Terbit: 29 Juni 2020
Ditulis oleh: Mutia Isni Rahayu | Ditinjau oleh: dr. Eko Budidharmaja

Sebagian wanita melahirkan saat hamil 42 minggu. Hal ini pada dasarnya bukan merupakan hal perlu dikhawatirkan. Hari Perkiraan Lahir (HPL) memang bukan merupakan hal yang pasti sehingga sangat wajar jika Anda melewatinya hingga mencapai kehamilan 42 minggu. Berikut adalah berbagai hal yang perlu diketahui tentang kehamilan 42 minggu.

Hamil 42 Minggu, Kapan Perlu Induksi Persalinan?

Perkembangan Janin saat Hamil 42 Minggu

Hari Perkiraan Lahir (HPL) sudah lewat sekitar dua minggu lalu, tapi si kecil belum juga memberikan tanda akan segera dilahirkan. Ibu tidak perlu merasa panik ketika usia kehamilan 42 minggu belum melahirkan.

Pada dasarnya hanya sebagian bayi yang benar-benar lahir tepat di Hari Perkiraan Lahir (HPL) yang diprediksi. Sebagian besar bayi lahir setelah kehamilan melewati HPL atau minggu ke-40.

Janin 42 minggu kehamilan biasanya lahir dengan kuku yang lebih panjang, rambut yang lebih panjang, dan lanugo (bulu halus) yang lebih sedikit. Pada minggu ini perkembangan janin sudah sempurna karena memang janin sudah siap dilahirkan.

Ukuran janin 42 minggu kehamilan adalah kurang lebih seukuran semangka. Panjang bayi rata-rata adalah 50 cm dengan berat kurang lebih 3 kg. Namun ini bukan merupakan ukuran pasti, bayi Anda bisa memiliki berat lebih atau kurang sedikit dari angka tersebut.

Meskipun melahirkan di atas 40 minggu adalah hal normal, tapi bayi harus mendapatkan pemantauan khusus saat ibu hamil 42 minggu.

Jika kehamilan melewati 42 minggu, maka kelahiran harus dipacu dengan induksi persalinan atau bahkan operasi caesar. Kelahiran melebihi kehamilan 42 minggu disebut postmatur dan berpotensi menyebabkan komplikasi kelahiran.

Perubahan pada Tubuh

Minggu 42 bisa jadi minggu yang meresahkan bagi para ibu karena HPL yang sudah lewat. Tenang saja, karena apapun yang terjadi, dapat dipastikan minggu depan Anda sudah dapat memeluk buah hati Anda.

Berhubung bayi dapat lahir kapan saja di minggu ini, jadi umumnya gejala dan perubahan pada tubuh ibu yang terjadi terkait dengan tanda persalinan.

Berikut adalah gejala dan perubahan pada tubuh yang dapat terjadi saat hamil 42 minggu:

1. Kontraksi Braxton Hicks Lebih Sering

Pada minggu ke-42 ini, ibu akan merasakan kontraksi Braxton Hicks lebih sering, terutama pada ibu yang sudah mengalami kontraksi ini di minggu-minggu sebelumnya.

Terus perhatikan pola kontraksi yang terjadi. Apabila polanya semakin teratur, kemungkinan ini merupakan kontraksi nyata yang menandakan ibu akan segera melahirkan.

2. Keputihan dengan Darah

Keputihan dengan warna merah muda atau kecokelatan adalah hal yang wajar menjelang persalinan, ini terjadi karena serviks mulai terbuka mempersiapkan persalinan.

Hal ini menandakan persalinan semakin dekat dan dapat terjadi beberapa jam atau beberapa hari ke depan. Apabila darah yang keluar berwarna merah terang dan dalam jumlah banyak, segera pergi ke rumah sakit karena ini dapat menandakan plasenta previa atau solusio plasenta.

3. Diare

Seperti yang sudah dijelaskan di minggu sebelumnya, diare adalah salah satu tanda persalinan sudah dekat.

Hal ini disebabkan karena prostaglandin tidak hanya memengaruhi serviks, tapi juga membuat otot usus menjadi rileks sebelum melahirkan. Jaga asupan cairan agar tetap terhidrasi dan siapkan makanan ringan agar Anda tetap bertenaga.

4. Insomnia

Ibu juga dapat mengalami insomnia akibat kecemasan dan ketidaknyamanan menjelang persalinan.

Hal ini juga dapat disebabkan karena intensitas buang air kecil yang terus meningkat, bahkan di malam hari. Buat lah tempat tidur menjadi senyaman mungkin agar ibu bisa mendapatkan tidur yang cukup dan menjaga kesehatan serta energi menjelang persalinan.

5. Keluarnya Kolostrum

Kolostrum adalah cairan tipis kekuningan yang merupakan pendahulu ASI.

Menjelang persalinan, kolostrum terkadang keluar dengan sendirinya dari puting susu. Jika merasa tidak nyaman, gunakan nursing pad pada bra agar area payudara tidak terasa lembap.

6. Ketuban Pecah

Keluarnya cairan bening dan tidak berbau menandakan kantung ketuban pecah.

Air ini dapat keluar sedikit demi sedikit atau langsung dalam jumlah banyak. Kondisi ini menandakan bahwa proses persalinan akan segera terjadi. Bila anda mengalami keluar air ketuban seperti kencing yang tidak bisa ditahan silakan segera periksa ke bidan atau RS terdekat.

7. Dilatasi atau Penipisan Serviks

Serviks akan melebar (terbuka) dan menipis untuk mempersiapkan jalan lahir.

Proses ini biasanya terjadi secara alami dan bertahap hingga bayi siap untuk dilahirkan. Dalam beberapa kasus, induksi mungkin dibutuhkan untuk mempercepat proses ini.

Pemeriksaan Kehamilan

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, dokter akan melakukan pengawasan ketat terhadap janin yang belum lahir di minggu ke-42.

Dokter akan memantau kondisi bayi dengan pemeriksaan biophysical profile, yaitu USG yang ditambahkan dengan nonstress test. Dokter akan memastikan bayi bergerak dengan baik, air ketuban masih dalam jumlah cukup, detak jantung baik, dan pernapasan juga baik.

Kelahiran di atas 42 minggu dapat menyebabkan risiko kematian pada bayi dan sulit untuk menentukan bayi yang memiliki risiko yang tinggi atau rendah. Maka dari itu, apabila kelahiran tidak juga terjadi setelah akhir minggu ke-42, umumnya induksi persalinan menjadi pilihan utama.

Dokter juga dapat merekomendasikan operasi caesar. Tentunya prosedur yang dipilih akan disesuaikan dengan kondisi ibu dan bayi.

Tips Kehamilan

Berikut adalah beberapa tips yang bisa diterapkan saat hamil 42 minggu:

  • Pertimbangan induksi persalinan. Hal ini kemungkinan besar menjadi pilihan utama apabila tanda melahirkan tidak juga muncul hingga akhir minggu 42. Maka dari itu, tanyakan pada dokter selengkapnya tentang induksi persalinan.
  • Perhatikan kontraksi. Kontraksi yang bertahan 45 detik dan berulang kurang dari 5 menit menandakan bayi akan segera lahir.
  • Perhatikan perubahan pada pencernaan. Seperti yang disebutkan sebelumnya, diare dapat menandakan kelahiran segera terjadi.
  • Pijat perineum. Pijatan ini dipercaya ampuh untuk membantu persalinan melalui vagina.
  • Tetap tenang. Jangan panik dan stres karena bayi belum juga lahir. Teruslah berkomunikasi dengan dokter untuk memastikan langkah apa yang selanjutnya dilakukan.

 

 

  1. Anonim. 42 Weeks Pregnant. https://www.whattoexpect.com/pregnancy/week-by-week/week-42.aspx. (Diakses 29 Juni 2020).
  2. Anonim. 2018. You and your baby at 42 weeks pregnant. https://www.nhs.uk/conditions/pregnancy-and-baby/42-weeks-pregnant/. (Diakses 29 Juni 2020).
  3. Anonim. 2020. 42 WEEKS PREGNANT. https://www.thebump.com/pregnancy-week-by-week/42-weeks-pregnant. (Diakses 29 Juni 2020).


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi