Terbit: 9 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Keguguran dan aborsi sama-sama merupakan kejadian yang menakutkan, namun sebuah penelitian dari Norwegia menunjukkan bahwa aborsi bisa menjadi tekanan psikologis jangka panjang.

Tindakan Aborsi Bikin Wanita Stres Berkepanjangan

Photo Credit: flickr.com/ Hatici Sosyal

Periset mewawancarai 40 wanita yang mengalami keguguran dan 80 wanita yang melakukan aborsi dan mengamati mereka selama lima tahun.

Hasilnya, seperti melansir Web MD, wanita yang keguguran mengalami lebih banyak kecemasan dan depresi setelah kejadian tersebut, dalam jangka waktu enam bulan kemudian. Tapi aborsi mengakibatkan stres dan kecemasan yang lebih dua tahun dan bahkan lima tahun setelah kejadian tersebut.

“Para wanita yang mengalami keguguran sering trauma secara psikologis selama beberapa bulan,” kata peneliti Anne Nordal Broen.

“Mimpi buruk dan kilas balik tidak biasa, tapi dalam waktu setengah tahun kebanyakan respons mental telah berakhir dan mereka berhasil dengan baik,” Anne menambahkan.

Rasa bersalah dan malu lebih besar
Wanita yang melakukan aborsi memiliki lebih sedikit masalah sejak dini, dan Broen mengatakan bahwa masalah jangka panjang mereka tidak mendekati tingkat trauma. Tapi wanita ini juga cenderung merasa bersalah atas kejadian 5 tahun kemudian dan 60 persen lebih mungkin merasa malu, seperti yang diukur dengan tes psikologis.

Selama lima tahun, kedua kelompok memiliki sedikit pemikiran yang mengganggu tentang tindakannya tersebut. Tapi wanita yang melakukan aborsi cenderung melaporkan bahwa mereka secara aktif menghindari memikirkannya.

Bila dibandingkan dengan populasi umum, wanita yang melakukan aborsi memiliki skor kecemasan yang lebih tinggi pada semua titik waktu yang diukur —dari 10 hari setelah penghentian kehamilan sampai lima tahun kemudian. Wanita yang mengalami keguguran memiliki skor kegelisahan yang lebih tinggi, selam 10 bulan setelah kehamilan mereka berakhir.

Anne mengatakan bahwa tidak jelas dari penelitian ini jika aborsi berkontribusi pada skor kecemasan yang lebih tinggi atau ingin segera dimulai.

“Wanita-wanita ini mungkin memiliki kesehatan psikiatri yang buruk, yang akan membuat mereka lebih rentan. Tapi mungkin mereka tidak membiarkan diri mereka memikirkan kejadian itu dan mengatasinya, dan ini menyebabkan kesusahan mereka“ kata Anne.

Para peneliti menulis setuju untuk berpartisipasi. Ada juga perbedaan mencolok antara kedua kelompok perempuan mengenai status perkawinan, jumlah anak yang ada dan pekerjaan, yang semuanya dapat berkontribusi terhadap temuan ini.

Perdebatan aborsi menyebabkan stres
Perdebatan mengenai dampak emosional aborsi adalah kontroversial, dengan pendukung pro-pilihan dan anti-aborsi tidak mengejutkan memiliki pandangan yang sangat berbeda mengenai masalah ini.

Beberapa orang berpendapat bahwa bentuk stres posttraumatic umum terjadi pada wanita yang telah melakukan aborsi. Tapi baik American Psychological Association maupun American Psychiatric Association secara resmi mengakui sindrom semacam itu.

Nancy Adler, seorang profesor psikiatri di San Francisco University of California, melakukan beberapa studi pertama mengenai dampak psikologis aborsi. Dia mengatakan tidak mungkin melakukan penelitian yang secara pasti menjawab pertanyaan tersebut.

“Tidak dapat dipungkiri bahwa kehamilan yang tidak diinginkan sangat menakutkan bagi kebanyakan wanita, demikian juga keputusan tentang apa yang harus dilakukan mengenai hal tersebut,” kata Adler

Profesor psikiatri Universitas Yale Kimberly Yonkers, MD, juga sependapat. Dia menunjukkan bahwa kedua kelompok dalam penelitian tersebut menunjukkan perbaikan dari waktu ke waktu dalam kebanyakan ukuran tekanan psikologis.

Dia juga mengungkapkan kekhawatiran tentang ukuran sampel penelitian yang kecil, namun mengatakan bahwa salah satu kekuatan penelitiannya adalah bahwa butuh waktu yang lama untuk mengamati wanita yang mengalami keguguran dan aborsi.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi