Antalgin (Metampiron) – Dosis, Indikasi, Efek Samping dan Peringatan

obat-antalgin-doktersehat

DokterSehat.Com – Antalgin obat apa? Antalgin adalah salah satu obat penghilang rasa sakit. Dikenal juga dengan sebutan metampiron (methampyrone) atau dipiron. Antalgin umumnya digunakan untuk mengurangi rasa nyeri, demam dan inflamasi akibat kondisi-kondisi diantaranya sakit kepala, nyeri dan radang saraf, nyeri pasca operasi, osteoartritis, batu ginjal, artritis reumatoid, artritis psoriatik, asam urat, kolik dan sindrom pra-haid (PMS).

Obat Penghilang Rasa Sakit 

Obat Antalgin termasuk derivat metasulfonat dari amidopirin yang memiliki sifat mudah larut dalam air sehingga akan cepat diserap ke dalam tubuh melalui saluran pencernaan.

Obat Antalgin atau metampiron ini memiliki efek menghilangkan atau mengurangi rasa sakit dengan cara bekerja secara sentral pada otak, yakni dengan memengaruhi hipotalamus dalam menurunkan sensitifitas rasa sakit dan termostat yang mengatur suhu tubuh sehingga dapat menurunkan demam. Jadi, sekarang sudah tahu kan Antalgin obat apa, teman Sehat?

Nama Dagang Obat Antalgin 

Nama Antalgin atau methampyrone ini berbeda-beda di setiap produsen, di anataranya Antalgin, Baralgin M, Camidon, Caranal, Cornalgin, Defamidon, Duralgin, Emmer, Erlidon, Erpha Vitalgin, Expogin, Foragin, Ginifar, Hufanal, Iphalgin, Iphamidon, Kokogin, Mepron, Nalget, Neonovapyron, Neupharalgin, Neuroval, Novalgin, Oralgin, Panstop, Pronto, Rapidon, Ronalgin, Samtalgin, Scanalgin, Sohogin, Suwalgin, Trovinal, Vardiksia, Wiolgin, Yekalgin

Sediaan obat Antalgin atau metampiron berupa kaplet 500 mg. Kelas: NSAID (obat anti-inflamasi non steroid). Obat lain yang termasuk NSAID: Asam asetilsalisilat, Aspirin, Celecoxib, Diklofenak, Diflunisal, Ibuprofen, Fenoprofen, Etodolac, Flurbiprofen, Famotidine, Ketoprofen, Ketorolac intranasal, Nabumetone, Meloxicam, Oxaprozin, Piroxicam, Salsalate, Sulindac, Tolmetin

Dosis Antalgin dan Indikasi  

Dosis obat Antalgin berbeda-beda berdasarkan jenis nyeri untuk setiap orang dewasa hingga anak-anak. Obat ini memiliki analgesik, anti-inflamasi, dan sifat antipiretik. Ini adalah natrium sulfonat dari AMINOPYRINE. Karena risiko efek samping yang serius penggunaannya dibenarkan hanya dalam situasi yang serius di mana tidak ada alternatif yang tersedia atau sesuai.

1. Dosis dewasa biasa untuk ankylosing spondylitis

Awal: 250 mg hingga 500 mg (Antalgin) atau 275 mg hingga 550 mg (Antalgin) secara oral dua kali sehari. Dosis awal untuk minum metampiron terkontrol adalah dua tablet 375 mg (750 mg) per oral sekali sehari, satu tablet 750 mg per oral sekali sehari, atau dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari.

Perawatan: Dapat ditingkatkan hingga maksimum harian 1500 mg (Antalgin) atau 1650 mg (Antalgin) dalam 2 dosis terbagi, untuk periode terbatas hingga 6 bulan. Pada pasien yang mentoleransi dosis lebih rendah dengan baik, dosis Antalgin terkontrol dapat ditingkatkan menjadi dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) secara oral sekali sehari untuk jangka waktu terbatas.

2. Dosis dewasa biasa untuk osteoartritis

Awal: 250 mg hingga 500 mg (Antalgin) atau 275 mg hingga 550 mg (Antalgin) secara oral dua kali sehari. Dosis awal minum Antalgin terkontrol adalah dua tablet 375 mg (750 mg) per oral sekali sehari, satu tablet 750 mg per oral sekali sehari, atau dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari.

Perawatan: Dapat ditingkatkan hingga maksimum harian 1500 mg (Antalgin) atau 1650 mg (Antalgin) dalam 2 dosis terbagi, untuk periode terbatas hingga 6 bulan. Pada pasien yang mentoleransi dosis lebih rendah dengan baik, dosis minum Antalgin terkontrol dapat ditingkatkan menjadi dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) secara oral sekali sehari untuk jangka waktu terbatas.

3. Dosis dewasa biasa untuk rheumatoid arthritis 

Awal: 250 mg hingga 500 mg (Antalgin) atau 275 mg hingga 550 mg (Antalgin) secara oral dua kali sehari. Dosis awal untuk minum obat methampyrone terkontrol adalah dua tablet 375 mg (750 mg) per oral sekali sehari, satu tablet 750 mg per oral sekali sehari, atau dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari.

Perawatan: Dapat ditingkatkan hingga maksimum harian 1500 mg (Antalgin) atau 1650 mg (Antalgin) dalam 2 dosis terbagi, untuk periode terbatas hingga 6 bulan. Pada pasien yang mentoleransi dosis lebih rendah dengan baik, dosis Antalgin terkontrol dapat ditingkatkan menjadi dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) secara oral sekali sehari untuk jangka waktu terbatas.

4. Dosis dewasa biasa untuk rematik akut

Dosis antalgin sebanyak 750 mg (Antalgin) atau 825 mg (Antalgin) secara oral satu kali, diikuti oleh 250 mg (Antalgin) atau 275 mg (Antalgin) setiap 8 jam sampai serangan rematik atau encok telah sembuh, biasanya 2 hingga 3 hari. Dosis yang dianjurkan dari pelepasan terkontrol obat Antalgin adalah dua hingga tiga tablet 500 mg (1000 hingga 1500 mg) secara oral pada hari pertama, diikuti oleh dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral setiap hari sampai serangan mereda.

5. Dosis dewasa biasa untuk bursitis

Sebanyak 550 mg Antalgin secara oral sekali, diikuti oleh 550 mg Antalgin setiap 12 jam, atau 275 mg (Antalgin) / 250 mg (Antalgin) setiap 6 hingga 8 jam sesuai kebutuhan. Titrasi hingga dosis harian maksimum 1.100 mg Antalgin atau 1000 mg Antalgin. Dosis awal yang direkomendasikan dari pelepasan terkontrol Antalgin adalah dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari. Untuk pasien yang membutuhkan manfaat analgesik yang lebih besar, dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) dapat digunakan untuk jangka waktu terbatas. Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

6. Dosis dewasa biasa untuk tendonitis

Sebanyak 550 mg Antalgin secara oral sekali, diikuti oleh 550 mg Antalgin setiap 12 jam, atau 275 mg (Antalgin) / 250 mg (Antalgin) setiap 6 hingga 8 jam sesuai kebutuhan. Titrasi hingga dosis harian maksimum 1.100 mg Antalgin atau 1000 mg Antalgin. Dosis awal yang direkomendasikan dari pelepasan terkontrol Antalgin adalah dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari. Untuk pasien yang membutuhkan manfaat analgesik yang lebih besar, dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) dapat digunakan untuk jangka waktu terbatas. Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

7. Dosis dewasa biasa untuk dismenore

Sebanyak 550 mg Antalgin secara oral sekali, diikuti oleh 550 mg Antalgin setiap 12 jam, atau 275 mg (Antalgin) / 250 mg (Antalgin) setiap 6 hingga 8 jam sesuai kebutuhan. Titrasi hingga dosis harian maksimum 1.100 mg Antalgin atau 1000 mg Antalgin.

Aturan meminum obat: Antalgin 220 mg per oral setiap 8 jam sesuai kebutuhan. Jangan melebihi 2 kaplet dalam periode 8 hingga 12 jam.

Dosis awal yang direkomendasikan untuk meminum obata Antalgin terkontrol adalah dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari. Untuk pasien yang membutuhkan manfaat analgesik yang lebih besar, dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) dapat digunakan untuk jangka waktu terbatas. Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

8. Dosis untuk nyeri pada dewasa biasa 

Sebanyak 550 mg methampyrone secara oral sekali, diikuti oleh 550 mg Antalgin setiap 12 jam, atau 275 mg (Antalgin) / 250 mg (Antalgin) setiap 6 hingga 8 jam sesuai kebutuhan. Titrasi hingga dosis harian maksimum 1.100 mg Antalgin atau 1000 mg Antalgin.

Aturan meminum oba: Antalgin 220 mg per oral setiap 8 jam sesuai kebutuhan. Jangan melebihi 2 kaplet dalam periode 8 hingga 12 jam.

Dosis awal yang direkomendasikan unuk minum obat Antalgin terkontrol adalah dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari. Untuk pasien yang membutuhkan manfaat analgesik yang lebih besar, dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) dapat digunakan untuk jangka waktu terbatas. Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

9. Dosis untuk nyeri pada dewasa biasa 

Sebanyak 550 mg Antalgin secara oral sekali, diikuti oleh 550 mg Antalgin setiap 12 jam, atau 275 mg (Antalgin) / 250 mg (Antalgin) setiap 6 hingga 8 jam sesuai kebutuhan. Titrasi hingga dosis harian maksimum 1.100 mg Antalgin atau 1000 mg Antalgin.

Aturan meminum obat: Antalgin 220 mg per oral setiap 8 jam sesuai kebutuhan. Jangan melebihi 2 kaplet dalam periode 8 hingga 12 jam.

Dosis awal yang direkomendasikan dari pelepasan terkontrol Antalgin adalah dua tablet 500 mg (1000 mg) secara oral sekali sehari. Untuk pasien yang membutuhkan manfaat analgesik yang lebih besar, dua tablet 750 mg (1500 mg) atau tiga tablet 500 mg (1500 mg) dapat digunakan untuk jangka waktu terbatas. Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

10. Dosis geriatrik untuk nyeri

Aturan meminum obat Antalgin- 220 mg (Antalgin) per oral setiap 12 jam atau 250 mg (Antalgin) per oral setiap 8 jam sesuai kebutuhan.

11. Dosis untuk demam pada anak 

Pedoman dosis berdasarkan Antalgin:

Lebih dari 2 tahun: 2,5 hingga 10 mg / kg / dosis. Dosis harian maksimum adalah 10 mg / kg, diberikan setiap 8 hingga 12 jam.

12. Dosis untuk nyeri pada anak

Pedoman dosis berdasarkan Antalgin:

Lebih dari 2 tahun: 2,5 hingga 10 mg / kg / dosis. Dosis harian maksimum adalah 10 mg / kg, diberikan setiap 8 hingga 12 jam.

13. Dosis untuk rheumatoid arthritis pada remaja 

Pedoman dosis berdasarkan Antalgin:

Lebih dari atau sama dengan 2 tahun: 5 mg / kg secara oral dua kali sehari. Dosis maksimum: 1000 mg / hari.Setelah itu, dosis harian total tidak boleh melebihi dua tablet 500 mg (1000 mg).

Cara Menggunakan Antalgin

Gunakan tablet methampyrone berkelanjutan seperti yang diarahkan oleh dokter. Perhatikan label pada obat untuk instruksi pemberian dosis yang tepat.

1. Baca panduan obat Antalgin

Antalgin tablet dilengkapi dengan lembar informasi pasien ekstra yang disebut Panduan Obat. Baca dengan seksama. Baca lagi setiap kali mendapatkan tablet rilis berkelanjutan Antalgin yang diisi ulang.

2. Minum obat Antalgin utuh

Menelan Antalgin tablet utuh. Jangan menghancurkan atau mengunyah obat sebelum menelan.

3. Minugm obat Antalgin dengan makanan

Minumlah tablet Antalgin atau methampyrone melalui mulut. Ini dapat diminum dengan makanan jika itu mengganggu perut Anda. Mengonsumsi makanan mungkin tidak menurunkan risiko masalah perut atau usus (misalnya, pendarahan, bisul). Bicaralah dengan dokter atau apoteker jika Anda memiliki sakit perut persisten.

4. Minum obat Antalgin dengan segelas air

Minumlah tablet antalgin dengan segelas penuh air (8 oz [240 mL]) seperti yang diarahkan oleh dokter.

5. Tanyakan pada dokter jika minum Antalgin dengan obat lain

Jika mengonsumsi antasid, cholestyramine, atau sucralfate, tanyakan kepada dokter atau apoteker cara meminumnya dengan tablet Antalgin.

6. Lupa minum obat Antalgin

Jika melewatkan satu dosis tablet atau lupa meminum antalgin, segera meminumnya. Jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat. Kembalilah ke jadwal pemberian dosis rutin. Jangan meminum 2 dosis yang terlewat sekaligus.

Tanyakan kepada penyedia perawatan kesehatan, pertanyaan apa pun yang mungkin Anda miliki tentang cara menggunakan tablet Antalgin.

Efek Samping Antalgin

Dapatkan bantuan medis darurat jika mengalami tanda-tanda reaksi alergi terhadap Antalgin: bersin, pilek atau hidung tersumbat; mengi atau kesulitan bernapas; gatal-gatal; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Dapatkan bantuan medis darurat jika mengalami tanda-tanda serangan jantung atau stroke: nyeri dada menyebar ke rahang atau bahu, mati rasa tiba-tiba atau kelemahan di satu sisi tubuh, bicara cadel, merasa sesak napas.

Berhenti menggunakan Antalgin dan segera hubungi dokter jika Anda mengalami:

  • Sesak napas (bahkan dengan pengerahan tenaga ringan)
  • Pembengkakan atau peningkatan berat badan yang cepat
  • Tanda pertama dari ruam kulit, tidak peduli seberapa ringan
  • Tanda-tanda perdarahan lambung – tinja berdarah, batuk darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi
  • Masalah hati – mual, sakit perut bagian atas, gatal, perasaan lelah, gejala seperti flu, kehilangan nafsu makan, urin gelap, kotoran berwarna ungu, penyakit kuning (kulit atau mata menguning)
  • Masalah ginjal – sedikit atau tanpa kencing, nyeri atau sulit buang air kecil, bengkak di kaki atau pergelangan kaki, merasa lelah atau sesak napas.
  • Sel darah merah rendah (anemia) – kulit pucat, merasa pusing atau sesak napas, denyut jantung cepat, kesulitan berkonsentrasi
  • Reaksi kulit yang parah – demam, sakit tenggorokan, bengkak di wajah atau lidah, terasa panas di mata, nyeri kulit diikuti oleh ruam kulit merah atau ungu yang menyebar (terutama di wajah atau tubuh bagian atas) dan menyebabkan kulit mengelupas.
  • Efek samping Antalgin umum mungkin termasuk:
  • Gangguan pencernaan, nyeri ulu hati, sakit perut, dan mual
  • Diare dan sembelit
  • Sakit kepala, pusing, dan mengantuk
  • Bengkak di tangan atau kaki Anda
  • Memar, gatal, ruam, dan berkeringat
  • Terngiang di telinga

Ini bukan daftar lengkap dari efek samping dan yang lainnya mungkin terjadi. Hubungi dokter Anda untuk untuk berkonsultasi tentang efek samping.

Peringatan Obat Antalgin 

Antalgin, EC-Antalgin, ANAPROX, ANAPROX DS dan Antalgin Suspension merupakan kontraindikasi pada pasien yang diketahui hipersensitivitas terhadap Antalgin.

Antalgin, EC-Antalgin, ANAPROX, ANAPROX DS dan Antalgin Suspension tidak boleh diberikan kepada pasien yang pernah mengalami asma, urtikaria, atau reaksi tipe alergi setelah minum aspirin atau NSAID lainnya. Reaksi anafilaktik yang berat, jarang fatal, dan anafilaksis terhadap NSAID telah dilaporkan pada pasien tersebut.

Antalgin, EC-Antalgin, ANAPROX, ANAPROX DS dan Antalgin Suspension merupakan kontraindikasi untuk pengobatan nyeri peri-operatif dalam pengaturan operasi coronary artery bypass graft (CABG).

Perhatian!

Berikut ini beberapa hal yang harus diperhatikan jika menggunakan obat Antalgin:

  • Sindroma neuropati (pada penggunaan jangka panjang).
  • Gangguan ginjal dan hati.
  • Interaksi obat: Antikoagulan, kortikosteroid, antireumatik.
  • Gunakan secara hati-hati pada penderita ulkus peptikum, gangguan hemostatik atau dalam pengobatan antikoagulan, penyakit liver berat, kehamilan khususnya pada akhir masa kehamilan, ibu menyusui, bayi dan riwayat diskrasia darah.
  • Segera hentikan pemberian apabila timbul gejala berikut ini: Demam, nyeri tenggorokan, sariawan, gejala ulkus peptik, dan perdarahan pada saluran pencernaan.

Kehamilan dan Menyusui

Keamanan untuk kehamilan: Kategori C.

Jenis kategori obat Antalgin untuk kehamilan:

  • Kategori A: Secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin.
  • Kategori B: Mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: Digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori D: Digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: Jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: Tidak ada informasi.

Pada ibu menyusui, obat Antalgin dapat diekskresikan melalui ASI, oleh karena itu sebaiknya tidak digunakan.