Minyak Zaitun Menurunkan Kadar Gula Darah

doktersehat minyak zaitun untuk pelumas
photo credit: Pexels

DokterSehat.Com– Minyak zaitun telah digunakan di berbagai negara di sekitar laut mediterania selama ribuan tahun. Minyak ini didapatkan dengan cara menggiling biji zaitun, sehingga mengeluar minyaknya.

Minyak zaitun kaya akan MUFA (Mono Unsaturated Fatty Acid) atau asam lemak tak jenuh tunggal, dan terutama asam oleat. Asam lemak tak jenuh tunggal diketahui dapat membantu menurunkan risiko penyakit yang terkait dengan masalah kardiovaskular, seperti penyakit jantung misalnya. Selain itu, minyak zaitun juga dapat membantu untuk menormalkan kadar gula darah.

Baca juga: Khasiat Minyak Zaitun dari Menghaluskan Kulit Hingga Mencegah Kanker

Manfaat zaitun untuk diabetes bisa menormalkan kadar gula darah, adalah salah satu hal yang sangat penting bagi mereka yang menderita penyakit diabetes. Hal ini dikarenakan orang yang menderita diabetes akan kesulitan untuk menurunkan kadar gula darahnya dikarenakan kekurangan hormon insulin, atau pun tubuhnya tidak mampu untuk memproses insulin yang dihasilkan.

Kadar Glukosa Dalam Darah

Glukosa adalah sebuah bentuk gula sederhana yang diperlukan oleh seluruh bagian tubuh kita untuk memproduksi energi, terutama di jaringan otak. Sumber utama glukosa adalah karbohidrat yang dibawa di dalam darah dan sampai kepada sel-sel tubuh dengan bantuan hormon insulin.

Pada orang yang menderita diabetes, proses normal seperti tersebut tidak berjalan secara normal. Hal itu dikarenakan kadar insulin yang dikeluarkan oleh tubuh mereka kurang, atau memang tubuh mereka sudah tidak responsif terhadap insulin, sehingga glukosa tidak terserap dengan baik. Akibatnya, diabetesi (penderita diabetes) akan mengalami mood yang memburuk dan badan dapat menjadi lemas.

Kadar glukosa yang terlalu tinggi pun akan bisa menjadi racun bagi tubuh dan berbagai jaringan di dalam tubuh, terutama jaringan syaraf dan pembuluh darah.

Kandungan Minyak Zaitun

Minyak zaitun adalah sebuah minyak yang kaya akan asam oleat, asam palmeat, flavanoid dan juga antioksidan seperti vitamin E, karotenoid dan juga oleuropein. Oleuropein inilah yang akan membantu untuk meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dan juga menurunkan kadar kolesterol buruk (LDL).

Extra Virgin Olive Oil (minyak zaitun perasan pertama), yang merupakan jenis minyak zaitun terbaik, mengandung lebih banyak asam oleat dan berbagai nutrien lainnya dibandingkan dengan jenis minyak zaitun yang lainnya. Extra Virgin Olive Oil juga mengandung lebih banyak polifenol yang dapat membantu menjaga kadar glukosa di dalam darah.

Efek Minyak Zaitun pada Kadar Glukosa

Minyak zaitun untuk diabetes dapat membantu untuk menstabilkan kadar glukosa di dalam darah dengan cara memperlambat proses pencernaan di dalam perut, yang membantu supaya glukosa terdistribusi dengan lebih merata di dalam darah. Berbagai studi klinis telah menyimpulkan bahwa manfaat zaitun untuk diebetes dapat membantu menurunkan kadar gula darah sampai ke tahap di mana penderita tidak memerlukan suntikan insulin kembali. Dengan demikian minyak zaitun merupakan salah satu makanan suplemen atau minyak zaitun obat diabetes.

Salah satu yang sering menjadi pertanyaan adalah, apakah lemak terkandung di dalam minyak zaitun akan aman dikonsumsi oleh penderita diabetes? Jawabannya adalah aman, bahkan asam lemak tak jenuh tunggal yang dikandungnya dapat membantu untuk menurunkan kolesterol.

Baca juga: Minyak Zaitun Jaga Usus Tetap Sehat

Manfaat Lain dari Minyak Zaitun

Selain dari kemampuannya untuk menurunkan kadar kolesterol dan khasiat minyak zaitun untuk diabetes, juga menstabilkan kadar gula darah. Minyak zaitun dapat membantu untuk mengurangi pembengkakan di dalam organ tubuh dan juga membantu mencegah komplikasi diabetes seperti stroke dan serangan jantung. Manfaat tambahan tersebut dapat menjadi sebuah nilai tambah bagi Anda yang ingin mencoba untuk memanfaatkan minyak penuh khasiat dari pohon multi manfaat ini.

Rekomendasi untuk Anda

Belilah minyak zaitun dengan kualitas tertinggi yang mampu Anda beli, lebih baik lagi jika membeli Extra Virgin Olive Oil (Minyak Zaitun Perasan Pertama) yang paling sedikit mengalami proses produksi. Ciri utama dari minyak zaitun jenis ini adalah warnanya yang kuning-emas. Coba untuk menambahkan 1-3 sendok teh minyak zaitun ke dalam makanan Anda.