Hadiah Liburan Terbaik dan Terburuk Menurut Ilmu Pengetahuan

kado-liburan-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com/ Cassia

DokterSehat.Com– Akhir tahun 2017 ini orang-orang berlomba untuk belanja berbagai keperluan sebelum waktu liburan. Seperti barang untuk hadiah orang terdekat Anda.

Photo Credit: Flickr.com/ Cassia

Jika Anda masih mencari beberapa hadiah liburan di menit-menit terakhir, ada cara yang lebih baik untuk menemukan inspirasi daripada sibuk bertanya pada penjaga di mal. Berikut adalah beberapa jenis hadiah menurut sains, yang harus Anda jadikan hadiah di tahun ini dan tiga hal yang tidak seharusnya Anda dapatkan.

doktersehat-wanita-heels-sepatu-hak-tinggi-shopping-belanja-kanker

1. Jangan berbelanja secara royal pada sesuatu yang mencolok
Mungkin terasa menyebalkan untuk memilih hadiah liburan dari bagian clearance, tapi penelitian menunjukkan bahwa itu adalah item bukan label harga —yang paling penting.

Sementara pemberi hadiah cenderung berpikir bahwa pilihan mereka akan bertambah baik jika harganya mahal, penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Social Psychology tidak mendukungnya. Padahal, tidak ada korelasi yang jelas antara harga sekarang dan kepuasan penerima.

2. Jangan berikan hadiah atas nama mereka
Membuat sumbangan amal dengan teman atau nama anggota keluarga mungkin tampak seperti hadiah liburan yang sempurna. Pengeluaran Anda masuk ke tujuan yang layak dan penerima mendapat hadiah yang mereka sukai.

Sebuah studi di 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Organizational Behavior and Human Decisions, bagaimanapun, ‘menusuk sebuah lubang dalam teori itu.’ Sementara teman dekat atau anggota keluarga dapat menghargai hadiah liburan yang bertanggung jawab secara sosial. Para periset menemukan bahwa kenalan santai sering merasa diremehkan oleh mereka, berpotensi karena pemilihannya berfokus “pada makna simbolis dari pemberian itu,” daripada pada penerima sendiri.

kado-liburan-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com/ Cassia

3. Jangan menghiasi hadiah yang buruk
Jika Anda tahu hadiah liburan sangat mengecewakan, mungkin tergoda untuk membungkus hadiah itu dengan kertas pembungkus mewah, namun data dari Yale’s Association for Consumer Research mengatakan bahwa strategi ini mungkin menjadi bumerang bagi Anda.

Ketika orang mendapat hadiah yang mereka sukai, para peneliti menemukan, ornamen yang menarik meningkatkan pengalaman. Tapi ketika hadiah itu sendiri tidak memuaskan —sebuah dokumenter sains, untuk tujuan pembacaan studi sebenarnya memperburuk persepsi penerima tentang pemberian tersebut, kemungkinan karena harapan mereka tidak sesuai dengan kenyataan.

hadiah-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com

4. Berikan hadiah kepada orang yang mereka inginkan
Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Social Psychology menemukan bahwa pemberi hadiah melebih-lebihkan dampak dari pemberian kejutan.

Faktanya, penelitian tersebut menemukan bahwa orang cenderung menghargai hal-hal yang secara khusus mereka minta lebih dari sekedar hadiah yang tidak diminta. Jadikan hidup Anda mudah dan berpegang pada daftar keinginan liburan mereka.

voucer-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com/Philip Stobbart

5. Pilih kartu hadiah
Kartu hadiah mungkin tampak seperti hadiah liburan yang impersonal, namun survei menemukan bahwa sebenarnya mereka populer dalam memilih hadiah.

Sebuah survei yang dilakukan oleh National Retail Federation, misalnya, menemukan bahwa kartu hadiah adalah hadiah yang paling banyak diminta di 2015. Ingin membuatnya lebih sederhana lagi? Penelitian lain menemukan bahwa orang sangat senang menerima uang tunai sebagai hadiah.

novel-doktersehat
Photo Credit: Flickr.com/Melanie Hillock

6. Berikan hadiah yang mencerminkan penerima dan diri Anda sendiri
Serangkaian penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Social Psychology dua tahun yang lalu menemukan, secara logis, penerima tersebut lebih memilih hadiah liburan yang mencerminkan minat dan hobi mereka sendiri.

Menariknya, para periset juga menemukan bahwa pemberi dan penerima melaporkan perasaan kedekatan yang lebih besar dengan pasangan hadiah mereka, saat hadiah tersebut mencerminkan pemberinya.”

Berbagi buku favorit, pakaian atau kenang-kenangan dengan orang yang dicintai, kemudian dapat membuat dampak yang paling kuat dalam jangka panjang.

doktersehat-dapur-bersih-bakteri

7. Berikan hadiah yang bisa bertahan lama
Item sehari-hari, seperti perlengkapan dapur atau staples lemari pakaian, mungkin tidak terasa seperti hadiah yang mewah, namun sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di Current Directions in Psychological Science menemukan bahwa orang lebih menyukai hadiah yang dapat mereka gunakan selama berbulan-bulan dan tahun yang akan datang.