Operasi Sinusitis: Jenis, Tujuan, Risiko

operasi-sinusitis-doktersehat

DokterSehat.Com – Hidung sakit dan tersumbat terus-menerus yang disertai oleh gejala lainnya seperti gatal dan berair bisa jadi merupakan pertanda sinusitis. Penyakit sinusitis bisa diatasi dengan metode pengobatan sederhana, bisa juga dengan operasi. Apa saja jenis operasi sinusitis?

Apa Itu Operasi Sinusitis?

Operasi sinusitis adalah suatu tindakan operasi yang dilakukan pada penderita sinusitis.

Sinusitis adalah penyakit di mana  sinus atau rongga di sekitar mata dan hidung mengalami peradangan (inflamasi) atau infeksi virus maupun bakteri. Akibat hal tersebut, lendir di dalam sinus yang biasanya berfungsi sebagai perangkap kotoran yang masuk ke hidung mengalami penyumbatan. Sinusitis ditandai oleh sejumlah gejala yaitu:

  • Rasa sakit di sekitar hidung, mata, dan kening
  • Hidung tersumbat
  • Lendir mukosa kental dan berubah warna
  • Sakit kepala
  • Batuk
  • Gangguan pendengaran

Seseorang mungkin harus menjalani operasi sinusitis apabila penyakit sinusitis yang dideritanya tidak juga sembuh setelah melakukan pengobatan biasa, misalnya mengonsumsi obat-obatan steroid atau antibiotik. Operasi sinusitis bertujuan untuk membersihkan sumbatan lendir pada sinus sekaligus mencegah agar kondisi ini tidak kembali  terjadi di kemudian hari.

Operasi sinusitis juga dilakukan pada orang-orang yang mengalami kondisi-kondisi berikut ini:

  • Infeksi pada sinus sudah menyebar ke area lainnya
  • Struktur dinding pembatas hidung (septum) abnormal
  • Kerusakan jaringan hidung
  • Polip hidung
  • Sinusitis akibat infeksi jamur
  • Tumor sinus
  • Kanker sinus

Sebelum melakukan operasi sinusitis, dokter spesialis Telinga Hidung dan Tenggorokan (THT)   harus memastikan terlebih dahulu bahwa sinusitis yang diderita pasien memang tidak dapat disembuhkan dengan obat-obatan biasa.

Jenis-Jenis Operasi Sinusitis

Ada beberapa jenis operasi sinusitis yang peruntukannya menyesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi pasien penderita sinusitis.

Berikut adalah jenis operasi sinusitis yang perlu Anda ketahui.

1. Operasi Sinusitis Endoskopi Fungsional

Jenis operasi sinusitis yang pertama adalah endoskopi fungsional.

Metode operasi ini adalah yang paling umum dilaksanakan oleh dokter. Sesuai dengan namanya, jenis operasi sinusitis ini menggunakan sebuah tabung serat optik tipis bernama endoskop. Endoskop yang dilengkapi dengan alat bedah lantas akan dimasukkan ke dalam hidung untuk membersihkan jaringan obstruktif dan penyumbat sinus lainnya.

Operasi sinusitis dengan metode endoskopi fungsional ini memiliki kelebihan yaitu tidak meninggalkan jaringan parut atau luka layaknya operasi bedah pada umumnya. Hidung pasien mungkin akan mengalami pembengkakan dan rasa tidak nyaman, namun akan hilang dengan cepat.

Selain itu, jenis operasi sinusitis endoskopi fungsional tidak membuat pasien harus menjalani rawat inap sehingga pasca operasi pasien sudah diperbolehkan pulang dan melakukan medical check-up pada waktu yang ditentukan oleh dokter.

2. Operasi Sinusitis Endoskopi Image-Guided

Pada perkembangannya, jenis operasi sinusitis dengan metode endoskopi  bertambah menjadi endoskopi image-guided.

Alat endoskop yang digunakan dalam metode ini telah dilengkapi oleh kamera beresolusi mendekati 3 dimensi dan tersambung dengan monitor CT scan melalui sinyal infra merah. Teknologi ini membantu dokter untuk mendapatkan gambaran bagian dalam hidung yang lebih jelas sehingga pelaksanaan operasi lebih efektif.

Operasi sinusitis dengan metode endoskopi image-guided ini dipilih oleh dokter apabila pasien yang ditanganinya menderita penyakit sinusitis kronis.

3. Operasi Sinusitis Caldwell-Luc

Jenis operasi sinusitis yang terakhir adalah Coldwell-Luc.

Dibandingkan dengan dua jenis operasi di atas, operasi sinusitis Coldwell-Luc adalah jenis operasi sinusitis yang  jarang dilakukan. Pasalnya, operasi ini lebih bersifat invasif. Artinya, pembedahan yang dilakukan pembedahan besar (mayor).

Hal tersebut dikarenakan operasi sinusitis Coldwell-Luc diperuntukkan bagi pasien yang mengalami pertumbuhan abnormal pada rongga sinus, misalnya tumor sinus. Tindakan operasi ini nantinya mengangkat jaringan tumor sekaligus mereparasi sinus.

Guna mencapai tujuan tersebut, dokter akan membuat jalur baru di antara rongga mata bagian bawah (sinus maksilaris) dan hidung sehingga aliran lendir menjadi lancar.

Pemulihan Pasca Operasi Sinusitis

Setelah operasi sinusitis selesai dilakukan, pasien akan menjalani masa pemulihan.

Pada masa pemulihan ini, dokter akan meminta pasien untuk menggunakan  alat khusus yang fungsinya untuk mengendalikan perdarahan pada hidung. Lamanya penggunaan alat ini tergantung dari perkembangan kesehatan pasien pasca operasi. Jika dirasa sinus sudah baik-baik saja, dokter akan segera melepas alat tersebut.

Selain itu, dokter juga akan meresepkan sejumlah jenis obat-obatan pada pasien guna mengoptimalkan pemulihan pasca operasi. Obat-obatan yang dimaksud seperti obat steroid dan obat antibiotik. Pastikan Anda selalu mengikuti instruksi dokter agar proses pemulihan berlangsung cepat.

Efek Samping Operasi Sinusitis

Operasi sinusitis biasanya akan menimbulkan sejumlah efek samping. Beberapa contoh efek samping operasi sinusitis yang  mungkin Anda rasakan adalah:

  • Rasa tidak nyaman berskala ringan pada hidung
  • Kelelahan
  • Hidung tersumbat
  • Perdarahan kecil (minor bleeding)

Gejala efek samping pasca operasi sinusitis di atas tidak perlu dikhawatirkan karena merupakan hal yang wajar. Oleh karena itu, lakukan medical check-up secara rutin sesuai dengan arahan dokter yang menangani Anda.

Risiko Operasi Sinusitis

Sayangnya, operasi sinusitis tak lepas dari yang namanya risiko. Beberapa macam risiko akibat tindakan operasi sinusitis meliputi:

1. Perdarahan

Perdarahan pasca operasi sinusitis bisa terjadi 24 jam pasca operasi dilaksanakan. Pada beberapa orang, risiko operasi sinusitis yang satu ini mungkin baru muncul beberapa hari atau minggu setelahnya.

Apabila perdarahan tersebut berujung pada penggumpalan darah di area septum, maka satu-satunya jalan adalah dengan mengangkatnya melalui prosedur khusus.

2. Kerusakan Mata dan Jaringan Sekitar

Lokasi sinus yang dekat dengan mata membuat tindakan operasi sinusitis juga berisiko menyebabkan masalah pada organ penglihatan tersebut.

Bahkan dalam kasus yang jarang, mata akan mengalami kerusakan serius yang menyebabkan penderitanya mengalami kebutaan dan kerusakan pada otot yang berfungsi untuk menggerakkan mata. Kendati demikian, kasus ini sangat jarang terjadi.

3. Gangguan Penciuman

Pasien sinusitis juga berisiko untuk kehilangan kemampuan penciumannya pasca melakukan operasi sinusitis, walaupun kasus ini lagi-lagi sangat jarang terjadi.

Kalaupun sampai terjadi, pada umumnya gangguan fungsi penciuman tersebut hanya berlangsung sementara dan akan kembali seperti sedia kala.

 

Informasi ini telah ditinjau oleh dr. Jati Satriyo

 

Sumber:

  1. Anonim. Do I Need Surgery for Sinusitis. https://www.webmd.com/allergies/sinusitis-do-i-need-surgery#1 (Diakses pada 8 Oktober 2019)
  2. Rowden, A. 2017. Everything You Need to Know About Sinus Surgery. https://www.medicalnewstoday.com/articles/316953.php (Diakses pada 8 Oktober 2019)
  3. Watson, K. 2017. Sinus Surgery and Recovery. https://www.healthline.com/health/sinus-surgery (Diakses pada 8 Oktober 2019)