Makan Buah Bikin Gemuk, Benarkah?

doktersehat jus buah
photo credit: Pexels

DokterSehat.Com – Saat Anda memutuskan untuk menurunkan berat badan atau melakukan diet, maka Anda pasti akan dianjurkan untuk banyak makan buah dan sayur serta menghindari makanan berlemak dan gorengan. Itu sudah pasti. Namun ternyata ada juga buah yang bikin gemuk, jika Anda ingin meningkatkan berat badan. Nah, apakah makan buah bikin gemuk sehingga berpengaruh terhadap proses penurunan berat badan?

Seperti dikutip dari Healthmeup, buah merupakan makanan kaya nutrisi dan antioksidan yang baik untuk tubuh sekaligus makanan sehat yang bisa memengaruhi berat badan, baik naik atau menurunkannya. Yang perlu Anda ketahui adalah memilih buah yang tepat untuk tujuan yang ingin Anda capai.

Baca juga: Makanan Ini Membuat Anak Gemuk, Mitos Atau Fakta?

Buah Memiliki Indeks Glikemik (GI)

Seperti yang Anda ketahui, kebanyakan buah memiliki rasa manis dan segar yang membuatnya banyak disukai. Buah bikin gemuk seperti mangga, pisang, melon, kurma, dan nanas merupakan contoh buah yang sangat manis dan memiliki kadar gula yang tinggi. Secara otomatis menunjukkan bahwa buah-buahan ini juga punya kadar gula yang tinggi. Inilah yang membuat buah bisa memengaruhi level insulin, memungkinkan penimbunan gula menjadi lemak dan bisa merusak rencana penurunan berat badan Anda.

Pisang adalah salah satu makanan diet penurunan berat badan yang baik, bahkan banyak dianjurkan untuk dikonsumsi karena mengenyangkan. Tentu saja Anda boleh makan pisang, namun perlu dibatasi jumlahnya, tidak lebih dari 4 buah per hari. Saat diet, memang Anda perlu makan buah, namun jangan terlalu banyak mengonsumsi buah manis seperti mangga, leci, kelengkeng, melon dan pisang.

Anda hanya perlu mengatur kapan harus makan buah yang tepat dan berapa porsi yang cukup untuk dikonsumsi setiap harinya.

5 Buah yang Bikin Gemuk

Jika Anda sedang menjalani program diet atau sedang menurunkan berat badan, ada beberapa buah olahan yang harus Anda batasi atau hindari karena mengandung banyak kalori yang bisa menggagalkan diet Anda. Kaum perampuan pun pasti bertanya-tannya makan buah di malam hari apakah bikin gemuk?

1. Buah yang diolah menjadi sirup

Meskipun jumlah fruktosa dalam buah segar adalah sebagian kecil dari apa yang Anda dapatkan dari minuman manis atau makanan penutup yang manis, buah segar yang diawetkan dalam gula adalah hal lain. Buah seperti ini biasanya dijual toko kelontong, seperti koktail buah kaleng atau botol, peach, aprikot, nanas, mangga, pir, ceri dan jeruk mandarin.

Sementara beberapa buah-buahan ini dikemas dalam air, banyak yang dikemas dalam sirup ringan atau berat atau bahkan gelatin bergula, yang dapat sangat meningkatkan kadar gula.

2. Jus buah

Serat dalam buah utuh membantu mengendalikan laju di mana tubuh Anda menyerap gula alami, yang merupakan bagian dari apa yang membuat buah utuh menjadi pilihan yang sehat, terlepas dari kandungan fruktosa. Ketika buah diolah dari seratnya, seperti ketika dibuat dijus, tidak hanya tubuh Anda menyerap gula lebih cepat, tetapi ada lebih banyak gula yang diserap. Beberapa potong buah membuat satu gelas jus buah, membuat jus menjadi sumber gula yang lebih pekat.

Sementara satu cangkir jus anggur tanpa pemanis memiliki 150 kalori dan 36 gram gula, sementara secangkir anggur tanpa biji memiliki 100 kalori dan 23 gram gula.

Baca juga: 4 Jenis Buah Ini Ternyata Banyak Mengandung Karbohidrat

3. Minuman buah campuran

Minuman buah campuran, atau smoothies, kadang-kadang dianggap lebih sehat daripada jus karena tidak disaring; sebaliknya, mereka dilumatkan. Meskipun ini berarti bahwa banyak smoothie menawarkan sejumlah serat, itu kurang dari apa yang akan Anda dapatkan dari seluruh buah yang masuk ke dalam minuman, dan beberapa dari itu tidak memiliki kualitas yang sama – serat yang tidak larut yang larut mengubah struktur dan memengaruhi cara bereaksi di saluran pencernaan.

Banyak smoothies buah yang diproduksi secara komersial mengemas banyak buah ke dalam satu porsi, yang berarti Anda akan memakan banyak kalori dan gula ketika meminumnya – 8 ons porsi satu smoothie mangga yang diproduksi secara komersial mempunyai 150 kalori, 30 gram gula dan tidak ada serat makanan.

4. Buah kering

Buah kering memiliki kesamaan dengan jus buah – dibutuhkan kalori dan gula dari buah utuh dan konsentratnya. Masalah besar dengan buah kering adalah bahwa banyak varietas diproses dengan tambahan gula. Blueberry adalah contoh utama – Anda akan mendapatkan sekitar 130 kalori dan 27 gram gula dari 1/4 cangkir blueberry manis, sedangkan secangkir blueberry segar hanya memiliki 80 kalori dan kurang dari 15 gram gula.

Meskipun buah kering tanpa pemanis – ia mempertahankan sebagian besar nutrisi dan seratnya, yang juga menjadi sangat terkonsentrasi – paketnya yang kompak membuat kelebihan makan lebih mungkin. Jika Anda dapat menghindari buah kering manis dan menghindari makan satu porsi buah kering – yang sekitar 1/4 cangkir, dalam banyak kasus – Anda akan mendapatkan tingkat nutrisi yang sama seperti yang Anda lakukan dari satu porsi buah segar yang sama.

5. Buah berbasis makanan ringan

Berbagai camilan berbasis buah olahan yang ditujukan untuk anak-anak tidak semuanya sehat dan pasti tidak akan membantu menurunkan berat badan. Bahkan produk-produk yang alami, tidak mengandung gula tambahan dan klaim untuk menghitung ke arah asupan buah tidak sebaik yang Anda kira – makanan ringan dari buah biasanya terbuat dari buah murni terkonsentrasi, yang berarti makanan ringan ini biasanya mengandung sedikit atau tanpa serat.

Makanan ringan berbahan buah juga cenderung mengandung lebih sedikit vitamin dan mineral daripada buah segar. Camilan berbasis buah-buahan seperti manisan buah. Kulit buah yang besar memiliki sekitar 80 kalori, lebih dari 10 gram gula dan tidak ada serat makanan.

Baca juga: 3 Jenis Camilan yang Sehat dan Anti Gemuk

Mereka yang menjalani diet, biasanya mengganti makanan berat dengan buah-buahan. Jika mengonsumsi buah olahan seperti yang dijelasakan di atas, muangkin saja makan buah malam hari bikin gemuk, mengingat kandungan kalori yang cukup tinggi.

Selagi makan buah manis, imbangi juga dengan perbanyak buah yang tidak terlalu manis seperti stroberi, pir, anggur, alpukat, tomat, apel dan jeruk.

Nah, Teman Sehat! Sekarang sudah tahu kan mengapa makan buah bikin gemuk?