Penyakit Polip – Kenali Penyebab, Gejala, dan Pengobatannya

polip-hidung-doktersehat_1099461335

DokterSehat.Com – Polip adalah pertumbuhan jaringan abnormal yang paling sering terlihat seperti tonjolan kecil, pipih atau seperti buah anggur. Kebanyakan penyakit polip berukuran kecil dan kurang dari setengah inci.

Polip di usus besar adalah yang paling umum, tetapi juga mungkin untuk mengembangkan polip di area lainnya, seperti dilansir HealthLine berikut ini:

  • Saluran telinga
  • Serviks
  • Perut
  • Hidung
  • Rahim
  • Tenggorokan

Kebanyakan polip jinak, artinya penyakit ini tidak bersifat kanker. Tetapi karena mereka disebabkan pertumbuhan sel yang tidak normal, polip akhirnya bisa menjadi ganas, atau kanker. Dokter Anda dapat membantu menentukan apakah pertumbuhan polip dengan melakukan biopsi. Ini melibatkan mengambil sampel kecil dari jaringan dan mengujinya untuk kehadiran sel-sel kanker. Perawatan untuk polip tergantung pada lokasi, ukuran, dan apakah mereka jinak atau ganas.

Penyakit polip biasanya menyerang hidung, tepatnya pada area sinus, bagian dalam hidung yang merupakan banyak lubang kecil yang berisi udara. Yang menjadi masalah adalah, polip inilah yang bisa menyumbat hidung sehingga kita akan mendapatkan gangguan pernapasan layaknya tersumbatnya hidung, hidung yang terus berair, dan juga gangguan pada penciuman dan indera perasa. Apakah penyebab dari munculnya penyakit polip?

Penyebab Polip

Apa penyebab polip? Penyebab polip bervariasi berdasarkan lokasinya. Misalnya, polip tenggorokan biasanya disebabkan oleh cedera karena berteriak keras atau kerusakan dari tabung pernapasan.

Berikut beberapa penyebab polio yang diketahui termasuk:

  • Peradangan
  • Benda asing
  • Kista
  • Tumor
  • Mutasi pada gen sel kolon
  • Peradangan perut kronis
  • Kelebihan estrogen

Polip tumbuh melalui sel-sel yang membelah dengan cepat, yang mirip dengan bagaimana sel kanker tumbuh. Inilah sebabnya mengapa mereka bisa menjadi kanker, meskipun kebanyakan polip jinak.

Gejala Polip

Apa gejala polip? Setiap jenis polip dapat menyebabkan gejala unik berdasarkan area polip. Berikut ini adalah beberapa gejala berdasarkan jenisnya.

  • Saluran telinga: Kehilangan pendengaran dan aliran darah dari telinga
  • Serviks, tempat uterus terhubung ke vagina: Biasanya tidak ada gejala, tetapi bisa termasuk pendarahan saat menstruasi (lebih berat) atau seks, atau keluarnya cairan yang tidak biasa.
  • Kolorektal (usus besar) dan dubur: Darah dalam tinja, sakit perut, sembelit, dan diare
  • Hidung atau sinus: Mirip dengan flu biasa seperti sakit kepala, sakit hidung, keilangan indra penciuman
  • Perut: Mual, nyeri, nyeri tertekan, muntah, dan pendarahan
  • Rahim endometrium (uterus), biasanya lapisan uterus: Infertilitas, pendarahan menstruasi tidak teratur, dan pendarahan vagina
  • Pita suara (tenggorokan): Suara serak dan napas yang berkembang selama beberapa hari hingga beberapa minggu
  • Kandung kemih: Darah dalam urine, buang air kecil yang menyakitkan, sering buang air kecil.

Faktor Risiko Polip

Apa faktor risiko polip? Pria dan orang yang merokok memiliki risiko lebih tinggi untuk polip kandung kemih. Wanita di atas usia 40 tahun dan wanita yang memiliki anak lebih mungkin mengembangkan polip di rahim.

Untuk polip serviks, risiko meningkat pada wanita di atas 20 tahun atau usia dan wanita yang premenopause.

Orang yang terbiasa menekankan pita suara mereka atau memiliki refluks asam memiliki risiko lebih tinggi untuk polip tenggorokan. Tetapi tidak ada faktor risiko yang diketahui untuk polip aural.

1. Risiko untuk polip usus besar

Untuk polip usus besar, faktor risiko meliputi:

  • Makan makanan rendah lemak, rendah serat
  • Berusia di atas 50 tahun
  • Memiliki riwayat keluarga polip usus besar dan kanker
  • Menggunakan tembakau dan alkohol
  • Memiliki gangguan peradangan usus seperti penyakit Crohn
  • Menjadi gemuk
  • Tidak cukup berolahraga
  • Memiliki diabetes tipe 2 yang tidak dikelola dengan baik

2. Risiko untuk polip perut

Risiko untuk polip perut meningkat dengan yang berikut:

  • Usia – lebih umum di usia pertengahan hingga tua
  • Infeksi perut bakteri
  • Poliposis adenomatous familial (FAP), sindrom genetik yang langka
  • Penggunaan reguler inhibitor pompa proton seperti Nexium, Prilosec, dan Protonix

3. Risiko untuk polip hidung

Polip hidung lebih mungkin berkembang pada orang yang mengalami kondisi berikut:

  • Infeksi sinus yang sedang berlangsung
  • Alergi
  • Asma
  • Cystic fibrosis
  • Kepekaan terhadap aspirin

Pengobatan Polip

Bagaimana mengobati polip? Beberapa polip tidak akan memerlukan perawatan, terutama jika dokter Anda mengatakan bahwa penyakit tidak berbahaya. Polip tenggorokan biasanya hilang dengan sendirinya dengan istirahat dan terapi suara. Yang lain mungkin diangkat secara operasi sebagai pencegahan terhadap perkembangan masa depan kanker.

Perawatan untuk polip tergantung pada sejumlah faktor, termasuk:

  • Apakah polip itu bersifat kanker atau tidak
  • Berapa banyak polip yang ditemukan
  • Di bagianmana polip berada
  • Ukuran polip

Dalam kasus polip kolorektal, dokter dapat mengangkat polip selama kolonoskopi. Kolonoskopi adalah ketika dokter Anda menggunakan tabung tipis dengan kamera terpasang untuk melihat bagian dalam rektum dan usus besar.

Dokter Anda mungkin akan meresepkan agonis hormon progestin dan gonadotropin-releasing untuk polip terkait hormon, seperti polip serviks dan uterus. Obat-obatan ini akan memberitahu tubuh Anda untuk membuat lebih banyak hormon untuk mengecilkan atau mengurangi polip.

Steroid hidung atau perawatan kortikosteroid dapat membantu mengobati polip hidung. Dokter Anda akan menggunakan perawatan yang paling tidak invasif sebelum memilih intervensi bedah.