu fragmen tulang masuk ke tulang yang lain.
  • Fraktur longitudinal – patah di sepanjang tulang.
  • Fraktur oblik – fraktur yang diagonal ke sumbu panjang tulang.
  • Fraktur patologis – ketika penyakit atau kondisi yang mendasari telah melemahkan tulang, mengakibatkan fraktur (fraktur tulang yang disebabkan oleh penyakit atau kondisi dasar yang melemahkan tulang)
  • Fraktur spiral – fraktur di mana setidaknya satu bagian tulang telah dipelintir
  • Fraktur stres – lebih umum di antara atlet. Tulang patah karena tekanan dan regangan yang berulang
  • Fraktur torus (buckle) – tulang mengalami deformasi tetapi tidak retak. Lebih sering terjadi pada anak-anak. Itu menyakitkan tetapi stabil.
  • Fraktur melintang – patah lurus tepat di tulang.

Penyebab Patah Tulang

Anda dapat berisiko mengembangkan patah tulang jika tulang dipengaruhi dengan tekanan yang lebih besar atau kekuatan dari itu dapat mendukung. Gaya ini biasanya terjadi secara tiba-tiba atau sangat intens. Kekuatan-kekuatan menentukan tingkat keparahan fraktur.

Beberapa penyebab umum patah tulang meliputi:

  • Jatuh
  • Benturan menyerang langsung ke tubuh Anda
  • Peristiwa traumatis, seperti kecelakaan mobil atau luka tembak
  • Cedera karena olahraga.

Baca juga: Penting, Antisipasi Patah Tulang

Gejala Patah Tulang

Sebagian besar patah tulang atau fraktur disertai dengan nyeri hebat ketika cedera awal terjadi. Ini bisa menjadi lebih buruk ketika Anda bergerak atau menyentuh area yang terluka. Dalam beberapa kasus, Anda bahkan bisa pingsan karena rasa sakit. Anda mungkin juga merasa pusing atau kedinginan karena syok.

Tanda dan gejala fraktur potensial lainnya meliputi:

  • Bunyi kertak ketika cedera terjadi
  • Bengkak, kemerahan, dan memar di area yang terluka
  • Kesulitan menopang berat badan dengan area luka
  • Kelainan bentuk terlihat di area cedera.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin melihat tulang yang patah menembus kulit Anda.

Perawatan Patah Tulang

Jika Anda didiagnosis mengalami patah tulang, rencana perawatan akan tergantung pada jenis dan area pada tubuh. Secara umum, dokter akan mencoba mengembalikan potongan tulang yang patah ke posisi semula dan menstabilkan tulang-tulang tersebut saat sembuh. Penting untuk menjaga potongan tulang yang rusak tidak bergerak sampai mereka sembuh. Selama proses penyembuhan, tulang baru akan terbentuk di sekitar tepi potongan yang patah. Jika tulang benar-benar selaras dan stabil, tulang baru pada akhirnya akan menghubungkan potongan-potongan.

Dokter Anda mungkin menggunakan gips untuk menstabilkan tulang patah Anda. Gips Anda kemungkinan besar terbuat dari plester atau fiberglass. Ini akan membantu menjaga area yang cedera stabil dan mencegah potongan tulang yang rusak bergerak saat patah tulang sembuh.

Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda mungkin memerlukan daya tarik untuk menstabilkan area yang cedera. Traksi meregangkan otot dan tendon di sekitar tulang Anda. Dokter Anda akan mengadministrasikannya menggunakan sistem katrol dan bobot diposisikan dalam bingkai logam di atas tempat tidur Anda. Sistem ini akan menghasilkan gerakan menarik lembut yang dapat digunakan dokter untuk menstabilkan area yang cedera.

Untuk fraktur kompleks, Anda mungkin perlu pembedahan. Dokter mungkin menggunakan reduksi terbuka, dan fiksasi internal atau fiksasi eksternal untuk menjaga agar tulang tidak bergerak.

Dalam reduksi terbuka dan fiksasi internal, dokter Anda akan mengubah posisi atau “mengurangi” potongan tulang yang patah ke dalam garis normal tulang. Kemudian mereka akan menghubungkan atau “memperbaiki” tulang yang patah. Ini dilakukan dengan menggunakan sekrup, pelat logam, atau keduanya. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin memasukkan batang melalui pusat tulang Anda.

Dalam fiksasi eksternal, dokter akan menaruh pin atau sekrup ke tulang di atas dan di bawah area fraktur. Mereka akan menghubungkan pin atau sekrup ini ke batang penstabil logam yang diposisikan di bagian luar kulit Anda. Bar akan menahan tulang di tempatnya saat menyembuhkan.

Dokter mungkin juga akan meresepkan obat untuk mengontrol rasa sakit, melawan infeksi, atau mengelola gejala atau komplikasi lain. Setelah tahap perawatan awal, mereka dapat merekomendasikan terapi fisik atau strategi lain untuk membantu Anda mendapatkan kembali penggunaan normal.

Baca juga: Tips Agar Patah Tulang Cepat Sembuh

Kapan harus mencari perawatan medis untuk fraktur?

  • Carilah perawatan medis sesegera mungkin setelah dicurigai adanya fraktur atau dislokasi.
  • Korban mungkin masih bisa memindahkan ekstremitas yang retak. Bila ragu, cari bantuan medis.
  • Carilah pertolongan medis segera jika fraktur atau dislokasi menembus kulit, jika ekstremitas terasa dingin, atau jika denyut nadi atau sensasi berkurang.
  • Carilah perhatian medis segera untuk dislokasi siku, lutut, dan pinggul karena kerusakan saraf mungkin terjadi.
  • Konsultasikan dengan dokter tentang pengobatan dengan obat yang tersedia.

Demikian penjelasan tentang jenis fraktur hingga perawatan patah tulang, semoga bermanfaat ya, Teman Sehat!