Terbit: 2 November 2017
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Discharge atau keputihan pada vagina, gatal, dan rasa terbakar adalah gejala umum dari berbagai bentuk vaginitis. Meski gejala infeksi ini bisa sangat mirip, ada beberapa perbedaan yang harus dicari dalam warna dan bau keputihan.

Infeksi Vagina – Gejala

Beberapa keputihan cukup umum dan normal bagi wanita usia subur. Biasanya, kelenjar serviks menghasilkan sekresi mukus yang jelas yang mengalir ke bawah, bercampur dengan bakteri, membuang sel vagina, dan sekresi kelenjar Bartholin saat vagina terbuka. Zat ini mungkin (tergantung berapa banyak lendir yang ada) mengubah lendir menjadi berwarna keputihan, dan pelepasannya menjadi kekuningan saat terkena udara. Ada kalanya siklus menstruasi kelenjar serviks menghasilkan lebih banyak lendir daripada yang lain, tergantung pada jumlah estrogen yang dihasilkan. Ini merupakan keputihan yang normal.

Keinginan  seksual dan stres emosional keduanya terkait dengan keputihan normal. Pelepasan ini adalah sekresi lendir yang bening.

Jika keputihan Anda berwarna tidak normal seperti hijau, berbau busuk, dengan perubahan konsistensi, atau meningkat secara signifikan atau menurun jumlahnya, Anda mungkin sedang mengalami vaginitis.

Bakterial vaginosis (BV) menyebabkan keputihan abnormal dengan bau yang tidak sedap. Beberapa wanita melaporkan bau amis yang kuat, terutama setelah melakukan hubungan intim. Keluarnya biasanya putih atau abu-abu, dan bisa tipis. Anda juga dapat mengalami rasa terbakar saat buang air kecil atau gatal di sekitar bagian luar vagina, atau keduanya. Beberapa wanita dengan vaginosis bakterial tidak memiliki gejala sama sekali.

Infeksi ragi atau kandidiasis menyebabkan vagina mengalami keputihan seperti “susu pecah” dan dapat terasa gatal. Anda mungkin mengalami gatal-gatal di daerah genital Anda. Nyeri buang air kecil dan nyeri ketika hubungan intim sering terjadi. Anda mungkin tidak harus selalu mengalami keputihan. Pria dengan kandidiasis genital mungkin mengalami ruam gatal pada penis. Sebagian besar pasangan pria wanita dengan infeksi jamur tidak mengalami gejala infeksi.

Trichomoniasis menyebabkan cairan vagina berbusa yang kuning atau hijau, gatal dan iritasi pada alat kelamin, terbakar saat buang air kecil (terkadang bingung dengan infeksi saluran kemih), ketidaknyamanan saat berhubungan intim, dan bau busuk. Karena trikomoniasis adalah penyakit menular seksual, gejala mungkin muncul dalam 4-20 hari setelah terpapar. Pria jarang memiliki gejala, tapi jika memang begitu, mereka mungkin memiliki cairan keputihan keluar dari penis dan buang air kecil yang sulit atau menyakitkan.

Rasa sakit itu sendiri bukanlah gejala infeksi vagina (kecuali gatal) dan sebaiknya Anda menemui dokter perawatan kesehatan Anda.

Jika Anda memiliki kondisi yang disebut vulvodinia, Anda mungkin pernah terbakar, tersengat, iritasi, atau luka pada alat kelamin Anda tapi tidak ada infeksi atau penyakit kulit vulva atau vagina. Anda mungkin mengeulh nyeri. Ini adalah kondisi yang berbeda yang memerlukan penanganan lebih lanjut dengan praktisi perawatan kesehatan Anda.

Infeksi Vagina – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8

DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi