Kenapa Gusi Bisa Berwarna Hitam?

Doktersehat-kanker-mulut
Photo Credit: Flickr.com/Ines Stenzel

DokterSehat.Com– Salah satu ciri gusi yang sehat adalah gusi yang memiliki warna merah muda. Akan tetapi, warna gusi pada setiap orang berbeda-beda. Ada yang memiliki gusi berwarna cokelat muda, cokelat tua, hingga gusi hitam.

Lantas, kenapa seseorang bisa memiliki gusi hitam?

Penyebab Gusi Hitam

Ada berbagai kondisi yang bisa menjadi penyebab gusi hitam, termasuk:

1. Melanin

Tubuh secara alami menghasilkan melanin, zat yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata. Semakin banyak melanin yang dimiliki seseorang di dalam tubuhnya, semakin gelap rambut, kulit, atau mata mereka.

Kenapa gusi hitam? Gusi hitam gelap atau cokelat mungkin karena seseorang memiliki lebih banyak melanin dalam tubuh. Jika gusi seseorang sangat gelap, tidak ada alasan untuk khawatir.

Namun, jika warna gusi menghitam dalam waktu yang singkat, atau jika bercak-bercak hitam muncul di gusi, kemungkinan tidak disebabkan oleh melanin dan mungkin menunjukkan masalah medis.

2. Merokok

Merokok dapat menyebabkan gusi berubah warna. Ini dikenal sebagai melanosis perokok. Sel-sel khusus dalam tubuh yang disebut melanosit membuat melanin. Nikotin dalam tembakau dapat menyebabkan melanosit memproduksi lebih banyak melanin daripada biasanya.

Gusi menghitam atau bisa menjadi lebih cokelat. Perubahan warna dapat muncul di tambalan atau memengaruhi seluruh bagian dalam mulut. Bagian dalam pipi dan bibir bawah juga bisa berubah warna.

Penelitian telah menemukan hubungan antara berhenti merokok dan mengurangi perubahan warna gusi. Ini menunjukkan bahwa bercak-bercak warna gelap pada gusi yang disebabkan oleh rokok dapat bersifat reversibel.

3. Pengobatan

Gusi hitam juga disebabkan oleh pengobatan, seperti minocycline yang digunakan untuk mengobati jerawat dan beberapa infeksi, seperti klamidia. Efek samping yang tidak umum dari minocycline adalah pigmentasi atau perubahan warna, yang kadang-kadang dapat terjadi di mulut.

Seseorang harus berbicara dengan dokter mereka tentang setiap perubahan warna yang disebabkan oleh obat-obatan, sebagai obat alternatif mungkin tersedia.

4. Amalgam tatto

Amalgam tatto dapat muncul di mana saja di mulut tetapi biasanya muncul di samping gusi. Terlihat seperti bercak hitam, abu-abu, atau biru di dalam mulut – juga salah satu penyebab gusi hitam.

Amalgam tatto adalah campuran logam yang digunakan untuk membuat tambalan dan mahkota. Jika partikel bahan ini copot, itu bisa muncul di bawah kulit. Perawatan biasanya tidak diperlukan untuk amalgam tatto, karena mereka tidak menimbulkan risiko kesehatan.

5. Gingivitis ulseratif nekrosis akut

Gingivitis ulseratif nekrosis akut adalah infeksi gusi yang juga dikenal sebagai trench mouth . Ini menyebabkan demam, gusi yang menyakitkan, dan napas berbau tidak sedap. Infeksi dapat menyebabkan gusi hitam atau abu-abu jika lapisan jaringan yang mati terbentuk di atas gusi.

Trench mouth dihasilkan dari pertumbuhan bakteri yang cepat di mulut, biasanya karena gingivitis. Bakteri dapat menumpuk karena kebersihan mulut yang buruk, stres, kurang tidur, atau diet yang tidak sehat.

Gejala awal trench mouth termasuk gusi berdarah, bau mulut, banyak air liur di mulut, dan rasa sakit. Ulkus atau luka dapat terbentuk pada gusi di tepi gigi.

Pengobatannya sangat mudah. Seorang dokter gigi akan membersihkan mulut dan mungkin meresepkan antibiotik. Membilas mulut dengan obat kumur dan menjaga gigi dan gusi bersih akan membantu mencegah infeksi berulang.

6. Penyakit Addison

Penyakit Addison memengaruhi kelenjar adrenal, yang membuat berbagai hormon. Gangguan ini menghentikan kelenjar-kelenjar ini menghasilkan cukup hormon.

Gejala awal penyakit Addison termasuk:

  • Kelelahan
  • Merasa lebih haus dari biasanya
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan
  • Kurang nafsu makan
  • Otot yang melemah

Ketika penyakit Addison berkembang, seseorang bisa mengalami gusi dan bibir yang gelap. Istilah medis untuk ini adalah hiperpigmentasi.

Selain memengaruhi bibir dan gusi berwarna hitam, penyakit Addison dapat menyebabkan bercak-bercak kulit yang lebih gelap di area lain tubuh. Tempat yang paling umum di mana bercak gelap bisa berkembang adalah di lutut, buku-buku jari, di garis telapak tangan, dan di sekitar bekas luka.

Sebagian besar kasus penyakit Addison disebabkan oleh masalah sistem kekebalan tubuh. Ini menyebabkan tubuh menyerang dan merusak kelenjar adrenal.

Penyakit Addison dapat menyebabkan komplikasi berat jika tidak ditangani. Jika kadar hormon turun terlalu rendah, itu dapat menyebabkan krisis adrenal.

Gejala krisis adrenal meliputi dehidrasi berat, napas cepat dan dangkal, mengantuk, dan pucat, kulit berkeringat. Krisis adrenal adalah keadaan darurat medis.

7. Sindrom Peutz-Jeghers

Sindrom Peutz-Jeghers adalah kondisi genetik yang dapat meningkatkan risiko terkena polip atau kanker.

Salah satu gejala awal adalah munculnya bintik-bintik hitam atau gelap. Ini bisa muncul di mulut serta pada kulit jari tangan dan kaki.

Peutz-Jeghers freckles biasanya muncul di masa kanak-kanak dan menghilang seiring bertambahnya usia. Gejala utama lainnya adalah perdarahan atau sumbatan di usus, yang biasanya juga terjadi pada masa kanak-kanak. Tes genetik dapat menunjukkan apakah seseorang memiliki sindrom Peutz-Jeghers.

8. Kontaminasi logam

Kontaminasi logam bisa menjadi penyebab gusi gitam, unsur logam ini di antaranya timah, bismuth, merkuri, silver, arsenik, dan emas

Gusi hitam pada anak disebabkan tercemarnya air oleh timah, dan obat-obatan mengadung merkuri atau silver.

Timbulnya gusi hitam biasanya tampak garis biru atau hitam di sepanjang garis gusi. Kondisi memerlukan tindakan segera untuk mencegah penyakit sistemik karena keracunan logam.

Cara Membuat Gusi Berwarna Merah Muda

Mendapatkan gusi merah muda atau pink berarti Anda menjaga kebersihan mulut yang lebih baik. Ada beberapa cara menghilangkan gusi hitam yang bisa Anda praktikkan dalam rutinitas harian, berikut di antaranya:

1. Memilih pasta gigi

Anda harus cukup bijak untuk memilih pasta gigi yang tepat, yang dirancang khusus untuk membantu Anda memperbaiki gusi. Mungkin Anda harus membayar lebih mahal tetapi Anda akan mendapatkan hasil yang diinginkan

2. Sikat gigi

Belilah sikat gigi yang memiliki segel di paketnya. Ini harus diikuti oleh beberapa aspek lagi karena:

  • Anda harus membeli sikat gigi yang dapat dengan mudah melakukan manuver melalui mulut Anda
  • Anda harus menghindari sikat yang keras, karena dapat merusak gusi
  • Anda harus mendapatkan sikat gigi yang lembut
  • Anda harus memastikan bahwa bulunya memiliki ujung bulat

Anda bahkan bisa memilih sikat gigi elektrik karena lebih baik daripada sikat gigi biasa. Sikat gigi jenis ini memiliki fasilitas ‘rotasi osilasi’, yang membuat bulu-bulu bergerak bolak-balik pada paket yang sama.

3. Sikat gigi sebelum makan

Praktik konvensional telah mengajarkan kita untuk menyikat setelah makan, tetapi dokter gigi menyarankan sebaliknya. Mereka prihatin akan menghapus plak yang terbentuk pada setiap gigi dan bukan membersihkan makanan.

4. Pembersihan minimum

Anda harus menyikat gigi dua kali sehari. Untuk perawatan optimal, sikat gigi sebanyak tiga kali.

5. Jangka waktu sikat gigi

Kebanyakan orang mencoba menyikat dengan cepat, tetapi Anda harus meluangkan waktu minimal 2 menit untuk ini! Bagilah cara menyikat gigi Anda menjadi 4 kuadran (1/4 lingkaran) dan sikatlah setiap kuadran selama 30 detik. Pastikan Anda menekan semua bagian mulut Anda.

6. Jangan berlebihan menyikat gigi

Jangan menyikat lebih dari 3 kali sehari. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada gusi dan gigi. Dokter gigi menyatakan ini sebagai ‘abrasi sikat gigi’ dan dapat merusak email Anda dan membuatnya sensitif. Jika Anda memiliki sikat gigi elekrik, ikuti arus, dan jangan menggunakan banyak tekanan. Ganti sikat gigi sekali dalam 3 bulan untuk menjaga kebersihan yang lebih baik.

7. Gunakan benang gigi

Ada banyak jenis benang gigi atau flosses tersedia di apotek. Dari nilon hingga monofilamen, ada juga tanpa rasa hingga rasa mint. Dapatkan yang nyaman bagi Anda karena penggunaan biasanya lebih penting daripada jenis yang dipilih.

8. Gunakan obat kumur

Obat kumur sangat penting karena ini membersihkan seluruh mulut dan bukan hanya gigi. Mereka mengurangi bau mulut dan menjaga lidah Anda bersih. Pilih produk yang disegel. Saat membeli, pastikan bahwa itu diformulasikan untuk permen karet, dan bukan kosmetik untuk napas segar. Juga, hindari obat kumur dengan kandungan alkohol, karena dapat mengeringkan kulit.

Jangan menggunakan obat kumur setelah menyikat. Ini bisa mengurangi beberapa manfaat menyikat gigi. Gunakan sebelum menyikat atau 1 jam setelah menyikat.

9. Perawatan gigi segera

Ada beberapa masalah yang membutuhkan perhatian dokter gigi segera. Kondisi ini termasuk:

  • Gusi bengkak / kemerahan
  • Pendarahan di luar normal saat flossing
  • Gigi kendur atau goyang
  • Erosi gusi
  • Rasa tidak enak saat makan atau bau mulut yang kronis

10. Pemeriksaan gigi secara rutin

Jika memutuskan untuk melakukan perawatan mulut di rumah, Anda harus menjaga hal-hal tertentu, seperti menghilangkan penumpukan plak, memutihkan gigi, dan lainnya. Anda dapat melakukan pemeriksaan gigi secara berkala dengan dokter gigi, yang akan memberi tahu kondisi yang berkembang di mulut Anda.

Seberapa sering bertemu dengan dokter adalah suatu kebutuhan, tetapi memeriksakan gigi setahun sekali diperlukan. Dokter gigi akan memberi tahu tentang pemeriksaan lebih lanjut.

Cara Menjaga Kesehatan Gusi

Meski gusi hitam bisa dipengaruhi berdasarkan ras tertentu, akan tetapi dalam banyak kasus, gusi hitam erat kaitannya dengan kondisi kesehatan seseorang. Oleh karena itu, dalam rangka menjaga kesehatan gusi, Anda harus lebih baik dalam memilih makanan atau minuman yang dikonsumsi setiap hari.

Berikut ini adalah cara menjaga kesehatan gusi dengan beberapa makanan:

1. Bawang putih dan kunyit

Bawang putih dan kunyit adalah bahan yang mengandung sifat antibakteri dan antiinflamasi yang baik. Cara menggunakannya, tumbuk bawang putih dan kunyit hingga menjadi seperti pasta. Kemudian oleskan kebagian gusi yang mengalami iritasi. Diamkan selama beberapa menit kemudian bilas hingga bersih.

2. Lidah buaya

Gel lidah buaya memiliki kandungan antiinflamasi yang baik untuk menjaga kesehatan gusi Anda. Lidah buaya sangat baik digunakan untuk mengatasi gusi yang mengalami peradangan.

3. Makan lebih banyak buah dan sayuran

Kandungan antioksidan yang tinggi pada sayuran dan buah dapat mencegah terbentuknya plak di mulut hingga mengatasi gusi berwarna hitam. Hal ini pada akhirnya juga akan membantu menjaga kesehatan gusi.

4. Yoghurt

Yoghurt mengandung vitamin C yang dapat membunuh kuman pada gigi dan membantu menyembuhkan infeksi pada gigi dan gusi. Akan lebih baik jika Anda mengonsumsi yoghurt murni yang belum dicampur perasa. Saat mengonsumsinya, arahkan yoghurt pada bagian gusi yang mengalami infeksi.

5. Lemon dan stroberi

Kandungan vitamin C yang terdapat pada lemon dan stroberi dipercaya dapat mengobati infeksi pada gusi. Caranya, ambil 4 sampai 5 buah stroberi merah kemudian blender sampai halus. Tambahkan dua sampai tiga sendok makan perasan air jeruk lemon. Campurkan menjadi satu kemudian oleskan pada bagian gigi atau gusi yang terkena infeksi.

Jika gusi berwarna hitam membuat Anda merasa tidak percaya diri, janganlah langsung putus asa. Gusi hitam bisa diobati dengan melakukan operasi. Beberapa dokter gigi menawarkan prosedur dengan pemutihan kosmetik untuk mengatasi gusi yang berwarna hitam. Prosedur ini dapat mengubah pigmen melanin secara permanen, sehingga gusi tampak merah muda dan sehat.