Terbit: 23 September 2020
Ditulis oleh: Devani Adinda Putri | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Ada beberapa manfaat krokot yang dipercaya sebagai obat tradisional karena kaya akan vitamin, mineral, dan komponen tanaman lainnya. Ketahui apa saja khasiat daun krokot, kandungan nutrisi, efek samping, dan pembahasan penting lainnya di sini.

11 Manfaat Krokot bagi Kesehatan (Kandungan Nutrisi)

Apa Itu Daun Krokot?

Daun krokot adalah tanaman sukulen hijau dengan nama Latin Portulaca oleracea. Tanaman ini memiliki karakteristik daun berwarna hijau dan batang kemerahan. Daun krokot biasa tumbuh liar di jalanan hingga dikenal sebagai gulma, padahal daun krokot mengandung vitamin dan mineral tinggi.

Di beberapa negara Asia dan Mediterania, ekstrak daun krokot dijadikan sebagai bahan pelengkap makanan dan obat tradisional. Bahkan, ekstrak Portulaca sudah sejak 4.000 tahun lalu sebagai obat herbal dan sekarang banyak dibudidayakan juga.

Kandungan Nutrisi Daun Krokot

Anda mungkin tidak menyangka bila daun krokot sangat bernutrisi. Ketahui kandungan daun krokot, sebagai berikut:

  • Vitamin C, memenuhi 35% kebutuhan harian tubuh.
  • Vitamin A, memenuhi 26% kebutuhan harian tubuh.
  • Zat besi, memenuhi 11% kebutuhan harian tubuh.
  • Kalium, memenuhi 14% kebutuhan harian tubuh.
  • Kalsium, memenuhi 7% kebutuhan harian tubuh.
  • Magnesium, memenuhi 17% kebutuhan harian tubuh.
  • Mangan, memenuhi 15% kebutuhan harian tubuh.

Portulaca oleracea juga mengandung vitamin dan mineral lainnya, termasuk:

  • Vitamin B1
  • Vitamin B2
  • Vitamin B3
  • Folat
  • Rendah kalori
  • Rendah lemak
  • Karbohidrat
  • Protein
  • Selenium

Daun krokot juga mengandung antioksidan yang didapat dari senyawa tanaman alami. Penelitian tentang kandungan nutrisi lengkap tanaman krokot masih dibutuhkan.

Manfaat Krokot bagi Kesehatan

Portulaca oleracea telah menjadi pilihan obat tradisional sejak ribuan tahun lalu. Masyarakat di zaman Romawi kuno dan pengobatan tradisional Tiongkok menggunakan Portulaca oleracea untuk mengatasi luka bakar, eksim, diabetes, hipotensi, dan lainnya. Masyarakat tradisional Tiongkok bahkan menyebut daun krokot sebagai sayuran untuk umur panjang. Ketahui apa saja manfaat daun krokot bagi kesehatan, sebagai berikut:

1. Sumber Antioksidan

Seperti kebanyakan tanaman herbal lainnya, daun krokot adalah sumber antioksidan alami yang didapat dari komponen tanaman di dalamnya. Berikut ini kandungan tanaman krokot yang berperan sebagai antioksidan:

  • Vitamin C, bentuk antioksidan esensial.
  • Vitamin E, mengandung antioksidan bentuk alpha-tocopherol.
  • Vitamin A, mengandung beta-karoten sebagai antioksidan.
  • Betalain, pigmen pewarna pada tanaman yang menjadi tanda kandungan antioksidan.
  • Glutathione, antioksidan yang diproduksi secara alami di dalam sel tanaman, jamur, atau hewan.
  • Melatonin, hormon yang diproduksi oleh kelenjar pineal. Melatonin akan membantu Anda tidur nyenyak dan juga bersifat sebagai antioksidan.

Para peneliti juga menilai ada kandungan antioksidan dalam biji tanaman ini. Antioksidan adalah senyawa untuk mencegah kerusakan sel tubuh akibat radikal bebas.

2. Sumber Mineral

Mineral adalah sekelompok nutrisi yang membantu tubuh berkembang, tumbuh, dan tetap sehat. Ada berbagai jenis mineral dengan fungsi berbeda seperti menjaga kekuatan kulit, memproduksi hormon, transmisi impuls saraf, dll. Tanaman krokot juga mengandung beberapa mineral penting, seperti:

  • Magnesium, menjalankan fungsi 300 reaksi enzimatik tubuh.
  • Kalium, mengurangi risiko stroke dan penyakit jantung.
  • Potasium, digunakan untuk mengontrol tekanan darah.
  • Magnesium, melindungi diri dari risiko diabetes dan penyakit jantung.

Tanaman Portulaca oleracea juga mengandung fosfor untuk kekuatan tulang dan gigi, serta kandungan zat besi untuk produksi sel darah merah.

Baca Juga: 7 Manfaat Daun Keji Beling bagi Kesehatan 

3. Mencegah Penyakit

Pengobatan tradisional Tiongkok menggunakan ekstrak Portulaca oleracea untuk mencegah berbagai penyakit seperti diabetes, aterosklerosis, osteoporosis, eksim, dll. Krokot mengandung beberapa senyawa tanaman seperti glutathione, melatonin, dan flavonoid lainnya untuk mencegah kerusakan sel penyebab penyakit berbahaya.

Portulaca oleracea dikonsumsi menjadi obat herbal dalam bentuk bubuk, ekstrak, ramuan, atau dimakan kering untuk manfaat kesehatan. Walaupun demikian, belum ada pembuktian medis terkait khasiat tanaman krokot ini.

4. Sumber Asam Lemak Omega 3

Portulaca oleracea mengandung asam lemak omega 3 jenis Alpha-lipoic acid (ALA) dan Eicosapentaenoic acid (EPA). Senyawa ALA lebih banyak ditemukan pada ikan berlemak dan alga, namun daun krokot mengandung ALA dalam jumlah cukup tinggi. Fungsi asam lemak omega 3 ini untuk memecah karbohidrat menjadi energi.

5. Mencegah Kerusakan Sel

Berbagai senyawa tanaman alami dan vitamin dalam daun krokot berperan sebagai antioksidan. Senyawa antioksidan dapat mencegah kerusakan sel-sel akibat paparan radikal bebas. Radikal bebas molekul dengan satu atau lebih elektron tidak berpasangan yang akan menyebabkan kerusakan dan penyakit berbahaya.

6. Mencegah Gangguan Neurologis

Berdasarkan penelitian pada hewan, jus Portulaca oleracea memiliki potensi untuk mencegah kerusakan otak atau gangguan neurologis. Walaupun demikian, belum ada penelitian lanjutan atau pernyataan medis yang membuktikan efektivitasnya.

7. Membantu Mengontrol Diabetes

Berdasarkan studi, konsumsi biji Portulaca oleracea dapat membantu mengontrol gejala diabetes. Portulaca oleracea mengandung flavonoid, polisakarida, dan lemak tak jenuh untuk membantu kadar gula darah tidak melonjak.

8. Kaya Vitamin A

Seperti kebanyakan sayur berdaun hijau, tanaman krokot juga kaya akan vitamin A. Daun krokot mengandung hingga 26-44% kebutuhan vitamin A harian. Vitamin A juga bentuk lain dari antioksidan untuk menjaga kesehatan kulit, mata, dan organ tubuh secara keseluruhan.

9. Kaya Vitamin C

Krokot kaya akan vitamin C yang juga berperan sebagai antioksidan untuk menjaga kekuatan tubuh. Fungsi vitamin C lainnya adalah meningkatkan sistem imun, menjaga tekanan darah, mencegah penyakit kronis, menjaga kesehatan memori, dan lainnya.

Baca Juga: 7 Teh Herbal yang Bisa Meningkatkan Daya Tahan Tubuh

10. Mengandung Vitamin B

Tanaman krokot mengandung sejumlah kecil vitamin B kompleks, termasuk:

  • Vitamin B2 (riboflavin), untuk menguraikan karbohidrat, lemak, dan protein menjadi energi.
  • Vitamin B3 (niasin), menjaga sistem saraf, pencernaan, dan kesehatan kulit.
  • Vitamin B6 (piridoksin), memproduksi energi dan membantu pembentukan otak.

11. Pengobatan Alternatif

Kandungan omega 3, antioksidan, vitamin, mineral, dan sumber nabati lainnya membawa manfaat bagi kesehatan. Secara tradisional, daun krokot digunakan untuk perdarahan uterus abnormal, asma, diabetes tipe 2, penyakit kulit, dan lainnya.

Walaupun demikian, studi klinis tentang manfaat krokot masih terbatas dan perlu dikembangkan. Apabila Anda mengalami kondisi medis di atas, sebaiknya tetap disarankan untuk mendapatkan penanganan dari dokter.

Efek Samping Daun Krokot

Portulaca oleracea mengandung oksalat yang berisiko menyebabkan efek samping. Oksalat dalam jumlah tinggi akan berisiko pada penderita batu ginjal atau dapat menyebabkan batu ginjal pada orang sehat. Selain itu, oksalat juga bersifat antinutrien yang dapat mengacaukan penyerapan mineral.

Daun krokot memang mengandung banyak mineral namun penyerapan mineral tersebut mungkin tidak sempurna karena dihambat oleh oksalat. Anda dapat mengonsumsi yogurt untuk mengurangi jumlah oksalat.  

  1. Drugs. 2020. Purslane. https://www.drugs.com/npp/purslane.html. (Diakses pada 23 September 2020).
  2. Del Coro, Kristy, MS, RDN, CDN. 2020. NUTRITION FACTS  FRUIT AND VEGETABLES. Purslane Nutrition Facts. https://www.verywellfit.com/purslane-nutrition-facts-4692802. (Diakses pada 23 September 2020).
  3. Nutrition and You. 2020. Purslane nutrition facts. https://www.nutrition-and-you.com/purslane.html. (Diakses pada 23 September 2020).
  4. Palsdottir, Hrefna, MS. 2017. Purslane – A Tasty “Weed” That is Loaded With Nutrients. https://www.healthline.com/nutrition/purslane. (Diakses pada 23 September 2020).
  5. Uddin MK, Juraimi AS, Hossain MS, Nahar MA, Ali ME, Rahman MM. Purslane weed (Portulaca oleracea): a prospective plant source of nutrition, omega-3 fatty acid, and antioxidant attributes. ScientificWorldJournal. 2014;2014:951019. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3934766/. (Diakses pada 23 September 2020).


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi