Terbit: 28 April 2018 | Diperbarui: 30 April 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Fluorida ditemukan secara alami di tanah, air, dan makanan. Ini juga diproduksi secara sintetis untuk digunakan dalam air minum, pasta gigi, obat kumur dan berbagai produk kimia.

Kandungan Fluoride dalam Air Minum Tidak Berbahaya, Asalkan…

Lebih dari 60 negara telah menambahkan kandungan fluoride pada pasokan air minum kota, karena penelitian telah menunjukkan bahwa menambahkan fluoride di daerah-daerah di mana kadar fluoride dalam air rendah dapat mengurangi prevalensi kerusakan gigi pada populasi lokal.

Kerusakan gigi adalah salah satu masalah kesehatan paling umum yang menyerang anak-anak. Banyak orang di dunia tidak mampu membayar biaya pemeriksaan gigi rutin, sehingga menambahkan fluoride dapat menawarkan penghematan dan manfaat bagi mereka yang memerlukannya.

Namun, kekhawatiran telah timbul mengenai efek fluoride pada kesehatan, termasuk masalah dengan tulang, gigi, dan perkembangan syaraf. Kemungkinan efek samping dari asupan fluoride yang berlebihan adalah perubahan warna gigi dan masalah tulang. Namun, fluoride tidak berbahaya pada tubuh Anda jika kadar di dalam air minum sesuai takaran, bahkan fluoride bermanfaat untuk gigi. Berikuit penjelasannya.

Manfaat Fluoride

The American Dental Association (ADA), seperti mengutip Medical News Today, mengatakan bahwa fluoride memiliki manfaat karena:

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Family Fest - Advertisement

  • Flouride telah dikaitkan dengan penurunan kerusakan gigi
  • Mengurangi kerusakan gigi hingga 20 hingga 40 persen
  • Melindungi dari gigi berlubang
  • Aman dan efektif
  • Menghemat uang untuk perawatan gigi
  • Alami

Fluorida terkandung dalam air secara alami. Sementara menambahkan fluoride, kata ADA, seperti membentengi susu dengan vitamin D, jus jeruk dengan kalsium, atau sereal dengan vitamin B dan asam folat.

Fluorida mencegah kerusakan gigi:

  • Mengubah struktur email berkembang pada anak-anak di bawah usia 7 tahun, sehingga lebih tahan terhadap serangan asam
  • Menyediakan lingkungan di mana enamel kualitas yang lebih baik terbentuk, yang lebih tahan terhadap serangan asam
  • Mengurangi kemampuan bakteri dalam plak untuk menghasilkan asam

Ini melibatkan proses-proses berikut:

  • Perlindungan dari demineralisasi: Ketika bakteri di mulut bergabung dengan gula, mereka menghasilkan asam. Asam ini dapat mengikis email gigi dan merusak gigi kita. Fluoride dapat melindungi gigi dari demineralisasi yang disebabkan oleh asam.
  • Remineralisasi: Jika asam telah menyebabkan beberapa kerusakan pada gigi, fluoride terakumulasi di area demineralisasi dan mulai memperkuat enamel. Ini adalah remineralisasi.

Setiap orang dapat memperoleh manfaat dari perlindungan gigi tambahan, tetapi mereka yang dapat mengambil manfaat khususnya adalah orang yang:

  • Sering ngemil
  • Memiliki kebersihan gigi yang buruk
  • Jarang ke dokter gigi
  • Diet tinggi gula atau karbohidrat
  • Menggunakan kawat gigi atau prosedur restoratif lainnya
  • Memiliki riwayat kerusakan gigi atau gigi berlubang

Sebagian besar otoritas kesehatan masyarakat dan asosiasi medis di seluruh dunia merekomendasikan bahwa anak-anak dan orang dewasa menerima fluoride, untuk melindungi gigi mereka dari kerusakan.

Fakta Fluoride

Berikut beberapa fakta yang mendukung penggunaan fluoride:

  • Dari tahun 2000 hingga 2004, 125 komunitas di 36 negara bagian Amerika Serikat memilih untuk mengadopsi fluoridasi
  • Dalam jumlah yang tepat, fluoride membantu mencegah kerusakan gigi
  • Ini mirip dengan menambahkan vitamin ke makanan
  • Menggunakan fluoride dalam air untuk melindungi gigi dan mengurangi kebutuhan akan prosedur gigi yang mahal
  • Lebih dari 100 kesehatan nasional dan internasional serta organisasi lain mengakui manfaat dari penambahan fluoride

Sementara itu, berikut adalah beberapa argumen yang menentang penggunaannya, dari The International Academy of Oral Medicine and Toxicology (IAOMT):

  • Fluoride adalah neurotoxin, jika dalam dosis tinggi, bisa berbahaya.
  • Paparanyang berlebihan dapat menyebabkan perubahan warna gigi dan masalah tulang
  • Sudah ada cukup fluoride di dalam air, tanpa menambahkan lebih banyak
  • Orang memiliki hak untuk memilih apakah mereka menggunakan obat atau tidak
  • Orang yang berbeda membutuhkan jumlah zat yang berbeda seperti fluoride
  • Tingkat fluoride di dalam air saat ini mungkin tidak aman
  • Ini mungkin berbahaya bagi lingkungan

Berbagai produk gigi mengandung fluoride dan bebas fluoride tersedia untuk pembelian online.

Kontroversi Fluoride

Kontroversi berlanjut apakah itu ide yang bagus untuk menambahkan fluoride ke dalam air atau tidak. Pada tahun 2000, para peneliti Jerman melaporkan bahwa kerusakan gigi turun di kota-kota di mana fluoride tidak lagi ditambahkan ke dalam air.

Namun, mereka menyerukan penyelidikan lebih lanjut ke dalam alasan untuk penurunan ini, yang mereka katakan bisa disebabkan oleh peningkatan sikap terhadap kesehatan gigi dan akses lebih mudah ke produk kesehatan gigi, dibandingkan dengan tahun-tahun sebelum fluoride ditambahkan.

Mereka menyarankan bahwa temuan mereka mungkin mendukung argumen bahwa karies bisa mengalami penurunan jika konsentrasi fluoride berkurang dari 1 bagian per juta (ppm) menjadi di bawah 0,2 ppm.

Berapa Banyak Fluoride yang Disarankan?

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (DHHS) menetapkan tingkat fluoride yang optimal untuk mencegah kerusakan gigi pada 0,7 ppm, atau 0,7 miligram (mg) dalam setiap liter air. Angka sebelumnya, berlaku dari 1962 hingga 2015, adalah 0,7 hingga 1,2 ppm. Pada 2015, itu direvisi ke batas bawah. Tujuan dari tingkat optimal ini adalah untuk mempromosikan kesehatan masyarakat.

Lain halnya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat bahwa paparan jangka panjang terhadap air minum yang mengandung lebih dari 1,5 ppm fluoride dapat menyebabkan masalah kesehatan. Batas pedoman WHO adalah 1,5 ppm.

Sementara Environmental Protection Agency (EPA) bertujuan untuk melindungi orang-orang dari paparan berlebihan terhadap bahan kimia beracun. Ini mengatur tingkat maksimum yang diizinkan pada 4 ppm, dan tingkat maksimum sekunder pada 2 ppm. Orang diminta untuk memberi tahu EPA jika levelnya di atas 2 ppm. Level di atas 4 ppm bisa berbahaya.

Di daerah di mana air secara alami mengandung kadar fluoride yang lebih tinggi, sistem air masyarakat harus memastikan bahwa tingkat maksimum tidak lebih tinggi dari 4 ppm.

Nah Teman Sehat, dimikian kadar fluoride yang seharusnya terkandung dalam air minum. Pastikan air yang Anda minum mengandung fluoride sesuai takaran yang disarankan.


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi