Terbit: 17 Mei 2021
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

HBsAg atau hepatitis B surface antigen adalah tes untuk mendiagnosis hepatitis B. Selengkapnya ketahui tentang tes untuk hepatitis B dan siapa saja yang membutuhkannya!

HBsAg, Tes untuk Memastikan Penyakit Hepatitis B

Apa Itu HBsAg?

HBsAg adalah tes darah untuk memastikan apakah seseorang terinfeksi virus hepatitis B. Jika terdeteksi, bersama dengan antibodi spesifik, berarti orang tersebut terkena infeksi hepatitis B. Jika hasil tes darah menunjukkan HBsAg positif, itu berarti orang tersebut tertular virus dan dapat menularkannya ke orang lain melalui darah, air mani, atau cairan tubuh.

Sedangkan jika tes HBsAg reaktif, dapat menandakan adanya infeksi virus hepatitis B yang tertular dari orang lain. Tes ini tidak membedakan antara infeksi kronis dan akut. Juga digunakan bersama dengan tes hepatitis B lainnya untuk menentukan kondisi infeksi hepatitis B.

Hepatitis B surface antigen merupakan protein di permukaan virus hepatitis B yang bisa terdeteksi pada level tinggi dalam serum selama infeksi virus hepatitis B kronis atau akut.

Adanya HBsAg menunjukkan bahwa orang tersebut dapat menularkan hepatitis B ke orang lain. Tubuh biasanya memproduksi antibodi terhadap tes darah ini sebagai bagian dari respons imun normal terhadap infeksi. HBsAg adalah antigen yang digunakan untuk membuat vaksin hepatitis B.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku PTH - Advertisement

Hepatitis B

Hepatitis B adalah infeksi hati yang serius akibat virus hepatitis B (HBV). Bagi sebagian orang, infeksi hepatitis B menjadi kronis, artinya berlangsung lebih dari enam bulan. Memiliki hepatitis B kronis dapat meningkatkan risiko terkena gagal hati, kanker hati, atau sirosis — suatu kondisi yang menyebabkan jaringan parut permanen pada hati.

Kebanyakan orang memiliki hepatitis B saat dewasa pulih sepenuhnya, bahkan jika tanda dan gejalanya parah. Bayi dan anak-anak lebih mungkin mengembangkan infeksi hepatitis B kronis.

Vaksin bisa mencegah hepatitis B, tetapi belum ada obatnya. Jika terinfeksi, mengambil tindakan pencegahan tertentu bisa membantu mencegah penyebaran HBV ke orang lain.

Baca Juga: Hepatitis B: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Hepatitis Kronis

Infeksi hepatitis B kronis berlangsung selama enam bulan atau lebih. Virus hepatitis B akan tetap ada karena sistem kekebalan tubuh tidak melawan melawan infeksi. Infeksi hepatitis B kronis bisa berlangsung seumur hidup, kemungkinan menyebabkan penyakit serius seperti sirosis dan kanker hati.

Semakin muda usia Anda ketika Anda terkena hepatitis B —terutama bayi baru lahir atau anak-anak di bawah usia 5 tahun— semakin tinggi risiko infeksi Anda menjadi kronis. Infeksi kronis mungkin tidak terdeteksi selama beberapa dekade sampai seseorang menjadi sakit parah karena penyakit hati.

Hepatitis Akut

Infeksi hepatitis B akut dapat berlangsung kurang dari enam bulan. Sistem kekebalan tubuh kemungkinan besar dapat membersihkan hepatitis B akut dari tubuh, dan akan pulih sepenuhnya dalam beberapa bulan. Kebanyakan orang yang memiliki hepatitis B saat dewasa mengalami infeksi akut, tetapi bisa menyebabkan infeksi kronis.

Gejala Hepatitis B

Tanda dan gejalanya mulai dari yang ringan hingga parah. Biasanya gejala muncul sekitar satu hingga empat bulan setelah terinfeksi virus hepatitis B.

Gejala hepatitis B yang mungkin terjadi, termasuk:

  • Sakit perut.
  • Urine berwarna gelap.
  • Demam.
  • Nyeri sendi.
  • Mual dan muntah.
  • Kehilangan selera makan.
  • Kelemahan dan kelelahan.
  • Menguningnya kulit dan bagian putih mata (penyakit kuning/jaundice).

Penularan Hepatitis B

Virus hepatitis B ditularkan dari orang ke orang melalui darah, air mani, atau cairan tubuh lainnya. Cara penularan HBV yang umum, meliputi:

  • Kontak seksual. Seseorang dapat terinfeksi jika melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan pasangan yang terinfeksi. Virus hepatitis B (HBV) terdapat darah, air liur, air mani, atau cairan vagina yang dapat masuk ke dalam tubuh.
  • Berbagi jarum suntik. HBV mudah menular melalui jarum suntik yang terkontaminasi darah yang terinfeksi. Berbagi perlengkapan obat intravena (IV) membuat seseorang berisiko tinggi terkena hepatitis B.
  • Tusukan jarum yang tidak disengaja. Hepatitis B menjadi perhatian tenaga medis dan siapa pun yang bersentuhan dengan darah manusia.
  • Ibu ke anak. Orang yang sedang hamil dan terinfeksi HBV dapat menularkan virus ke bayinya ketika melahirkan. Namun, bayi baru lahir dapat memperoleh vaksin untuk menghindari infeksi. Konsultasikan dengan dokter tentang tes hepatitis B jika sedang hamil atau berencana untuk hamil.

Baca Juga: Kenali Gejala Hepatitis B, Jenis, Penularan, dan Pengobatannya

Tes Skrining untuk Hepatitis B

Darah pasien mungkin akan melalui skrining untuk HBV karena berbagai alasan. Ada tiga tes, termasuk pemeriksaan HBsAg, antibodi terhadap HBsAg, dan antibodi terhadap antigen inti hepatitis B.

Hal tersebut memungkinkan dokter mengetahui apakah pasien dapat memperoleh manfaat dari vaksinasi, atau apakah pasien memiliki hepatitis B aktif atau kronis dan memerlukan pengarahan, perawatan, atau pengobatan.

Dokter terkadang melakukan tes untuk orang sehat tertentu untuk infeksi hepatitis B karena virus dapat merusak hati sebelum menimbulkan tanda dan gejala. Konsultasikanlah dengan dokter tentang skrining untuk infeksi hepatitis B jika memiliki kondisi berikut:

  • Sedang hamil.
  • Tinggal dengan seseorang yang menderita hepatitis B.
  • Melakukan hubungan seks dengan banyak pasangan, terutama jika tidak menggunakan kondom.
  • Berhubungan seks dengan penderita hepatitis B baru-baru ini.
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria.
  • Memiliki riwayat penyakit menular seksual (PMS).
  • Menderita HIV atau hepatitis C.
  • Menjalani tes enzim hati dengan hasil abnormal yang tidak dapat dijelaskan.
  • Menderita penyakit ginjal stadium akhir
  • Menjalani dialisis ginjal.
  • Membutuhkan terapi imunosupresif
  • Minum obat yang menekan sistem kekebalan tubuh, seperti yang digunakan untuk mencegah penolakan setelah transplantasi organ.
  • Sedang mendonorkan darah atau jaringan.
  • Menggunakan obat-obatan suntik ilegal.
  • Menderita penyakit ginjal stadium akhir.
  • Berada dalam penjara.
  • Berada dalam kerumunan yang berisiko lebih tinggi untuk HBV.
  • Telah melakukan perjalanan di negara di mana hepatitis B umum terjadi, termasuk Asia, Kepulauan Pasifik, Afrika, dan Eropa Timur.

 

  1. Anonim. Tanpa Tahun. Interpretation of Hepatitis B Serologic Test Results. https://www.cdc.gov/hepatitis/hbv/pdfs/serologicchartv8.pdf (Diakses pada 17 Mei 2021)
  2. Charles Daniel. 2020. Hepatitis B Surface Antigen Test (HBsAg). https://www.verywellhealth.com/what-is-hbsag-1759934 (Diakses pada 17 Mei 2021)
  3. Mayo Clinic Staff. 2020. Hepatitis B. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hepatitis-b/symptoms-causes/syc-20366802. (Diakses pada 17 Mei 2021)


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi