15 Manfaat Kumis Kucing untuk Kesehatan, Bisa Menurunkan Berat Badan!

Dokter Sehat – Kumis kucing adalah tumbuhan semak yang banyak ditemukan di Asia Tenggara, terutama negara-negara beriklim tropis. Manfaat kumis kucing yang paling berkhasiat adalah daunnya, karena mengandung kadar kalium yang tinggi, glikosida orthosiponin yang bagus untuk menurunkan kadar asam urat, fosfat, dan oksalat dari dalam tubuh.

Manfaat daun kumis kucing juga sudah terbukti untuk penyembuhan infeksi kandung kemih, membersihkan empedu dan ginjal, menyembuhkan rematik, menjaga tekanan darah, diabetes dan asam urat. Tak hanya itu, khasiat kumis kucing ternyata sangat banyak.

Manfaat Kumis Kucing untuk Berbagai Penyakit

Selain bermanfaat menyembuhkan infeksi kandung kemih hingga asam urat, berikut ini manfaat kumis kucing untuk mengatasi berbagai penyakit:

1. Membantu masalah pernapasan

Manfaat kumis kucing memberikan harapan besar dalam mengobati masalah pernapasan seperti asma dan batuk. Untuk membuatnya efektif melawan menangkal masalah pernapasan, ramuan obat ini sering dicampur dengan herbal kuat lainnya yang bertindak sangat baik terhadap masalah pernapasan.

2. Mengurangi tekanan darah tinggi

Manfaat kumis kucing membantu mengurangi tingkat tekanan darah karena kandungan bahan kimia yang ada di dalamnya. Beberapa percaya bahwa tindakan anti-oksidan dan anti-inflamasi dari ramuan adalah alasan untuk manfaat ini. Metilripariokromen yang terkandung dalam ramuan kimia dapat menurunkan tekanan darah sistolik pada tikus.

3. Mengatasi sesak napas

Kumis kucing adalah ramuan yang luar biasa dengan banyak khasiat, ini adalah salah satu ramuan terbaik yang tersedia di dunia. Manfaat daun kumis kucing lainnya termasuk mengobati sesak napas dan masalah terkait saraf. Satu-satunya hal yang harus diperhatikan sebelum menggunakan ramuan ini adalah dosisnya yang harus diperiksa secara hati-hati sebelum dikonsumsi. Karena dosis yang berlebihan mungkin memiliki beberapa efek berbahaya bagi tubuh kita.

4. Pencegah pertumbuhan jamur

Manfaat kumis kucing dapat membantu mencegah pertumbuhan parasit dan inang asing (jamur) yang hidup di tubuh karena kandungan senyawa di dalamnya. Mereka melakukannya dengan memotong rantai suplai nutrisi dari jamur. Oleh karena itu kumis kucing dapat diterapkan ke area di mana infeksi jamur telah terinfeksi.

5. Tindakan diuretik

Istilah ‘diuretik’ mengacu pada zat yang membantu meningkatkan aliran urine. Diperkirakan bahwa sinensetin dan tetramethoxy-flavon yang ada dalam ramuan ini membantu meningkatkan aliran urine dengan merelaksasi otot-otot dinding pembuluh internal. Tindakan diuretik dari ramuan ini juga dapat dikaitkan dengan Methylripariochromene A. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tikus hyperuricemic, manfaat daun kumis kucing juga dapat mengurangi kadar serum urat. Hasilnya menunjukkan efek diuretik dan hypouricemic dari ramuan ini (yang diuji pada tikus).

6. Menyembuhkan masalah kandung kemih

Karena kumis kucing dapat membersihkan traktat dan memudahkan sistem kerjanya, manfaat kumis kucing sangat efektif dalam melawan infeksi di kandung kemih dan juga mencegah masalah kandung kemih terjadi di masa depan.

7. Gangguan ginjal

Kumis kucing juga populer disebut sebagai tanaman ginjal, mungkin karena memiliki khasiat untuk ginjal. Di Pulau Jawa, kumis kucing diyakini dapat secara efisien menghilangkan batu ginjal (hingga ukuran 5 cm). Manfaat kumis kucing ini telah diverifikasi dalam beberapa penelitian klinis juga. Ramuan ini digunakan untuk mengobati infeksi ginjal akut dan kronis, infeksi kandung kemih, infeksi saluran kemih, sering buang air kecil dan batu kandung kemih.

8. Bagus untuk detoks

Kumis kucing telah dikonsumsi di Pulau Jawa sejak dahulu begitu juga disebut sebagai Teh Jawa, alasan orang Jawa mengonsumsi ramuan ini adalah karena sifat pembersihannya. Manfaat daun kumis kucing bertindak sebagai pembersih alami dan karena itu menyapu tubuh kita dari racun yang tidak diinginkan dan bahan asing.

9. Mengontrol diabetes

Manfaat kumis kucing juga ajaib untuk mengobati gula darah, beberapa penelitian ilmiah menunjukkan bahwa kumis kucing secara efektif mengatur kadar glukosa dalam gula dan dengan demikian membantu kita mengendalikan diabetes secara efisien. Perlu dicatat bahwa seseorang harus berkonsultasi dengan dokter sebelum beralih sepenuhnya ke obat herbal ini.

10. Menurunkan berat badan

Manfaat kumis kucing telah ditemukan untuk membantu mengurangi berat badan. Karena nilai pasarnya sebagai ramuan obat yang juga memiliki kelebihan dari penurunan berat badan, kumis kucing dijual di pasar dalam berbagai bentuk seperti pil, kantong teh dan ekstrak.

11. Mengobati gusi bengkak

Banyak orang menderita masalah terkait dengan gusi bengkak yang dapat disebabkan oleh berbagai alasan. Kabar baiknya, manfaat kumis kucing bisa digunakan untuk mengatasi gusi bengkak dengan mudah.

12. Anti-bakteri

Manfaat daun kumis kucing dapat membantu mencegah pertumbuhan bakteri karena kumis kucing terdiri dari beberapa senyawa seperti fenol dan asam caffenik. Dengan demikian itu dapat dengan mudah diterapkan pada kulit untuk menyembuhkan luka, memar dan berbagai jenis infeksi lainnya.

13. Mengobati penyakit kulit

Kumis Kucing ketika diproses bisa menghasilkan minyak. Minyak ini cukup efektif dalam mengobati berbagai macam infeksi kulit. Manfaat kumis kucing dalam bentuk minnyak ini juga dengan mudah mengobati kulit kasar, kulit kering dan berbagai jenis infeksi kulit lainnya.

14. Menyembuhkan asam urat

Kumis kucing terdiri dari enzim yang bisa menyembuhkan asam urat atau encok. Kumis kucing memiliki enzim seperti flavonoid dan asam alami yang mengurangi rasa sakit dan karena itu menghindari dari semua jenis rasa sakit. Manfaat kumis kucing juga menunjukkan kemajuan dalam mengobati radang sendi.

15. Mengatasi masuk angin

Jika Anda mengalami masuk angin yang diakibatkan makan tidak teratur, kurang tidur dan cuaca dingin, manfaat kumis kucing juga bisa kondisi yang sering rasakan banyak orang.

Cara Membuat Ramuan Kumis Kucing untuk Berbagai Penyakit

Berikut ini beberapa cara membuat ramuan yang terbuat dari kumis kucing untuk mengobati berbagai penyakit, di antaranya:

1. Sulit buang air kecil

Mendapatkan manfaat kumis kucing, rebuslah  segelas air tawar dengan ¼ genggam daun kumis kucing hingga ½ gelas bentuk cair. Setiap ½ gelas harus diminum 2 kali sehari.

2. Batu ginjal

Infus herbal harus dibuat dengan 6 g kumis kucing, air 110 dan herbal meniran 7. Sebaiknya diminum 100 ml selama 2 kali sehari.

3. Diabetes

Infus harus dibuat dengan cat whiskers 20 helai, air 110 ml dan 20 helai daun pahit 100 ml harus diambil satu kali dalam sehari.

4. Lumbago

Ramuan harus dibuat dengan 1 genggam kumis kucing segar, 110 ml air dan kulit pepaya sepanjang  4 cm. 100 ml harus diminum dalam sehari untuk satu kali.

5. Masuk angin

Tiga daun kumis kucing harus dicuci dan direbus dengan segelas air sampai setengahnya.

6. Batu kandung kemih

Sebanyak 90 gram daun kumis kucing harus dicuci dan direbus dengan satu liter air sampai setengahnya tersisa, kemudian didinginkan.

7. Batu ginjal

Siapkan 3 bunga kumis kucing, 5 daun kumis kucing. Bahan-bahan tersebut harus direbus dengan 2 gelas air. Minumlah dua kali dalam sehari.

8. Asam urat 

Rebus 5 tanaman meniran, 5 helai kumis kucing dalam 2 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Itu harus diminum 3 kali sehari sampai sembuh.

9. Diabetes, hipertensi dan melancarkan berkemih

Rebus 2 cangkir air dengan 2 genggam kumis kucing sampai tersisa 1 cangkir air rebusan dan didinginkan. Minumlah air rebusan ini satu kali sehari untuk hasil terbaik.

Efek Samping Kumis Kucing

Reaksi alergi dari kumis kucing masih diragukan. Asupan teh kumis kucing untuk jangka panjang mengurangi kadar natrium dalam tubuh. Para wanita hamil harus menghindari mengonsumsi ramuan kumis kucing.

Berikut ini ciri-ciri tanaman kumis kucing:

  1. Akar tanaman berakar tunggang dengan bentuk bulat, berkayu dan bercabang-cabang, bagian ujungnya kecil, panjang akar bisa mencapai 25 cm dan berwarna putih.
  2. Batang membentuk persegi empat agak teratur, warna hijau keunguan, memiliki diameter sektar 1,5 cm, tumbuh bercabang, pada bagian ruas-ruas batang bagian bawah keluar akar.
  3. Daun berwarna hijau dengan bentuk bulat telur, lonjong dengan panjang kurang dari 10 cm dan lebar antara 3-5 cm. Tangkai daun bulat dengan warna ungu hijau, daun umumnya tumbuh berhadapan dan selang-seling, tulang daun bercabang-cabang.
  4. Bunga kumis kucing terbagi menjadi dua yaitu bunga tunggal dan bunga majemuk, bunga tunggal, bagian atas ditutupi rambut pendek berwarna putih keunguan, setiap ujung heli bunga berbentuk bundar dan tumpul, bagian benang sari pada bunga keluar nampak seperti kumis kucing. Sedangkan bunga majemuk muncul dari bagian ujung percabangan dengan panjang sekitar 7-29 cm, berwarna putih. Bagian ini ditutupi oleh rambut dengan panjang sekitar 1-6 mm, kelopak bunga berurat, bagian pangkalnya memiliki rambut pendek dan jarang, bagian atasnya gundul.
  5. Biji kumis kucing berwana putih kehitaman ketika masih muda dan berubah menjadi cokelat kehitaman apabila sudah tua. Biji berbentuk bulat lonjong dengan ukuran kurang lebih 1 mm.

Itulah manfaat kumis kucing yang menakjubkan untuk kesehatan hingga cara membuat ramuannya. Selamat mencoba, Teman Sehat!