Terbit: 2 Juni 2018
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Gagap (stuttering) adalah gangguan bicara pada anak yang dapat bertahan hingga dewasa. Anak yang gagap sering menjadi bahan ledekan bagi teman sebayanya hingga dikucilkan dalam pergaulan. Bisakah kondisi ini disembuhkan?

Penyebab Gagap pada Anak dan Cara Mengatasinya

Mengenal gagap pada anak-anak

Gagap pada anak adalah ganguan pola bciara yang menyebabkan anak sulit bicara dengan lancar. Gagap sering disebut juga dengan disfluensi berbahasa. Anak yang gagap kadang hanya gagap di awal kalimat saja, namun bisa juga gagap di sepanjang kalimat. Misalnya, anak yang gagap akan mengulang suara atau suku kata seperti “sa-sa-saya.”

Bentuk gagap yang lain bisa juga terjadi dengan memasukkan suara seperti “um”, atau “eh” dalam kalimat seperti “mau makan umm…mmm.. ayam” Anak yang gagap juga sering diiringi gejala fisik lainnya seperti mata berkedip, meringis atau anak mengepalkan tangan.

Gagap umumnya dialami anak pada usia 3-5 tahun dan akan normal kembali pada waktu 6 bulan hingga sampai pada usia seklah. Namun ada juga anak yang gagap sejak kecil dan terbawa hingga dewasa dan menjadi masalah. Gagap dapat dialami baik oleh anak laki maupun perempuan, namun pada anak laki-laki risiko gagap permanen dapat terjadi 3-4 kali lebih besar dibanding wanita.

Penyebab gagap dan cara mengatasinya

Hingga kini, penyebab gagap belum dapat diketahui dengan pasti. Sejumlah ahli menduga bahwa gagap merupakan pengaruh genetik dan lingkungan. Anak laki-laku yang gagap permanen diduga dipengaruhi oleh faktor genetik dan memiliki riwayat keluarga yang gagap.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Darlie - Advertisement

Untuk membantu anak yang gagap bicara lebih lancar, orang tua bisa menggunakan beberapa cara berikut ini:

1. Bicara pelan-pelan pada anak

Saat bicara pada anak, sebaiknya bicara dengan nda pelan dan tidak terburu-buru. Berikan jeda beberapa detik setiap anak selesai bciara lalu mulailah merespon kalimatnya. Biarkan anak bebas bicara dan bercerita sesuai dengan keinginannya.

2. Tunjukkan bahwa Anda paham kalimatnya

Penting bagi anak untuk mengerti bahwa Anda memahami kalimatnya. Anda bisa membuat gestur mengangguk-angguk ketika anak mulai menunjukkan kegagagpannya.

3. Ajak anak membaca

Anda juga bisa mengajak anak untuk belajar membaca dengan suara yang keras. Cara ini dapat mengajarkan anak untuk bernapas dengan baik saat bicara. Cara ini mungkin akan sedikit sulit pada awalnya, namun bisa ANda coba secara perlahan.

4. Buat suasana ngobrol jadi menyenangkan

Anda bisa membuat suasana ngobrol jadi menyenangkan dengan bicara dengan santai dan tanpa gangguan televisi atau suara lainnya. Saat anak mulai gagap, hindari kritik seperti “coba bicara pelan-pelan” atau “yuk, tarik napas dulu” karena justru akan membuat anak tidak percaya diri.

Selain cara-cara di atas, tanamkan pada anak bahwa ia tidak perlu merasa rendah diri dengan kondisi gagapnya. Tunjukkan dukungan dan kasing sayang bagi anak agar ia percaya diri dan mampu menerima kondisiya.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi