Sildenafil/Viagra – Interaksi Obat dan Informasi Penting

sidenafil viagra-doktersehat

Tablet oral Sildenafil dapat berinteraksi dengan obat lain, vitamin, atau herbal yang mungkin Anda gunakan. Interaksi Sildenafil adalah ketika suatu zat mengubah cara kerja obat. Ini bisa berbahaya atau mencegah obat bekerja dengan baik.

Untuk membantu menghindari interaksi, dokter Anda harus mengelola semua obat Anda dengan hati-hati. Pastikan untuk memberi tahu dokter tentang semua obat, vitamin, atau herbal yang Anda konsumsi. Untuk mengetahui bagaimana obat Sildenafil dapat berinteraksi dengan sesuatu yang Anda gunakan, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Interaksi Sildenafil dengan Obat Lain

Contoh obat yang dapat menyebabkan interaksi dengan Sildenafil tercantum di bawah ini.

Obat-obatan yang Tidak Boleh Digunakan Bersamaan dengan Sildenafil

Jangan minum obat ini dengan sildenafil. Hal itu dapat menyebabkan efek berbahaya pada tubuh. Contoh obat ini termasuk:

  • Nitrat, seperti isosorbide mononitrate, isosorbide dinitrate, atau nitrogliserin. Menggunakan obat ini dengan sildenafil dapat menyebabkan tekanan darah turun tiba-tiba ke tingkat yang tidak aman.
  • Guanylate stimulator cyclase, seperti riociguat. Menggunakan obat ini dengan sildenafil dapat menyebabkan tekanan darah Anda turun tiba-tiba ke tingkat yang tidak aman.

Interaksi yang meningkatkan risiko efek samping Anda

Efek samping dari sildenafil: Menggunakan obat Sildenafil dengan obat-obatan tertentu meningkatkan risiko efek samping dari Sildenafil. Ini karena jumlah Sildenafil di tubuh Anda meningkat. Contoh obat ini termasuk:

  • Obat HIV, seperti ritonavir, indinavir, saquinavir, atau atazanavir. Peningkatan efek samping dapat termasuk tekanan darah rendah, pusing, atau masalah penglihatan. Mereka juga termasuk dapat ereksi yang bertahan lebih lama dari biasanya.
  • Antibiotik tertentu, seperti klaritromisin atau eritromisin. Peningkatan efek samping dapat termasuk tekanan darah rendah, pusing, atau masalah penglihatan. Mereka juga dapat termasuk dapat ereksi yang bertahan lebih lama dari biasanya.

Antijamur tertentu, seperti ketoconazole atau itraconazole. Peningkatan efek samping Sildenafil dapat termasuk tekanan darah rendah, pusing, atau masalah penglihatan. Mereka juga  termasuk dapat ereksi bertahan lebih lama dari biasanya.

Efek samping dari obat lain: Menggunakan Sildenafil dengan obat-obatan tertentu meningkatkan risiko efek samping dari obat-obatan ini. Contoh obat ini termasuk:

  • Penghambat alfa, seperti terazosin, tamsulosin, doxazosin, alfuzosin, atau silodosin. Peningkatan efek samping dapat berupa penurunan tekanan darah, atau pingsan.
  • Obat tekanan darah, seperti amlodipine. Peningkatan efek samping dapat termasuk tekanan darah yang terlalu rendah.
  • Obat lain untuk disfungsi ereksi, seperti avanafil, tadalafil, atau vardenafil.
    Peningkatan efek samping dapat termasuk tekanan darah rendah atau ereksi yang berlangsung lebih lama dari biasanya.

Informasi Penting

Selama aktivitas seksual, jika Anda menjadi pusing atau mual, atau sakit, mati rasa, atau kesemutan di dada, lengan, leher, atau rahang Anda, hentikan dan hubungi dokter Anda segera. Anda bisa memiliki efek samping Sildenafil yang serius.

Jangan mengonsumsi Sildenafil lebih dari sekali sehari. Biarkan 24 jam berlalu hingga dosis yang selanjutnya. Jangan minum Viagra saat mengonsumsi Revatio, kecuali jika dokter yang menyarankan.

Hubungi dokter Anda atau bantuan medis darurat jika ereksi Anda menyakitkan atau berlangsung lebih lama dari 4 jam. Ereksi yang berkepanjangan (priapismus) dapat merusak penis.

Obat Sildenafil dapat menurunkan aliran darah ke saraf optik mata, menyebabkan kehilangan penglihatan mendadak. Hal ini terjadi pada sejumlah kecil orang yang menggunakan Sildenafil, yang kebanyakan memiliki penyakit jantung, diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, atau masalah mata tertentu yang sudah ada sebelumnya, dan pada mereka perokok atau pada orang berusia lebih dari 50 tahun. Tidak jelas apakah Sildenafil adalah penyebab sebenarnya dari kehilangan penglihatan tersebut.

Berhenti menggunakan obat Sildenafil dan dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki kehilangan penglihatan mendadak.

Perhatian! Informasi ini bukan pengganti saran medis. Selalu konsultasikan dengan dokter Anda tentang kemungkinan interaksi dengan semua obat resep, vitamin, herbal dan suplemen, dan obat bebas yang Anda gunakan.

Apa yang harus saya lakukan sebelum minum Sildenafil?

Jangan minum sildenafil jika Anda juga menggunakan obat nitrat untuk nyeri dada atau masalah jantung. Obat-obatan itu termasuk nitrogliserin (Nitrostat, Nitrolingual, Nitro-Dur, Nitro-Bid, dan lainnya), isosorbide dinitrate (Dilatrate-SR, Isordil, Sorbitrate), dan isosorbide mononitrate (Imdur, ISMO, Monoket). Nitrat juga ditemukan pada beberapa obat yang membuat candu seperti amil nitrat atau nitrit (“popper“). Mengambil sildenafil dengan obat nitrat dapat menyebabkan penurunan tekanan darah secara mendadak dan serius.

Untuk memastikan sildenafil aman untuk Anda, beritahu dokter Anda tentang kondisi medis Anda yang lain, terutama:

  • Penyakit jantung atau masalah irama jantung, penyakit arteri koroner
  • Riwayat baru-baru ini (dalam 6 bulan terakhir) serangan jantung, stroke, atau gagal jantung kongestif
  • Tekanan darah tinggi atau rendah
  • Penyakit hati atau ginjal
  • Gangguan sel darah seperti anemia sel sabit, multiple myeloma, atau leukemia
  • Gangguan pendarahan seperti hemofilia
  • Sakit maag
  • Retinitis pigmentosa (kondisi mata yang diwariskan)
  • Kelainan bentuk fisik penis (seperti penyakit Peyronie)
  • Jika Anda telah diberi tahu bahwa seharusnya Anda tidak melakukan hubungan seksual karena alasan kesehatan

Bagaimana saya harus minum Sildenafil?

Gunakan Sildenafil persis seperti yang ditentukan untuk Anda. Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda. Jangan minum obat Sildenafil dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang direkomendasikan.

Revasio biasanya dikonsumsi tiga kali sehari, sekitar 4 hingga 6 jam terpisah.

Viagra biasanya diminum hanya saat dibutuhkan, 30 menit hingga 1 jam sebelum aktivitas seksual. Anda bisa memakan waktu hingga 4 jam sebelum aktivitas seksual. Jangan minum Viagra lebih dari sekali sehari.

Kocok suspensi oral (cairan) dengan baik sebelum Anda mengukur dosis. Ukur obat cair dengan jarum suntik dosis yang disediakan, atau dengan sendok pengukur dosis khusus atau gelas obat. Jika Anda tidak memiliki alat pengukur dosis, tanyakan pada apoteker Anda.

Viagra dapat membantu Anda mengalami ereksi ketika stimulasi seksual terjadi. Ereksi tidak akan terjadi hanya dengan minum pil. Ikuti instruksi dokter Anda.

Selama aktivitas seksual, jika Anda menjadi pusing atau mual, atau memiliki rasa sakit, mati rasa, atau kesemutan di dada, lengan, leher, atau rahang, hentikan dan hubungi dokter Anda segera. Anda bisa mengalami efek samping Sildenafil yang serius.

Simpanlah obat Sildenafil pada suhu kamar jauh dari kelembapan dan panas.

Sildenafil/Viagra – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4