Mengenal 8 Gejala HIV pada Kulit

hiv-pada-kulit-doktersehat

DokterSehat.Com– Human Immuno Deficiency Virus atau atau singkatan dari HIV adalah penyakit yang dapat menular dan memengaruhi sistem kekebalan tubuh. Ketika virus ini menginfeksi tubuh, ia dapat menjadi penyakit yang mematikan. Tak sedikit orang yang terjangkit infeksi ini dan kemudian meninggal karena komplikasi.

Demam dan kondisi kesehatan yang menurun mungkin sudah menjadi gejala umum untuk para penderita HIV. Sistem kekebalan tubuh yang melemah dan tak mampu lagi melawan virus lain yang masuk dan menyebabkan penyakit.

Akan tetapi, tidak hanya gejala tersebut yang menunjukkan adanya infeksi HIV. Masih banyak gejala lainnya yang patut diwaspadai juga. Misalnya saja, gejala yang dialami penderita HIV seperti kelainan pada kulit.

Menurut Martin Dunitz et al, kelainan kulit dapat dijumpai pada kurang lebih 90% dari pasien yang menderita HIV/AIDS, bahkan penyakit kulit tersebut dapat menjadi pertanda awal dari mengindap HIV/AIDS. Pada HIV/AIDS, terjadi gangguan dari fungsi kekebalan tubuh terhadap penyakit, sehingga membuat kulit lebih rentan terhadap infeksi, proses alergi dan penyakit kulit lainnya.

Sebelum menuju gejala HIV pada kulit, terlebih dahulu simak bagaimana perkembangan HIV hingga seberapa umum HIV.

Baca juga: Jarang Disadari, Ternyata Ini Gejala HIV Stadium Awal

Bagaimana HIV Berkembang?

Karena HIV berkembang, ia menyerang dan menghancurkan sel CD4 yang cukup sehingga tubuh tidak dapat lagi melawan infeksi dan penyakit. Ketika ini terjadi, itu bisa mengarah ke tahap 3 HIV. Waktu yang dibutuhkan untuk HIV untuk maju ke tahap ini mungkin di mana saja dari beberapa bulan hingga 10 tahun atau bahkan lebih lama.

Namun, tidak semua orang yang menderita HIV akan berkembang ke tahap 3. HIV dapat dikontrol dengan obat yang disebut terapi antiretroviral. Kombinasi obat juga kadang-kadang disebut sebagai terapi antiretroviral (ART) atau terapi antiretroviral (ART) yang sangat aktif.

Jenis terapi obat ini dapat mencegah virus bereplikasi atai berkembang. Meskipun biasanya dapat menghentikan perkembangan HIV dan meningkatkan kualitas hidup, pengobatan paling efektif ketika dimulai sejak dini.

Seberapa Umum HIV?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 1,1 juta orang Amerika mengidap HIV. Pada 2016, perkiraan jumlah diagnosis HIV di Amerika Serikat adalah 39.782. Sekitar 81 persen dari diagnosa mereka di antara pria usia 13 dan lebih tua.

HIV dapat memengaruhi orang dari ras, jenis kelamin, atau orientasi seksual. Virus berpindah dari orang ke orang melalui kontak dengan darah, air mani, atau cairan vagina yang mengandung virus. Berhubungan seks dengan orang yang menderitya HIV-positif dan tidak menggunakan kondom sangat meningkatkan risiko tertular HIV.

Gejala HIV yang Muncul pada Kulit

Tidak ada ruam tunggal yang spesifik pada penderita HIV. Ini karena ketika seseorang terserang HIV, perubahan sistem kekebalan tubuh penderita dapat memicu sejumlah reaksi kulit. Karena HIV mengurangi kemampuan sistem kekebalan untuk melawan infeksi, penderita HIV berisiko dari berbagai infeksi kulit dan ruam.

Berikut ini adalah gejala HIV yang muncul pada kulit pria dan wanita:

1. Moluskum kontagiosum

Ini adalah infeksi virus pada kulit yang sangat menular yang dapat ditularkan dari orang ke orang melalui kontak kulit ke kulit, berbagi pakaian, atau hanya dengan menyentuh benda yang disentuh penderita HIV. Moluskum kontagiosum menyebabkan benjolan berwarna merah muda pada kulit. Pada penderita HIV/AIDS, benjolan merah bisa muncul lebih dari 100.

Meskipun benjolan merah pada umumnya tidak berbahaya pada penderita AIDS, kondisi ini tidak akan hilang tanpa pengobatan. Dokter dapat memilih untuk membekukan benjolan dengan nitrogen cair (cryosurgery) atau menghilangkannya dengan laser atau salep topikal. Perawatan umumnya akan diulang setiap 6 minggu atau lebih sampai benjolan merah hilang.

2. Virus herpes

Beberapa jenis virus herpes umum terjadi pada penderita AIDS. Infeksi virus herpes simpleks menyebabkan pecahnya luka di sekitar area genital atau mulut. Sementara infeksi virus herpes zoster disebabkan oleh virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Itu juga dapat menyebabkan herpes zoster. Ini adalah ruam ekstrem yang sangat menyakitkan di satu sisi tubuh.

Infeksi virus herpes biasanya diobati dengan obat antivirus. Hampir semua virus herpes bisa menjadi terpendam atau bertahan dalam tubuh. Ini berarti bahwa setelah infeksi, virus akan tetap berada di dalam tubuh dan dapat menyebabkan infeksi baru di kemudian hari.

3. Sarkoma kaposi

Ini adalah jenis kanker yang dimulai pada sel-sel yang melapisi getah bening atau pembuluh darah. Sarkoma Kaposi menyebabkan lesi gelap pada kulit. Kondisi ini mungkin muncul seperti bercak atau benjolan berwarna cokelat, ungu, atau merah. Sarkoma Kaposi juga dapat menyebabkan kulit membengkak. Lesi dapat memmengaruhi organ, termasuk paru-paru, hati, dan bagian dari saluran pencernaan, di mana penyakit ini dapat menyebabkan gejala yang berpotensi mengancam jiwa dan masalah pernapasan.

Kondisi kulit biasanya hanya terjadi ketika jumlah limfosit CD4 Anda (juga disebut sel T4) sangat rendah. Ini berarti sistem kekebalan tubuh sangat lemah. Kondisi ini adalah karakteristik dari AIDS. Ketika seseorang dengan HIV mengembangkan sarkoma Kaposi atau infeksi oportunistik lainnya, diagnosis resmi berubah menjadi AIDS.

Ketika penderita HIV mengembangkan sarkoma Kaposi atau infeksi oportunistik lainnya, diagnosis resmi berubah menjadi AIDS. Obat antiretroviral yang sangat aktif telah sangat mengurangi kejadian sarkoma Kaposi dan dapat membantu mengobatinya jika berkembang. Kanker ini juga umumnya merespons radiasi, pembedahan, dan kemoterapi.

Baca juga: 4 Hal yang Harus Diperhatikan Saat Bercinta dengan Penderita HIV

4. Oral hairy leukoplakia

Ini adalah infeksi virus yang memengaruhi mulut, yang dapat menyebabkan lesi putih yang tebal pada lidah yang terlihat berbulu. Ini sangat umum pada orang dengan AIDS yang memiliki sistem kekebalan yang sangat lemah. Leukoplakia berbulu oral tidak memerlukan pengobatan khusus, tetapi pengobatan HIV / AIDS yang efektif dengan obat-obatan antiretroviral dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan membantu membersihkan infeksi.

5. Seriawan

Kandidiasis oral, juga dikenal sebagai sariawan, adalah infeksi jamur yang menyebabkan lapisan putih tebal terbentuk di lidah atau pipi bagian dalam. Sariawan dapat dikelola dengan obat antijamur, tablet hisap, dan obat kumur. Ini cukup umum pada orang dengan AIDS dan dapat sulit untuk diobati, karena infeksi cenderung kembali. Menggunakan obat HIV yang efektif biasanya memperbaiki kondisi ini.

Infeksi jamur yang paling umum dikenal sebagai candidiasis, cryptococcosis, histoplasmosis, dan coccidiomycosis.

6. Fotodermatitis

Ini adalah kondisi kulit di mana kulit bereaksi terhadap paparan sinar matahari dengan mengubah warnanya menjadi lebih gelap. Ini paling umum pada orang kulit berwarna, tetapi siapa pun dengan HIV rentan terhadap fotodermatitis. Jika Anda minum obat untuk meningkatkan kekuatan kekebalan tubuh, Anda mungkin mengalami sementara reaksi ini sebagai efek samping. Melindungi kulit dari sinar matahari biasanya merupakan strategi yang digunakan untuk mengurangi fotodermatitis.

7. Prurigo nodularis

Kondisi kulit ini melibatkan wabah benjolan yang gatal di kulit. Gatal bisa sangat hebat dan parah. Prurigo nodularis paling umum dengan sistem kekebalan yang sangat lemah, serta di antara orang kulit berwarna dengan HIV / AIDS. Pengobatan steroid topikal (lotion atau krim dioleskan pada kulit) dan penanggulangan HIV / AIDS dengan obat-obatan antiretroviral digunakan untuk mengobati kondisi tersebut.

Obat-obatan antiretroviral dapat membantu mencegah dan mengelola sebagian besar jenis kondisi kulit ini. Kondisi kulit lain mungkin dipicu oleh perawatan dan memerlukan perawatan lain. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang terapi terbaik untuk kondisi kulit khusus Anda.

8. Dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik adalah masalah kulit yang relatif kecil dan secara tidak proporsional memengaruhi penderita HIV. Faktanya, sebanyak 25 hingga 45 persen penderita HIV akan mendapatkannya, dibandingkan dengan 8 persen dari populasi umum. Angka itu hanya meningkat pada orang terinfeksi HIV lanjut, dengan beberapa penelitian menunjukkan risiko seumur hidup sekitar 83 persen.

Dermatitis seboroik berhubungan erat dengan kerusakan sistem kekebalan tubuh seseorang. HIV dapat membunuh sel (disebut sel T CD4) yang merupakan pusat pertahanan kekebalan tubuh. Seiring perkembangan penyakit, tubuh kurang mampu melawan infeksi yang dapat dilakukan orang sehat.

Masalah-masalah dermatologis (kulit) adalah salah satu dari tanda-tanda awal dan paling umum dari HIV.

Pencegahan HIV

CDC memperkirakan, bahwa di Amerika Serikat pada 2015, sebanyak 15 persen orang yang hidup dengan HIV tidak tahu bahwa mereka memilikinya. Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah orang yang hidup dengan HIV telah meningkat, sementara jumlah tahunan penularan HIV baru tetap stabil.

Sangat penting untuk menyadari gejala HIV dan diuji jika ada kemungkinan terjangkit virus. Menghindari paparan cairan tubuh yang berpotensi membawa virus adalah salah satu cara pencegahan.

Berikut langkah-langkah yang dapat membantu Anda mengurangi risiko tertular HIV:

1. Gunakan kondom

Ketika digunakan dengan benar, kondom sangat efektif untuk melindungi terhadap HIV saat hubungan seks vaginal dan anal.

2. Hindari obat intravena

Cobalah untuk tidak membagikan atau menggunakan kembali jarum bekas. Banyak wilayah memiliki program pertukaran jarum yang menyediakan jarum steril.

Baca juga: Fakta Bakteri Baik di Dalam Vagina yang Bisa Cegah Penularan HIV

3. Gunakan proteksi

Selalu berasumsi bahwa darah mungkin menular. Jadi, gunakanlah sarung tangan lateks dan penghalang lainnya untuk perlindungan ketika beraktivitas yang memicu risiko terkena HIV.

4. Lakukan tes HIV

Melakukan tes adalah satu-satunya cara untuk mengetahui apakah HIV telah ditularkan atau tidak. Mereka yang dites positif HIV dapat mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan serta mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko penularan virus kepada orang lain.

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Patricia Aulia