Terbit: 23 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Gigitan nyamuk menyebabkan kulit bentol. Tapi apa yang membuat gigitan nyamuk menjadi begitu gatal? Saat digigit nyamuk, sistem kekebalan tubuh kita melawan untuk melindungi kita dari serangan tersebut. Hal ini mirip dengan reaksi alergi dan menyebabkan timbulnya gatal.

Ini Alasan Mengapa Gigitan Nyamuk Sebabkan Gatal dan Bentol?

Mengapa gigitan nyamuk gatal?
Saat gigitan nyamuk merusak kulit, tubuh seseorang mengenali air liur nyamuk sebagai zat asing. Hal ini menyebabkan respon sistem kekebalan tubuh yang bertujuan untuk menghalau penyusup.

Bentol di sekitar gigitan disebabkan oleh histamin, yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh. Histamin meningkatkan aliran darah dan jumlah sel darah putih di sekitar daerah yang terkena, yang menyebabkan bentol.

Seperti melansir Medical News Today, gigitan nyamuk sebabkan gatal karena histamin juga mengirimkan sinyal ke saraf sekitar gigitannya.

Pertama kali seseorang digigit, tubuh mereka mungkin tidak bereaksi dengan cara ini. Respons kekebalan tubuh adalah sesuatu yang dipelajari tubuh setelah terpapar zat asing.

Beberapa orang mungkin tidak pernah bereaksi terhadap gigitan. Orang lain mungkin menjadi lebih toleran terhadap air liur nyamuk sepanjang waktu. Bagi banyak orang, reaksinya tetap konsisten dan gigitan nyamuk bisa menjengkelkan.

doktersehat-nyamuk-malaria

Mengapa nyamuk menggigit kita?
Nyamuk menggigit manusia untuk minum darahnya. Nutrisi yang terkandung dalam darah manusia membantu nyamuk betina untuk membuat telur yang mereka butuhkan untuk bereproduksi. Hanya nyamuk betina yang menggigit seseorang.

Seekor nyamuk menggunakan ujung mulutnya yang tajam untuk menembus kulit seseorang. Ini menempatkan pembuluh darah dan menarik darah melalui mulutnya.

Nyamuk menyuntikkan air liur yang mengandung antikoagulan. Ini menghentikan darah seseorang dari pembekuan. Jika darah menggumpal di sekitar mulut nyamuk, mereka mungkin akan terjebak.

Apakah menggaruk membuatnya lebih buruk?
Menggaruk bekas gigitan nyamuk bisa membuat gatalnya lebih parah. Gigitan nyamuk mengakibatkan radang. Alih-alih menghilangkan gatal, menggaruk daerah yang sudah meradang meningkatkan peradangan. Hal ini membuat daerah ini bahkan lebih gatal.

Menggaruk juga dapat meningkatkan risiko infeksi. Jika daerahnya terinfeksi, akan terasa lebih gatal dan akan memakan waktu lebih lama untuk sembuh.

Pengobatan
Pengobatan berikut dapat membantu mengurangi pembengkakan dan gatal pada gigitan nyamuk:

  • Mengoleskan madu
    Madu bersifat antibakteri dan bisa membantu menyembuhkan luka. Sebuah penelitian di 2011 menemukan bahwa madu alami dapat mengurangi peradangan dan mencegah infeksi. Untuk alasan ini, madu alami bisa membantu mengurangi gejala gigitan nyamuk saat dioleskan pada bekas gigitan nyamuk. Sangat penting untuk mencucinya sebelum pergi ke luar, karena bisa menarik nyamuk dan serangga lainnya.
  • Kompres Air Hangat
    Mengompres air hangat pada gigitan nyamuk dapat membantu mengurangi peradangan dan gatal. Sebuah studi 2011 menemukan bahwa panas yang diberikan secara lokal membawa kelegaan cepat pada gejala gigitan nyamuk.
  • Antihistamin
    Antihistamin adalah pengobatan yang membantu mengurangi peradangan dan gatal. Ini adalah cara yang efektif untuk mengobati gigitan nyamuk.
  • Krim Kortikosteroid
    Krim kortikosteroid dapat mengurangi peradangan dan gatal. Karena krim ini berbasis steroid, orang harus menggunakannya dengan hemat dan sebaiknya tidak menerapkannya pada kulit yang mengalami kuka terbuka. Krim ini juga dapat menyebabkan kulit menjadi tipis dengan penggunaan berulang.
  • Lidah Buaya
    Satu spesies lidah buaya, Aloe littoralis, telah terbukti mengurangi peradangan dan mendorong penyembuhan luka pada penelitian hewan. Menerapkan gel lidah buaya pada bekas gigitan nyamuk dapat membantu meredakan peradangan dan menenangkan rasa gatal.
  • Minyak Basil
    Sebuah studi 2013 tentang hewan menemukan minyak basil membantu meredakan peradangan pada radang sendi. Sifat anti-inflamasi minyak basil menunjukkan bisa membantu meringankan peradangan gigitan nyamuk.

Kapan harus ke dokter?
Gigitan nyamuk bisa menjadi terinfeksi yang bisa berarti mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh. Sebaiknya seseorang berbicara dengan dokter tentang infeksi yang dicurigai.

Beberapa orang sangat alergi terhadap gigitan nyamuk. Bagi orang-orang ini, digigit bisa menyebabkan syok anafilaksis. Gejala ini di antaranya kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, dan gatal-gatal.

Jika seseorang mengalami syok anafilaksis, mereka memerlukan perawatan medis darurat, biasanya suntikan epinefrin melalui EpiPen.

Gigitan nyamuk juga dapat menyebabkan gejala berikut pada beberapa orang:

  • Demam tinggi
  • Sendi bengkak
  • Lecet
  • Lesi
  • Gatal-gatal

Seseorang harus berbicara dengan dokter jika mereka mengalami gejala ini. Seorang dokter biasanya akan merekomendasikan antihistamin untuk mengobati gejala ini pada contoh pertama.

Gigitan dari spesies nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus, terkait dengan sejumlah penyakit. Ini termasuk Zika, demam berdarah, dan chikungunya.

Jika seseorang bepergian ke negara di mana nyamuk mungkin membawa penyakit, mereka harus berbicara dengan dokter untuk meminta saran. Seorang dokter dapat menyarankan cara terbaik untuk tetap aman dan mengurangi risiko infeksi.

Pencegahan
Untuk mengurangi risiko digigit nyamuk, seseorang harus:

  • Gunakan obat nyamuk
  • Pakailah pakaian lengan panjang dan celana panjang
  • Sering cuci tangan, karena keringat bisa¬†mengundang nyamuk
  • Hindari alkohol, karena ini bisa meningkatkan kemungkinan digigit

Kesimpulannya, gigitan nyamuk biasanya sembuh dalam beberapa hari. Hindari menggaruk gigitan saat gatal, ini akan mengurangi waktu penyembuhan.

Jika seseorang memiliki kulit sensitif, mereka mungkin mengalami beberapa perubahan pigmentasi kulit di sekitar gigitan saat ia menyembuhkan. Menggunakan krim yang mengandung vitamin E dan mengoleskan tabir surya bisa membantu mencegahnya.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi