Terbit: 22 Maret 2018
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Vaskulitis dapat melibatkan jenis atau ukuran pembuluh darah tertentu. Vaskulitis dapat juga melibatkan organ tertentu. Sistem klasifikasi yang paling umum didasarkan pada ukuran pembuluh darah.

Vaskulitis-doktersehat

Vaskulitis yang memengaruhi pembuluh darah besar

Vaskulitis yang memengaruhi pembuluh darah besar disebut vaskulitis pembuluh darah besar dan bisa meliputi arteritis Takayasu dan arteritis giant cell. Arteriitis Takayasu biasanya melibatkan aorta dan cabang utamanya. Arteritis giant cell atau arteritis temporal umumnya memengaruhi cabang aorta yang memasok darah ke kepala.

Vaskulitis pembuluh darah sedang

Gangguan vaskulitis pembuluh darah sedang meliputi polyarteritis nodosa (PAN), penyakit Kawasaki, dan vaskulitis pada sistem saraf pusat. PAN secara klasik memengaruhi arteri berukuran sedang sampai kecil, dan terutama melibatkan pembuluh darah ginjal (vaskulitis ginjal) dan usus. Variasi kondisi ini dapat memengaruhi pembuluh darah yang lebih kecil dan disebut polyangiitis mikroskopis atau polyarteritis mikroskopis. Beberapa kondisi tersebut ada yang dikatikan dengan infeksi hepatitis B dan PAN.

Penyakit Kawasaki adalah sejenis vaskulitis pembuluh darah sedang dan kecil yang memengaruhi arteri jantung (arteri koroner) pada anak-anak. Hal ini terkait dengan infeksi demam secara umum pada anak-anak, yang dapat menyebabkan vaskulitis jantung pada masa penyembuhan penyakit.

Vaskulitis dari sistem saraf pusat (vaskulitis SSP atau vaskulitis serebral) adalah penyakit langka yang ditandai dengan pembengkakan arteri otak dan sumsum tulang belakang. Kondisi ini kadang kala dikaitkan dengan beberapa infeksi virus, penyakit Hodgkin, sifilis, dan amfetamin. Dalam beberapa kasus, tidak ada penyebab yang mendasari yang dapat diidentifikasi.

Vaskulitis pembuluh darah kecil

Ada beberapa jenis penyakit vaskulitis pembuluh darah kecil. Artritis Churg-Strauss adalah penyakit pembuluh darah yang jarang terjadi yang terutama menyerang kulit (vaskulitis kulit) dan paru-paru, walaupun jarang dapat melibatkan organ lain.

Granulomatosis Wegener adalah vaskulitis arteriol dan venula kecil. Hal ini dapat memengaruhi banyak organ tubuh (vaskulitis sistemik), tetapi biasanya melibatkan ginjal, paru-paru (vaskulitis paru), dan saluran pernapasan bagian atas (rongga hidung dan sinus). Antibodi tertentu (antibodi sitoplasma antineutrofil atau ANCA) dikaitkan dengan penyakit Wegener dan dapat dideteksi dalam darah pasien ini.

Purpura Henoch-Schonlein adalah pembuluh darah vaskulitis kecil lainnya yang juga memengaruhi banyak organ yang berbeda (vaskulitis sistemik). Vaskulitis ini terlihat pada bayi, anak-anak, dan orang dewasa, tetapi lebih sering terjadi pada anak-anak berusia antara empat sampai tujuh tahun.

Vaskulitis Hipersensitivitas adalah istilah yang digunakan untuk jenis vaskulitis pembuluh darah kecil yang terkait dengan alergi pada pembuluh darah. Area utama keterlibatan kondisi ini adalah kulit (memengaruhi kulit) karena merusak pembuluh darah kecil pada kulit, dan oleh karena itu, kondisi ini juga dapat disebut vaskulitis kulit yang didominasi atau vaskulitis leukositoklastik kulit.

Vaskulitis krioglobulinemia esensial adalah jenis penyakit pembuluh darah langka yang langka. Cryoglobulin adalah kompleks protein kecil yang dapat mengendap pada suhu dingin. Kondisi ini dapat menyebabkan peradangan vaskular.

Beberapa penyakit vaskulitis pembuluh darah kecil dapat dikaitkan dengan gangguan rheumatologis (gangguan jaringan ikat), seperti lupus eritematosus sistemik (SLE) atau vaskulitis lupus, rheumatoid arthritis atau vaskulitis rheumatoid, penyakit Behcet, atau polychondritis relaps. Kondisi ini biasanya terbatas pada pembuluh darah kecil.

Vaskulitis pembuluh darah kecil dan sedang juga bisa disebabkan virus tertentu. Virus yang paling umum terkait dengan vaskulitis adalah hepatitis B, hepatitis C, human immunodeficiency virus (HIV), cytomegalovirus (CMV), virus Epstein-Barr, dan parvovirus B19.

Vaskulitis – Halaman Selanjutnya: 1 2 3

DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi