Terbit: 23 Desember 2018
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com – Saat mengalami ejakulasi, pria akan menghasilkan sperma bercampur dengan air mani sebanyak 1-5 ml. Sperma ini bermanfaat untuk membuahi sel telur kalau masuk ke rahim dan akhirnya bergerak ke tuba falopi, tempat sel telur dilepas dan berdiam selama 12-24 jam.

7 Mitos Tentang Sperma yang Harus Kita Luruskan

Meski pria menghasilkan sperma sepanjang hidupnya, beberapa fakta tentang sel kelamin jantan ini banyak yang diabaikan. Mirisnya lagi, banyak sekali mitos tentang sperma yang justru diyakini. Nah, agar kita semua tidak salah lagi saat memahami sperma, simak beberapa ulasan di bawah ini.

Mitos tentang sperma yang harus diluruskan

Mitos terkait dengan sperma banyak beredar di luaran sana. Sayangnya kita kerap percaya begitu saja padahal salah. Berikut beberapa mitos tentang sperma yang wajib kita luruskan bersama-sama.

  1. Sperma mudah mati setelah terkena udara bebas

Tahukah Anda kalau sebenarnya sperma bisa hidup hingga lima hari kalau berada di dalam rahim. Lingkungan dari rahim membuat sperma jadi bertahan untuk menunggu sel telur yang keluar. Jadi, saat bercinta, bisa jadi sperma tidak langsung membuahi, tapi menunggu dahulu ada atau tidaknya sel telur.

Berbeda dengan berasa di dalam rahim, kalau berada di udara bebas, sperma akan bertahan maksimal 30 menit saja. Selanjutnya sperma akan mati dengan sendirinya ditandai dengan mencairnya air mani. Kalau sebelumnya agar keruh, putih susu, dan kental, setelah beberapa saat akan menjadi jernih.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku RT Mandiri - Advertisement

  1. Semakin kental air mani, spermanya semakin banyak

Kekentalan tidak menunjukkan banyaknya sperma yang dihasilkan oleh pria. Kekentalan dari air mani juga menunjukkan banyaknya komponen lain dari air mani termasuk protein yang kerap dianggap bermanfaat untuk wanita. Jadi, kalau Anda memiliki air mani yang tidak terlalu kental, jangan berkecil hati dahulu.

Yang paling penting dari air mani adalah volumenya dan jumlah sperma. Selama setiap 1 ml air mani ada lebih dari 15 juta sel, kemungkinan terjadi pembuahan akan tetap besar.

  1. Menelan sperma menyehatkan wanita

Mitos yang beredar di luaran sana bilang kalau menelan sperma dari pria akan membuat wanita menjadi lebih sehat. Sperma mengandung banyak nutrisi termasuk glukosa dan juga protein. Memang benar, sperma mengandung komponen ini, tapi ada komponen lain yang tidak terlihat dan sering diabaikan.

Beberapa air mani yang keluar dari pria juga mengandung virus dan bakteri tertentu. Pada pria sehat mungkin air maninya juga akan sehat. Namun, pada pria yang memiliki penyakit seperti gonore dan hepatitis, kemungkinan air mani sehat akan rendah. Menelan cairan mani termasuk cairan praejakulasi bisa menyebabkan penyakit.

  1. Cairan praejakulasi tidak menyebabkan kehamilan

Cairan praejakulasi atau sering disebut precum tetap mengandung sperma meski kecil. Jadi, kemungkinan terjadi kehamilan tetaplah ada meski sangat kecil. Melakukan coitus interruptus tetap berpotensi sebabkan kehamilan.

  1. Sel sperma yang keluar dari pria sehat semuanya sehat

Tidak semua sperma yang keluar adalah sehat. Biasanya sekitar 30-40 persen sperma yang keluar memiliki beberapa kelainan sehingga tidak bisa bersaing untuk melakukan pembuahan. Kualitas sperma yang dimaksud di sini adalah motilitas atau pergerakan, bentuk dari kepala hingga ekor, dan DNA yang dibawa. Kalau sperma memiliki kriteria ini, kemungkinan mencapai tuba falopi akan besar.

  1. Sperma langsung membuahi saat masuk vagina

Pernyataan ini sangat salah. Meski sperma masuk ke dalam saat melakukan seks, bisa jadi tidak masuk hingga ke dalam dan membuahi sel telur. Saat sperma yang berada di dalam air mani masuk, setiap sel akan masuk ke serviks lalu berlanjut ke rahim dan bergerak lagi ke tuba falopi. Nah, di tuba falopi inilah sperma membuahi sel telur.

  1. Pria selalu memiliki sperma yang sehat

Wanita akan mengalami menopause dan sel telur di dalam tubuhnya tidak akan diproduksi lagi. Pria pun juga demikian, pada usia tertentu, sperma tidak akan dihasilkan dalam jumlah banyak dan sehat. Semakin tua pria, sperma yang dimiliki akan turun kualitasnya. Jadi, pria tidak selalu bisa melakukan pembuahan.

Cara menjaga sperma agar selalu sehat

Sperma harus dijaga dengan baik agar fungsi reproduksi dari pria tetap ada dan tidak menurun. Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk menjaga sperma.

  • Menjauhi rokok dan alkohol. Dua hal ini menyebabkan gangguan pada sperma karena racun yang diserap oleh tubuh. Racun yang masuk akan menyebabkan testis mengalami gangguan. Kalau testis sampai mengalami gangguan, kemungkinan besar akan ada gangguan lagi pada sperma sehingga peluang terjadi pembuahan akan kecil.
  • Menjaga berat badan agar selalu ideal. Mengalami obesitas akan menyebabkan jumlah sperma sehat yang dihasilkan menjadi anjlok. Oleh karena itu, pria disarankan untuk menurunkan berat badannya sampai ke batas ideal. Cara yang bisa dilakukan untuk menurunkan berat badan adalah olahraga.
  • Mengatur pola makan setiap harinya agar tidak berlebihan dan mengandung nutrisi yang dibutuhkan oleh sperma. Nah, beberapa makanan yang direkomendasikan untuk kesehatan dari sperma adalah tiram dan juga pisang.
  • Selalu menjaga kesehatan dari penis khususnya sanitasi. Kalau sanitasi mengalami gangguan, ada kemungkinan infeksi terjadi dan menyebabkan masalah pada jumlah sperma yang dihasilkan.
  • Lakukan seks dengan sehat dan gunakan pengaman. Kalau sampai terjadi infeksi menular seksual, kemungkinan terjadi gangguan pada testis dan sperma akan besar.

Sperma adalah sel penting yang harus dihasilkan oleh pria kalau ingin membuahi pasangan. Oleh karena itu, menjaga kesehatan dari sperma harus dilakukan dengan baik agar tidak terjadi masalah di kemudian hari seperti kemandulan.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi