Kanker Testis – Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Kanker-Testis-doktersehat

Kanker testis adalah kanker yang berkembang di testis pria. Kanker testis relatif jarang dan terjadi sekitar 1% dari semua kanker laki-laki. Sekitar 2.268 pria yang didiagnosis dengan kanker testis setiap tahun di Inggris. Secara epidemiologi, Kanker testis sekitar 5 kali lebih sering pada orang kulit putih daripada pria kulit hitam.

Kanker testis biasanya menyerang pria berusia15-44 tahun. Gejala utama dari kanker testis adalah pembengkakan atau benjolan yang tidak nyeri pada testis. Mungkin juga ada perasaan sakit atau perasaan berat yang tidak biasa dalam skrotum. Faktor lain yang meningkatkan risiko kanker testis termasuk penderita HIV/AIDS yang secara epidemiologi lebih tinggi tinggi daripada rata-rata dan juga pada perokok jangka panjang.

Setelah didiagnosis, kanker testis dapat diobati dengan presentase lebih dari 95% pria yang dirawat karena kanker testis tahap awal dapat benar-benar sembuh. Kanker testis dapat menyebar secara perlahan atau cepat melalui pembuluh limfatik (getah bening).

Setelah sel-sel kanker bebas untuk menyebar ke saluran getah bening atau pembuluh darah terdekat, mereka bisa dibawa ke paru-paru, ke hati, ke tulang, dan mungkin ke otak.

Penyebab Kanker Testis

Masih belum jelas mengapa pria mengalami kanker testis. Namun, dokter telah menemukan hubungan antara kanker testis dan faktor lainnya. Kanker testis lebih mungkin terjadi pada pria yang memiliki kondisi yang disebut testis tidak turun atau kriptorkismus.

Pada janin, testis biasanya berkembang dalam rongga perut/panggul lalu bermigrasi ke pangkal paha dan skrotum sebelum bayi dilahirkan. Namun pada pasien dengan kriptorkismus, testis tidak turun menempati skrotum sehingga tetap berada di suatu tempat di sepanjang jalan yang normal dari rongga perut menuju ke skrotum, atau testis masih berada dalam perut atau selangkangan.

Bahkan meskipun testis yang tidak turun ini ‘dibawa’ turun melalui jalan pembedahan ke dalam skrotum, orang yang bersangkutan masih berisiko lebih besar terkena kanker testis daripada orang dengan testis normal. Namun, posisi normal memungkinkan untuk pemantauan yang lebih baik dan lebih dekat.

Kanker testis lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki kerabat dekat dengan kondisi yang sama. Pria dengan masalah kesuburan lebih mungkin didiagnosis dengan kanker testis. Semua pria dengan masalah kesuburan harus diperiksa mengarah ke kanker testis.

Di masa lalu terdapat pemikiran bahwa cedera testis dan vasektomi meningkatkan risiko kanker testis tapi kini hal tersebut tidak diyakini kebenarannya. Pertumbuhan jaringan non-kanker testis jarang terjadi, jadi penting bahwa semua pertumbuhan jaringan diperiksa oleh dokter umum untuk menentukan apakah itu adalah kanker atau sesuatu yang lain.

Faktor Risiko Kanker Testis

Penyebab pasti dari kanker testis tidak diketahui, tetapi ada faktor risiko tertentu untuk penyakit ini. Suatu faktor risiko adalah apa saja yang meningkatkan kesempatan seseorang terkena penyakit. Faktor risiko untuk kanker testis meliputi:

Kanker testis dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering terjadi pada pria antara usia 15 dan 40

Testis tidak turun. Ini adalah suatu kondisi di mana testis tidak turun dari abdomen (di mana mereka berada selama perkembangan janin) ke skrotum sesaat sebelum kelahiran dan merupakan faktor risiko utama untuk kanker testis.

Sejarah keluarga. Sebuah riwayat keluarga kanker testis meningkatkan risiko.

Ras dan etnis. Risiko kanker testis pada pria kulit putih lima kali lipat lebih tinggi dari laki-laki kulit hitam dan dua kali lipat dari pria Asia.

Gejala Kanker Testis

Gejala yang paling biasa terjadi dari kanker testis adalah tumor atau pembengkakan di atas dan di sekitar testis. Tumor ini dapat terasa sakit atau tidak sama sekali. Gejala lain diantaranya:

  • Perubahan ukuran atau bentuk testis.
  • Pembengkakan atau penebalan testis.
  • Pertumbuhan jaringan halus, awalnya menyakitkan, berkembang menjadi benjolan yang keras dalam testis.
  • Testis terasa lebih berat.

Gejala lain dari kanker testis mungkin termasuk:

  • Nyeri testis.
  • Adanya temuan cairan dalam skrotum secara tiba-tiba.
  • Sakit perut.
  • Kehilangan berat badan atau nafsu makan;
  • Mudah untuk nyeri punggung.
  • Sesak napas dan batuk.
  • Infertilitas.
Perawatan Kanker Testis

Kanker testis adalah suatu bentuk yang jarang dari kanker yang dapat diobati dan biasanya dapat disembuhkan. Operasi adalah pengobatan yang paling umum untuk kanker testis dan melibatkan pengambilan satu atau kedua testis melalui sayatan di selangkangan. Dalam beberapa kasus, dokter juga dapat mengambil beberapa kelenjar getah bening di perut dan selangkangan. Radioterapi, pengobatan menggunakan sinar berenergi tinggi untuk menyerang kanker, dan kemoterapi, yang menggunakan obat untuk membunuh kanker, merupakan pilihan pengobatan lain.

Mengambil satu testis seharusnya tidak menyebabkan masalah dengan berhubungan seks atau fertilitas (kesuburan). Testis yang tersisa akan terus membuat sperma dan hormon testosteron pria. Untuk menciptakan kembali penampilan normal selepas testis diambil, seorang pria mungkin dapat memiliki prostesis testis operasi yang ditanamkan di skrotum yang terlihat dan terasa seperti testis normal.

Keberhasilan pengobatan untuk kanker testis tergantung pada tahap penyakit ketika pertama kali terdeteksi dan pengobatan yang dilakukan. Jika kanker ditemukan dan diobati sebelum menyebar ke kelenjar getah bening, angka kesembuhan bisa mencapai 98 %. Bahkan setelah kanker testis telah menyebar ke kelenjar getah bening pengobatan sangat efektif, dengan tingkat kesembuhan lebih besar dari 90%.

Untuk mencegah kanker testis, semua orang harus akrab dengan ukuran dan nuansa testikel mereka sehingga mereka dapat mendeteksi perubahan. Merasakan sendiri benjolan awal merupakan faktor penting dalam keberhasilan perawatan kanker testis. Untuk diketahui, pengangkatan testis tidak mempengaruhi tingkat libido atau kemampuan untuk memiliki anak.