Jangan Sepelekan Benjolan pada Gusi!

Doktersehat-masalah-gigi-dan-cara-mengatasinya
Photo Credit: Flickr.com/socialmediasl444

DokterSehat.Com – Membicarakan kesehatan mulut tentu akan membuat kita berpikir langsung tentang kesehatan gigi. Dalam realitanya, sebagian masalah pada mulut terjadi pada organ gigi. Sayangnya, karena banyak terfokus pada masalah gigi, banyak orang yang justru menyepelekan kesehatan dari gusi. Padahal, jika gusi membengkak atau bahkan mengeluarkan darah, maka kita pun harus mewasapadai adanya masalah kesehatan serius pada gusi.

Benjolan pada gusi kerap kali akan menimbulkan rasa ngilu dan bisa sangat mengganggu saat mengunyah makanan.

Jenis Benjolan pada Gusi

Benjolan pada gusi ini sendiri ternyata memiliki banyak sekali jenis dalam dunia medis:

1. Fistula

Fistula sendiri adalah reaksi pada peradangan yang terjadi pada gusi. Seringkali fistula muncul akibat adanya infeksi pada gigi berlubang. Yang mengerikan adalah, fistula bisa mengeluarkan darah atau bahkan nanah!

2. Granuloma piogenik

Granuloma piogenik ini biasanya akan membuat gusi terlihat licin dengan batasan yang terlihat merah. Sayangnya, jika benjolan ini disentuh, maka akan terjadi pendarahan yang cukup banyak. Masalah benjolan gusi ini sendiri kerap kali terjadi karena kurang stabilnya kadar hormon pada kaum hawa.

3. Granuloma sel raksasa perifer

Benjolan yang terjadi karena adanya iritasi atau trauma. Biasanya, pembengkakan dari granuloma jenis ini akan membuat gusi terlihat keras dengan permukaan licin dan berbenjol-benjol. Warna benjolan gusi ini sendiri bervariasi dari merah muda, hingga merah yang cenderung keungu-unguan.

Seringkali gusi orang dewasa pada bagian rahang bawah dan bagian depan dari gigi geraham akan mudah terkena benjolan ini. Selain itu, terdapat pula benjolan pada gusi yang disebut sebagai perikoronotis yang merupakan peradangan pada jaringan lunak pada area sekitar mahkota gigi.

Penyebab Timbul Benjolan pada Gusi

Meskipun sering mengkhawatirkan untuk menemukan benjolan baru di tubuh Anda, tonjolan pada gusi Anda biasanya bukan keadaan darurat medis. Berikut tujuh penyebab paling umum dan membantu Anda mengenali kapan benjolan di gusi Anda mungkin merupakan pertanda sesuatu yang lebih serius.

1. Kista

Kista adalah gelembung kecil berisi udara, cairan, atau bahan lunak lainnya. Kista gigi dapat terbentuk pada gusi di sekitar gigi Anda. Kebanyakan kista gigi terbentuk di sekitar akar gigi yang mati atau terkubur. Benjolan ini tumbuh perlahan dari waktu ke waktu dan jarang menyebabkan gejala kecuali mereka menjadi terinfeksi. Ketika ini terjadi, Anda mungkin melihat beberapa rasa sakit dan bengkak di sekitar benjolan.

Jika itu cukup besar, kista dapat memberi tekanan pada gigi Anda dan menyebabkan kelemahan pada rahang Anda dari waktu ke waktu. Kebanyakan kista gigi mudah dihilangkan dengan prosedur bedah yang mudah. Selama prosedur, dokter Anda juga dapat mengobati jaringan akar yang mati untuk mencegah kista kembali.

2. Abses

Abses pada gusi disebut abses periodontal. Infeksi bakteri menyebabkan kumpulan nanah kecil ini. Abses mungkin terasa seperti tonjolan lembut dan hangat. Abses gigi sering sangat menyakitkan.

Gejalanya termasuk:

  • Rasa sakit berdenyut yang datang tiba-tiba dan semakin memburuk
  • Nyeri di satu sisi yang menyebar ke telinga, rahang, dan leher
  • Rasa sakit yang semakin memburuk ketika Anda berbaring
  • Kemerahan dan bengkak di gusi atau wajah Anda

Jika Anda mengalami abses periodontal, Anda harus menemui dokter gigi sesegera mungkin. Dokter dapat menghilangkan sumber infeksi dan mengeluarkan nanah. Tergantung pada seberapa parah infeksi, mereka mungkin perlu mencabut gigi atau melakukan saluran akar.

3. Sariawan

Sariawan kecil dapat terbentuk di dasar gusi. Mereka berbeda dari luka dingin, yang disebabkan oleh virus. Sementara sariawan tidak berbahaya, mereka bisa menyakitkan, terutama ketika mereka berada di dalam mulut Anda.

Gejala sariawan meliputi:

  • Bintik-bintik putih atau kuning dengan perbatasan merah
  • Benjolan datar atau sedikit mencuat
  • Lembek yang parah
  • Sakit saat makan dan minum

Kebanyakan sariawan sembuh dengan sendirinya dalam waktu satu hingga dua minggu. Sementara itu, Anda dapat menerapkan analgesik, untuk meringankan rasa sakit.

4. Fibroma

Fibroma oral adalah penyebab paling umum dari benjolan seperti tumor pada gusi. Fibromas adalah benjolan nonkanker yang terbentuk pada jaringan gusi yang mengalami iritasi atau cedera. Ketika terjadi pada gusi Anda, biasanya karena iritasi dari gigi palsu atau perangkat oral lainnya.

Mereka juga dapat muncul:

  • Di dalam pipimu
  • Di bawah gigi palsu
  • Di sisi lidahmu
  • Di bagian dalam bibirmu

Fibromas tidak menimbulkan rasa sakit. Mereka biasanya seperti gumpalan keras, halus, dan berbentuk benjolan. Kadang-kadang, terlihat lebih seperti benjolan kulit menggantung. Mereka mungkin terlihat lebih gelap atau lebih terang dari sisa gusi Anda.

Dalam kebanyakan kasus, fibroma tidak memerlukan perawatan. Namun, jika itu sangat besar, dokter Anda dapat membuangnya dengan cara operasi.

6. Torus mandibula

Torus mandibular (tori) adalah pertumbuhan tulang di rahang atas atau bawah. Benjolan tulang ini relatif umum, tetapi dokter tidak yakin apa penyebabnya.

Tori mandibula dapat muncul sendiri atau dalam kelompok. Anda bisa memilikinya di salah satu atau kedua sisi rahang Anda.

Tori mandibula cenderung muncul di:

  • Bagian dalam rahang bawahmu
  • Sekitar sisi lidahmu
  • Bagian bawah atau di atas gigi Anda

Tori mandibula tumbuh perlahan dan dapat timbul berbagai bentuk. Mereka biasanya terasa keras dan halus saat disentuh dan jarang membutuhkan perawatan.

7. Kanker mulut

Kanker mulut mengacu pada kanker di bagian mana pun dari rongga mulut, termasuk gusi Anda. Tumor kanker pada gusi mungkin terlihat seperti pertumbuhan kecil, benjolan, atau penebalan kulit.

Gejala lain dari kanker mulut meliputi:

  • Sakit yang tidak akan sembuh
  • Bercak putih atau merah pada gusi Anda
  • Pendarahan berdarah
  • Sakit lidah
  • Nyeri rahang
  • Gigi yang gembur
  • Sakit saat mengunyah atau menelan
  • Kesulitan mengunyah atau menelan
  • Sakit tenggorokan

Anda khawatir bahwa benjolan mungkin bersifat kanker, sebaiknya tindak lanjuti dengan dokter Anda untuk menenangkan pikiran dan memulai perawatan sedini mungkin jika diperlukan.

Dokter Anda dapat melakukan biopsi gusi. Dalam prosedur ini, dokter Anda mengambil sampel jaringan kecil dari benjolan dan memeriksanya untuk sel kanker. Jika benjolan bersifat kanker, dokter akan melakukan pemeriksaan untuk rencana perawatan. Perawatan mungkin termasuk kemoterapi, terapi radiasi, operasi, atau kombinasi dari ketiganya.

Jika tidak ingin timbul penyakit mulut seperti diterangkan di atas, jagalah kesehatan gigi dan gusi ya, Teman Sehat!