Hepatitis C – Gejala yang Akut hingga Langka

gejala-hepatitis-c-doktersehat

DokterSehat.Com– Tanda dan gejala infeksi virus hepatitis C (VHC) bervariasi berdasarkan pada tahap infeksi. Gejala yang paling umum termasuk kelelahan, sakit kuning, (warna kuning pada kulit dan mata), demam, dan mual. Pada tahap infeksi lanjut, gagal hati dapat menyebabkan masalah perdarahan atau ensefalopati (kebingungan parah). Kadang-kadang kanker hati dapat berkembang, seringkali bermanifestasi sebagai penampilan yang kurang gizi.

Gejala Hepatitis C Akut

Hanya sekitar 1 dari setiap 3 atau 4 orang yang memiliki gejala selama 6 bulan pertama infeksi hepatitis C. Tahap ini dikenal sebagai hepatitis C akut.

Jika gejala hepatitis C akut berkembang, biasanya timbul beberapa minggu setelah infeksi. Gejala mungkin termasuk:

  1. Suhu tinggi 38C (100,4F) atau lebih
  2. Kelelahan
  3. Kehilangan selera makan
  4. Nyeri perut bagian atas, terutama di sebelah kanan
  5. Warna urine gelap
  6. Buang air besar berwarna terang
  7. Mual dan sakit perut
  8. Demam ringan dan menggigil
  9. Sakit otot
  10. Kehilangan selera makan
  11. Perubahan suasana hati
  12. Nyeri sendi
  13. Gatal kulit

Sekitar 1 dari 5 orang yang mengalami gejala hepatitis C awal ini juga akan menguning pada mata dan kulit. Ini dikenal sebagai penyakit kuning atau jaundice.

Pada sekitar 1 dari 4 orang yang terinfeksi hepatitis C, sistem kekebalan akan membunuh virus dalam beberapa bulan dan orang tersebut tidak akan memiliki gejala lebih lanjut, kecuali jika mereka terinfeksi lagi.

Dalam kasus yang tersisa, virus tetap ada di dalam tubuh selama bertahun-tahun. Ini dikenal sebagai hepatitis kronis.

Gejala Hepatitis C Kronis

Gejala hepatitis C jangka panjang (kronis) dapat sangat bervariasi. Pada beberapa orang, gejalanya mungkin hampir tidak terlihat. Di negara lain, mereka dapat memiliki dampak signifikan pada kualitas hidup mereka.

Gejala-gejalanya juga bisa hilang untuk jangka waktu yang lama dan kemudian kembali.

Beberapa masalah paling umum yang dialami olehpenderita hepatitis C kronis meliputi:

  1. Merasa lelah sepanjang waktu
  2. Sakit dan nyeri sendi dan otot
  3. Merasa seperti sakit
  4. Masalah dengan ingatan jangka pendek, konsentrasi dan menyelesaikan tugas-tugas mental yang kompleks seperti aritmatika mental – banyak orang menggambarkan ini sebagai “brain fog” – atau kebingungan, susah fokus, dan pelupa.
  5. Perubahan suasana hati
  6. Depresi atau kecemasan
  7. Gangguan pencernaan atau kembung
  8. Kulit yang gatal
  9. Sakit perut

Jika tidak diobati, infeksi pada akhirnya dapat menyebabkan hati menjadi parut (sirosis). Tanda-tanda sirosis dapat mencakup penyakit kuning, muntah darah, kotoran hitam, dan penumpukan cairan di kaki atau perut.

Gejala Hepatitis C yang Sering Terjadi

Gejala-gejala gagal hati ini termasuk gejala-gejala umum seperti flu, dan juga tanda-tanda keterlibatan hati yang lebih spesifik karena virus tersebut menyerang hati. Gejala umum hepatitis C adalah pada fase akut dan kronis dari infeksi VHC umumnya lebih lama dan lebih parah selama tahap kronis infeksi.

Gejala hepatitis C yang paling umum termasuk gejala yang tidak spesifik untuk hepatitis C dan terjadi pada sebagian besar infeksi. Gejala-gejala ini sebagian besar disebabkan oleh aktivitas sistem kekebalan tubuh sendiri saat melawan virus. Gejala akut dan kronis yang paling umum dari hepatitis C adalah:

  1. Kelelahan
  2. Demam
  3. Penyakit kuning
  4. Mual dan muntah
  5. Nafsu makan menurun
  6. Sakit perut
  7. Diare
  8. Nyeri sendi
  9. Nyeri otot

Beberapa gejala hepatitis C stadium akut dan kronis mirip dengan gejala penyakit hati apa pun.

  • Pendarahan dan Memar: Hati berperan dalam menghasilkan protein yang membantu pembekuan darah, yang merupakan bagian dari penyembuhan dari cedera. Pendarahan dan memar bisa merupakan tanda-tanda disfungsi hati, yang diakibatkan oleh serangan virus pada hati, serta respons peradangan tubuh terhadap virus.
  • Urine berwarna gelap: Timbulnya bilirubin, yang diproduksi ketika hati terinfeksi atau terganggu, dapat menyebabkan penyakit kuning, serta pewarnaan urine yang gelap (koluria), dan tinja yang pucat atau berkapur.
  • Kotoran pucat atau putih seperti kapur

Pada hepatitis akut, gejala-gejala ini biasanya sembuh sendiri, meskipun kasus yang lebih parah yang melibatkan penyakit kuning dan koluria dapat memakan waktu hingga satu bulan atau lebih. Pada hepatitis kronis, gejala-gejala ini umumnya lebih persisten dibandingkan dengan hepatitis akut.

Gejala Hepatitis C yang Langka

Sejumlah gejala infeksi VHC yang kurang umum dapat terjadi selama tahap akut atau kronis. Banyak dari hepatitis C gejala ini disebabkan oleh disfungsi hati atau dari respons peradangan tubuh terhadap virus.

  1. Penurunan berat badan: Ini dapat terjadi karena sejumlah efek infeksi VHC. Mual, muntah, dan kelelahan dapat mengurangi nafsu makan, menyebabkan Anda mengurangi jumlah makanan yang ingin Anda makan. Dan, ketika hati menjadi rusak, mungkin tidak menghasilkan beberapa protein dan lemak penting yang membantu mencerna dan menyerap makanan yang Anda makan, menyebabkan diare dan pada dasarnya, kekurangan gizi bahkan ketika Anda makan.
  2. Sensasi kesemutan atau terbakar yang tidak normal
  3. Sensasi kesemutan yang tidak nyaman
  4. Kulit yang gatal
  5. Membengkak, area ruam yang bergelombang
  6. Mata kering disertai mulut kering
  7. Penyakit rematik: Pembengkakan sendi dan nyeri serta nyeri otot dapat dimulai sebelum Anda tahu bahwa Anda telah terpajan/terekspos VHC dan mungkin juga terjadi pada tahap infeksi apa pun. Nyeri sendi dan otot disebabkan oleh kenyataan bahwa sistem kekebalan tubuh dirangsang terus menerus untuk melawan virus.
  8. Vaskulitis (radang pembuluh darah) jarang terjadi dan dapat menyebabkan berbagai efek, termasuk rasa sakit, pembekuan darah, dan bahkan stroke atau serangan jantung, meskipun ini jarang terjadi.
  9. Cryoglobulinemia: Cryoglobulin adalah protein dalam darah yang membeku ketika terkena suhu dingin, menyebabkan masalah dengan sirkulasi.
Hepatitis C – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9