Terbit: 8 September 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Medulloblastoma adalah tumor otak yang bersifat ganas yang dimulai di otak kecil (cerebellum). Meskipun jarang terjadi pada orang dewasa, keadaan ini paling umum menyerang anak-anak. Simak penjelasan mengenai gejala, penyebab, hingga penanganannya di bawah ini

Medulloblastoma: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Penanganan

Apa Itu Medulloblastoma?

Medulloblastoma adalah varian tumor otak yang paling sering memengaruhi anak-anak. Tumor ini dimulai di otak kecil, bagian dari otak yang berfungsi mengontrol keseimbangan dan koordinasi.

Jenis tumor ini dapat menyebar (bermetastasis) di dalam otak dan sumsum tulang belakang. Dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebar ke sumsum tulang, paru-paru, atau bagian tubuh lainnya.

Gejala Medulloblastoma

Gejala biasanya berkembang perlahan dan memburuk saat tumor tumbuh. Terkadang tumor otak dapat menghalangi aliran normal cerebral spinal fluid (CSF), yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial. Hal ini dapat menyebabkan sakit kepala, mual, muntah, dan pusing.

Dikarenakan posisinya yang berada di otak kecil, hal itu juga dapat memengaruhi keseimbangan dan koordinasi sejak dini. Beberapa gejala umum medulloblastoma, antara lain:

  • Masalah keseimbangan atau kekakuan.
  • Perubahan kemampuan berpikir.
  • Pusing.
  • Penglihatan ganda atau masalah mata lainnya.
  • Kelelahan dan kekurangan energi (fatigue).
  • Sakit kepala.
  • Mual dan muntah.
  • Gangguan pendengaran.
  • Iritabilitas dan perubahan perilaku.

Penyebab Medulloblastoma

Beberapa orang yang memiliki keadaan ini memiliki kelainan bawaan tertentu, di mana gangguan ini meningkatkan risiko terkena tumor dan jenis kanker lainnya.

Gangguan ini meliputi:

  • Sindrom Gorlin.
  • Sindrom Turcot.
  • Gardner syndrome.
  • Li-Fraumeni syndrome.
  • Sindrom Cowden.

Meski begitu, banyak orang yang memiliki medulloblastoma tidak memiliki salah satu dari kelainan bawaan ini. Hal itulah yang membuat sebagian besar penyebab tumor ini tidak dipahami.

Baca Juga: 6 Gejala Tumor Otak Stadium Awal yang Harus Anda Waspadai! 

Faktor Risiko Medulloblastoma

Keadaan ini lebih sering terjadi pada anak-anak dan dewasa muda. Pada beberapa orang, tumor otak jenis ini terkait dengan kelainan bawaan. Tetapi pada kebanyakan orang, tidak ada risiko bawaan yang diketahui.

Hingga saat ini sejumlah peneliti masih memahami genetika medulloblastoma, dengan harapan lebih memahami risiko dan kemungkinan perawatan.

Diagnosis Medulloblastoma

Proses diagnosis biasanya dimulai dengan tinjauan riwayat medis dan diskusi tentang gejala yang muncul. Beberapa tes yang umumnya dilakukan untuk membantu diagnosis adalah:

  • Pemeriksaan Neurologis

Selama prosedur ini, penglihatan, pendengaran, keseimbangan, koordinasi, dan refleks diuji. Tes ini membantu menentukan bagian otak mana yang mungkin terpengaruh oleh tumor.

  • Tes Pencitraan

Prosedur ini dapat membantu menentukan lokasi dan ukuran tumor otak. Tes ini juga sangat penting untuk mengidentifikasi tekanan atau penyumbatan jalur CSF. Selain itu, tes ini sering digunakan untuk mendiagnosis tumor otak.

  • Biopsi

Prosedur ini biasanya tidak dilakukan, tetapi mungkin disarankan jika tes pencitraan tidak membantu menentukan tumor. Sampel jaringan yang mencurigakan dianalisis di laboratorium untuk menentukan jenis sel.

  • Lumbar Puncture

Tes ini  juga disebut spinal tap, yaitu prosedur memasukkan jarum di antara dua tulang belakang bagian bawah, untuk mengeluarkan cairan serebrospinal dari sekitar sumsum tulang belakang. Cairan tersebut diuji untuk mencari sel tumor atau kelainan lainnya. Tes ini hanya dilakukan setelah mengelola tekanan di otak atau mengangkat tumor.

Perawatan Medulloblastoma

Perawatan untuk kondisi ini biasanya adalah  pembedahan diikuti dengan radiasi/kemoterapi, atau keduanya. Usia, kesehatan secara umum, subtipe, lokasi, luas tumor, serta faktor-faktor lain berperan dalam keputusan pengobatan

Beberapa pilihan perawatan, di antaranya:

  • Pembedahan untuk Meredakan Penumpukan Cairan di Otak

Medulloblastoma dapat tumbuh untuk menghalangi aliran cairan serebrospinal sehingga menyebabkan penumpukan cairan yang memberi tekanan pada otak (hidrosefalus). Pembedahan diperlukan untuk membuat jalur agar cairan mengalir keluar dari otak. Terkadang, prosedur ini dapat dikombinasikan dengan pembedahan untuk mengangkat tumor.

  • Pembedahan untuk Mengangkat Tumor

Seorang dokter bedah saraf dapat mengangkat tumor secara hati-hati agar tidak merusak jaringan di dekatnya. Terkadang tumor tidak dapat diangkat seluruhnya karena medulloblastoma terbentuk di dekat struktur kritis jauh di dalam otak. Semua pasien harus menerima perawatan tambahan setelah operasi untuk menargetkan sel-sel yang tersisa.

  • Terapi Radiasi

Sinar berenergi tinggi seperti sinar-X atau proton dapat digunakan untuk membunuh sel kanker. Metode ini memberikan dosis radiasi yang ditargetkan lebih tinggi ke tumor otak, sehingga meminimalkan paparan radiasi ke jaringan sehat di dekatnya.

  • Kemoterapi

Kemoterapi adalah perawatan menggunakan obat-obatan untuk membunuh sel tumor. Biasanya, anak-anak dan orang dewasa menerima obat sebagai suntikan ke dalam vena (kemoterapi intravena). Kemoterapi dapat direkomendasikan setelah pembedahan atau terapi radiasi, atau dalam kasus tertentu, bersamaan dengan terapi radiasi.

Dalam beberapa kasus, kemoterapi dosis tinggi diikuti dengan penyelamatan sel induk (transplantasi sel induk menggunakan sel induk pasien sendiri) agar dapat digunakan.

Baca Juga: 11 Penyebab Tumor Otak yang Harus Diwaspadai!

Komplikasi Medulloblastoma

Salah satu komplikasi yang mungkin  terjadi adalah posterior fossa syndrome. Ini merupakan bentuk kerusakan otak jangka pendek akibat pembedahan. Gejala mungkin termasuk masalah dengan bahasa, emosi, dan gerakan. Keadaan ini bisa berlangsung selama berminggu-minggu atau bertahun-tahun.

Komplikasi lain dapat mencakup:

  • Mual, muntah, dan kelelahan, karena terapi radiasi atau kemoterapi.
  • Tumor berulang.
  • Efek samping radiasi, seperti infertilitas atau perubahan kognitif.

Konsultasi dengan dokter diperlukan tentang risiko komplikasi pengobatan (baik jangka pendek maupun jangka panjang), pandangan secara keseluruhan, dan kemungkinan tumor kembali.

 

  1. Anonim. Brain tumor. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/medulloblastoma/cdc-20363524. (Diakses pada 8 September 2021).
  2. Anonim. Medulloblastoma. https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/m/medulloblastoma.html. (Diakses pada 8 September 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi