Obat N-Asetil Sistein: Sekilas Tentang Manfaat & Fungsinya

Obat N-Asetil Sistein-doktersehat

N-Asetil Sistein obat apa? Pernahkah Anda mendengar nama obat N-Asetil Sistein? Obat N-asetil sistein adalah obat pengencer dahak yang menghalangi saluran pernapasan pada penderita penyakit asma bronkial, tuberkulosis, pneumonia.

Obat ini juga dapat dijadikan sebagai penawar pada kondisi keracunan paracetamol. Jika Anda menemukan penderita yang keracunan paracetamol, obat ini bisa Anda gunakan sebagai antidot bagi penderita tersebut. Namun, tentu saja, penggunaan obat N-Asetil Sistein yang terbaik tetap harus berada di bawah pengawasan dan anjuran dokter.

Telah dijelaskan bahwa obat N-Asetil Sistein adalah obat hanya bisa Anda dapatkan melalui resep dari dokter. Anda tidak dapat sembarangan membeli obat N-Asetil Sistein di apotek, sehingga Anda diharuskan melakukan pemeriksaan kepada dokter Anda perihal menggunakan obat tersebut.

Setelah Anda mengetahui obat N-asetil sistein obat apa, mari ketahui juga fungsi dari obat tersebut. Hingga informasi mengenai jenis obat yang satu ini dapat Anda kenali lebih detail sebelum berniat untuk dikonsumsi. Mengetahui tentang fungsi N-Asetil Sistein dan manfaat N-Asetil Sistein diharapkan dapat membantu Anda untuk mendapatkan manfaat obat ini secara lebih optimal untuk mengobati beberapa kondisi yang dapat ditangani dengan penggunaan N-Asetil Sistein.

Fungsi N-Asetil Sistein & Manfaat N-Asetil Sistein

Fungsi N-Asetil Sistein adalah memanfaatkan gugus sulfidril yang dapat mengurangi ikatan dari disulfida pada lendir pernapasan, sehingga dapat menurunkan kekentalan dan mengencerkan dahak. Sehingga dahak tersebut dapat dikeluarkan dalam bentuk riak pada batuk.

Itu adalah salah satu fungsi dari penggunaan obat N-Asetil Sistein obat apa. Setelah mengetahuinya, Anda juga harus mengetahui beberapa manfaat dari penggunaan obat tersebut untuk mengobati, mengontrol dan merawat penyakit yang sedang diderita.

Untuk Anda yang masih penasaran mengenai informasi yang lebih mendetail tentang obat ini, simak penjelasan di bawah ini tentang obat N-Asetil Sistein.

Nama: N-Asetil Sistein
Nama Dagang: Acetyl Cysteine, Acétyl Cystéine, Acetylcysteine, Acétylcystéine, Chlorhydrate de Cystéine, Cysteine, Cystéine, Cysteine Hydrochloride, Cystine, Hydrochlorure de Cystéine, L-Cysteine, L-Cystéine, L-Cysteine HCl, L-Cystéine HCl, NAC, N-Acetil Cisteína, N-Acetyl-B-Cysteine, N-Acétyl Cystéine, N-Acetyl-L-Cysteine, N-Acétyl-L-Cystéine, N-Acetylcysteine, N-Acétylcystéine.
Sediaan : Fluimucil Granula 200 mg/kantong, Kapsul 200 mg, Tablet Eff. 600 mg, Fluimucil Pediatric Granula 100 mg /kantong

Sekilas Tentang Manfaat N-Asetil Sistein

  • N-asetil sistein berasal dari asam amino L-sistein. Asam amino adalah blok bangunan protein. N-asetil sistein memiliki banyak kegunaan sebagai obat.
  • N-asetil sistein digunakan untuk melawan keracunan acetaminophen (Tylenol) dan keracunan karbon monoksida. Hal ini juga digunakan untuk nyeri dada (angina tidak stabil), penyumbatan saluran empedu pada bayi, amyotrophic lateral sclerosis (ALS, penyakit Lou Gehrig), penyakit Alzheimer, reaksi alergi terhadap obat anti-kejang fenitoin (Dilantin), dan infeksi mata yang disebut keratoconjunctivitis.  Hal ini juga digunakan untuk mengurangi kadar kolesterol yang disebut lipoprotein (a), kadar homosistein (faktor risiko yang mungkin untuk penyakit jantung) dan risiko serangan jantung dan stroke pada pasien dengan penyakit ginjal yang serius.
  • Beberapa orang menggunakan N-asetil sistein untuk bronkitis kronis, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), demam, kondisi paru-paru yang disebut alveolitis fibrosa, kanker kepala dan leher, dan kanker paru-paru. Hal ini juga digunakan untuk mengobati beberapa bentuk epilepsi; infeksi telinga; komplikasi dialisis ginjal; sindrom kelelahan kronis (CFS); gangguan autoimun yang disebut sindrom Sjogren; mencegah komplikasi cedera olahraga; terpi radiasi; meningkatkan kekebalan terhadap flu dan H1N1 (babi) flu; dan untuk detoksifikasi logam berat seperti merkuri, timbal, dan kadmium.
  • N-asetil sistein juga digunakan untuk mencegah kerusakan hati alkoholik; untuk melindungi terhadap polusi lingkungan termasuk karbon monoksida, kloroform, urethanes dan herbisida tertentu; untuk mengurangi toksisitas ifosfamide dan doxorubicin, obat yang digunakan untuk pengobatan kanker; untuk mencegah kerusakan ginjal akibat pewarna X-ray tertentu; dan untuk human immunodeficiency virus (HIV).
  • Penyedia layanan kesehatan memberikan N-asetil sistein intravena (IV, intravena) untuk overdosis acetaminophen, keracunan akrilonitril, amyotrophic lateral sclerosis (ALS, penyakit Lou Gehrig), gagal ginjal karena penyakit hati (sindrom hepatorenal), nyeri dada dalam kombinasi dengan nitrogliserin, serangan jantung dalam kombinasi dengan nitrogliserin dan streptokinase, dan untuk membantu mencegah kegagalan multi-organ menyebabkan kematian.
  • N-asetil sistein kadang-kadang dihirup (terhirup masuk ke dalam paru-paru) atau dimasukkan melalui tabung di tenggorokan untuk mengobati gangguan paru-paru tertentu seperti pneumonia, bronkitis, emfisema, fibrosis kistik, dan lain-lain.

Obat N-Asetil Sistein memang memiliki manfaat yang besar untuk beberapa penyakit pernapasan karena obat ini dapat mengencerkan dahak dan membuat saluran pernapasan menjadi lancar. Namun, jangan lupa, penggunaan obat N-Asetil Sistein harus berada di bawah pengawasan dokter. Bagi Anda yang masih penasaran dan ingin mengetahui lebih lanjut tentang obat N-Asetil Sistein seperti dosis N-Asetil Sistein dan komposisi N-Asetil Sistein, Anda dapat membaca pada halaman selanjutnya.

N-Asetil Sistein – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5   6