Rotator Cuff – Gejala dan Kapan Menghubungi Dokter

Rotator-Cuff-Injury-doktersehat

Gejala cedera rotator cuff disebabkan oleh peradangan yang menyertai ketegangan. Peradangan ini menyebabkan pembengkakan, yang menyebabkan gambaran klinis nyeri dan penurunan rentang gerak. Karena otot dan tendon rotator cuff tersembunyi jauh di bawah kulit, mungkin sulit merasakan pembengkakan yang menyertai cedera, tapi pembengkakan di dalam ruang kecil yang membentuk sendi bahu mencegah rentang gerak normal dari bahu dan menyebabkan rasa sakit yang terjadi dengan gerakan.

Gejala Rotator Cuff

Robekan akut rotator cuff

  • Gejalanya bisa menjadi sensasi robek tiba-tiba diikuti oleh rasa sakit yang tajam dan parah dari daerah bahu bagian atas (baik di depan maupun di belakang) ke lengan arah siku. Ada penurunan rentang gerak bahu karena nyeri dan spasme otot
  • Nyeri akut akibat pendarahan dan spasme otot: Hal ini dapat terjadi dalam beberapa hari
  • Robekan yang besar dapat menyebabkan ketidakmampuan mengangkat lengan ke arah samping karena rasa sakit dan kehilangan kekuatan otot yang signifikan

Robekan rotator cuff kronis

  • Nyeri biasanya lebih parah di malam hari dan bisa mengganggu tidur
  • Kelemahan bertahap dan penurunan gerak bahu berkembang saat rasa sakit semakin memburuk
  • Menurunnya kemampuan mengangkat lengan ke arah samping. Hal ini memungkinkan lengan digunakan untuk sebagian besar aktivitas tetapi orang yang terkena dampak tidak dapat menggunakan lengan yang terluka untuk aktivitas yang memerlukan mengangkat lengan setinggi atau lebih tinggi dari pada tingkat bahu ke depan atau samping.

Tendinitis Rotator cuff

  • Lebih sering terjadi pada wanita berusia 35-50 tahun
  • Sakit di bagian dalam juga terasa di lengan atas luar atas otot deltoid
  • Titik nyeri bisa ditunjuk di atas area yang terluka
  • Rasa sakit datang secara bertahap dan menjadi lebih buruk dengan mengangkat lengan ke samping atau memutar lengan ke dalam (rotasi internal)
  • Dapat menyebabkan robekan kronis: Bila tendon rotator cuff menjadi meradang, maka tendon tersebut berisiko kehilangan suplai darahnya, menyebabkan beberapa serat tendon mati. Hal ini meningkatkan risiko bahwa tendon rotator cuff bisa rusak sebagian atau seluruhnya karena robek.

Kapan menelepon dokter?

Tidak semua nyeri bahu timbul dari bahu. Terkadang angina, atau nyeri dari penyakit arteri koroner dari jantung, bisa timbul dari bahu. Nyeri dari kantong empedu atau diafragma juga bisa dirasakan di daerah bahu, seringkali di daerah tulang belikat. Rasa sakit akibat luka rotator cuff diperparah dengan gerakan bahu. Jika nyeri bahu yang tidak dapat dijelaskan tidak terpengaruh oleh gerakan, masuk akal untuk segera mencari perawatan medis. Jika ada kekhawatiran bahwa rasa sakit itu berasal dari jantung, bersiap menghubungi rumah sakit terdekat.

  • Jika nyeri bahu tetap ada meskipun sudah perawatan di rumah dengan istirahat, kompres dengan es, dan minum obat anti-inflamasi seperti ibuprofen (Advil) atau naproxen (Naprosyn)
  • Jika masalah bahu sakit, hindari melakukan kegiatan rutin sehari-hari atau bekerja
  • Jika rasa sakit mencegah melakukan kegiatan-kegiatan ringan (misalnya, untuk mengambil barang di lemari di atas bahu)
  • Jika rasa sakit mencegah olahraga di mana diperlukan gerakan ringan (misalnya melempar, mengayunkan raket, atau berenang)

Kapan pergi ke rumah sakit?

Masuk akal untuk mencari perawatan medis darurat jika ada kekhawatiran tentang patah tulang, jika ada mati rasa atau perubahan sensasi di lengan atau tangan, atau jika gerakan di bahu menjadi sangat terbatas.

Rotator Cuff Injury – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6