Kenapa Wanita Lebih Mudah Marah Saat Menjelang PMS?

doktersehat-marah

DokterSehat.Com – Mudah marah dan tersinggung menjelang haid adalah salah satu gejala Premenstruasi Wanita (PMS). Beberapa peneliti dari Universitas California, Amerika Serikat baru-baru ini merilis hasil penelitian mereka yang menjawab pertanyaan kenapa PMS suka marah?

Penyebab suasana hati wanita tidak stabil menjelang mentsruasi ternyata bukan hormon, melainkan karena terjadinya respons sel otak yang disebut reseptor gamma-aminobutyric acid (GABA).

Penelitian dilakukan dengan memindai otak wanita yang menderita Premenstrual Dysphoric Disorder (PMDD), adalah jenis gangguan disforik pramenstruasi. Gejala PMDD lebih parah daripada yang dialami oleh wanita dengan Premenstrual Syndrome (PMS).

Hasil pemindaian pada beberapa otak wanita dengan PMDD menunjukkan telah terjadi peningkatan aktivitas di otak kecil. Lonjakan yang tinggi menunjukkan kondisi emosi yang semakin buruk.

Fungsi sel GABA pada otak adalah untuk membatasi aktivitas-aktivitas yang terkait dengan stres dan kecemasan. Pada wanita yang menderita PMDD, hormon progesteron akan mengubah bentuk reseptor GABA pada otak kecil.

Perubahan bentuk tersebut yang terjadi saat menjelang menstruasi membuat sel GABA akan sulit mengontrol perasaan cemas dan stres.

Suzanne Abraham, salah seorang ginekolog di Royal North Shore Hospital, Sydney, Australia, mengatakan, meski pemindaian hanya dilakukan kepada wanita dengan PMDD, studi ini cukup mewakili kondisi wanita secara umum.

Menstruasi adalah sebuah siklus normal pada wanita yang terjadi setiap bulan. Saat menstruasi wanita akan mengeluarkan darah dari vagina dengan kuantitas yang berbeda-beda antara satu wanita dengan wanita lainnya. Pada saat menjelang menstruasi wanita akan mengalami beberapa gejala yang disebut Premenstrual Syndrome (PMS).

PMS – Depresi Berat

Antara 3 dan 8 persen wanita yang menstruasi memiliki kondisi yang lebih parah yang disebut gangguan dysphoric pramenstruasi (PMDD). Para wanita ini mengalami depresi berat satu atau dua minggu sebelum menstruasi mereka. Dengan PMDD, depresi berat dan iritasi ekstrem adalah gejala yang paling utama. PMS lebih ringan dan biasanya melibatkan gejala-gejala menstruasi fisik, serta gejala-gejala emosional.

Wanita dengan riwayat keluarga depresi atau yang sebelumnya mengalami depresi pascapartum memiliki peningkatan risiko PMDD, yang termasuk dalam daftar penyakit mental American Psychiatric Association (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders). Untuk dapat didiagnosis dengan PMDD, seorang wanita harus memiliki setidaknya lima gejala berikut saat menstruasi:

  • Kesedihan mendalam atau putus asa, dengan kemungkinan pikiran untuk bunuh diri
  • Kerumitan dan kemarahan yang bertahan lama, yang mungkin termasuk sering meledak
  • Pada orang yang dicintai
  • Perasaan tegang atau cemas
  • Serangan panik
  • Perubahan suasana hati
  • Menangis
  • Ketidak tertarikan dalam aktivitas dan hubungan sehari-hari
  • Kesulitan berpikir atau fokus
  • Merasa tidak terkendali atau kewalahan
  • Kelelahan
  • Energi rendah
  • Mengidam makanan atau makan berlebihan

Gejala-gejala ini akan hilang segera setelah menstruasi dimulai. Jika gejala ini bertahan sepanjang bulan, itu bukan PMDD. Sebaliknya, penyakit mental atau fisik lain mungkin menjadi penyebabnya.

Mengobati Gejala PMS, dari Ringan hingga Parah

Bagi banyak wanita, perubahan gaya hidup dapat menjadi bagian yang sukses dari perawatan PMS. Untuk wanita dengan PMS parah, obat mungkin diperlukan. Opsi perawatan PMS berikut dapat membantu menstabilkan perubahan suasana hati dan meningkatkan kesehatan emosi perempuan ketika haid dalam minggu-minggu sebelum menstruasi:

1. Olahraga

Aktivitas fisik dapat memperbaiki suasana hati dan depresi. Diyakini bahwa endorphin – bahan kimia otak yang baik yang dikeluarkan selama olahraga – dapat membantu mengatasi beberapa perubahan hormon yang dapat memicu PMS parah. Berolahraga juga dapat meningkatkan energi dan membantu kram dan kembung, yang dapat membantu Anda merasa lebih baik. Latihan aerobik seperti berjalan, berlari, bersepeda, atau berenang sangat disarankan.

2. Sering ngemil

Makan makanan kecil sepanjang hari daripada dua atau tiga kali makan besar juga dapat membantu meringankan gejala PMS. Makanan besar, terutama yang mengandung banyak karbohidrat, dapat menyebabkan menaikan gula darah, yang dapat memperburuk PMS.

Gula darah rendah dapat menyebabkan kesedihan dan iritabilitas yang sering terlihat pada wanita dengan PMS parah. Cobalah makan enam porsi makanan kecil sehari untuk menjaga kadar gula darah Anda tetap stabil.

3. Suplemen kalsium

Pada uji klinis klinis dua kali lipat di 2009 pada wanita yang memiliki PMS, mereka yang melengkapi diet dengan 500 miligram kalsium dua kali sehari memiliki depresi dan kelelahan yang jauh lebih sedikit dibandingkan mereka yang tidak. Faktanya, sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa mendapatkan banyak kalsium bisa membantu meringankan perubahan suasana hati terkait dengan PMS yang parah, meskipun periset tidak tahu persis mengapa.

4. Hindari kafein, alkohol, dan manisan

Menghindari kopi dan minuman berkafein lainnya selama dua minggu sebelum periode menstruasi, dapat membuat perbedaan dalam suasana hati karena kafein dapat meningkatkan kecemasan, kegelisahan, dan insomnia.

Mengurangi alkohol juga dapat membantu karena alkohol bertindak sebagai depresan. Juga menghindari permen, soda, dan makanan manis lainnya, terutama di minggu sebelum periode mentruasi, dapat membantu meringankan gejala PMS yang parah dengan mencegah perubahan suasana hati yang terkait dengan fluktuasi gula darah.

5. Kendalikan stres

Stres dapat memperburuk gejala PMS, sehingga menemukan cara untuk memberi tekanan pada slip dapat membantu mengobati PMS. Cobalah teknik relaksasi seperti meditasi, pernapasan dalam, dan yoga. Terapi individu atau kelompok juga bermanfaat sebagai pengobatan PMS yang efektif untuk wanita dengan perubahan suasana hati yang parah dan melemahkan perubahan emosional.

Antidepresan yang disebut selective serotonin reuptake inhibitors (SSRI) yang mengubah tingkat serotonin di otak telah terbukti bermanfaat untuk wanita dengan PMS dan PMDD yang parah. Bahkan, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui tiga dari obat-obatan ini – Zoloft (sertraline), Prozac atau Sarafem (fluoxetine), dan Paxil CR (paroxetine) – untuk pengobatan PMDD.

Bicarakan dengan dokter tentang pendekatan mana yang mungkin paling berhasil untuk gejala PMS emosional sedang atau berat yang Anda alami.