Terbit: 29 Juli 2020 | Diperbarui: 4 Agustus 2020
Ditulis oleh: Devani Adinda Putri | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Gangguan elektrolit adalah kondisi di mana elektrolit dalam tubuh tidak seimbang, bisa saja kurang atau terlalu banyak. Ketahui apa itu elektrolit, penyebab gangguan elektrolit, gejala, dan cara mengatasinya.

Gangguan Elektrolit: Gejala, Penyebab, Pengobatan, dll

Apa Itu Gangguan Elektrolit?

Gangguan elektrolit adalah ketidakseimbangan kadar elektrolit pada tubuh Anda. Anda mungkin kekurangan atau kelebihan cairan yang kemudian menyebabkan efek kesehatan yang berbeda-beda tergantung pada elektrolit apa yang tidak seimbang.

Elektrolit adalah mineral alami bermuatan listrik dalam darah, jaringan, dan seluruh tubuh untuk mengontrol fungsi fisiologis penting. Fungsi elektrolit, termasuk:

  • Menyeimbangkan kadar cairan pada tubuh.
  • Membantu saraf mengirimkan sinyal ke otak.
  • Menjaga fungsi otak dan jantung.
  • Memindahkan nutrisi ke sel-sel tubuh.
  • Melancarkan pembuangan limbah tubuh.
  • Menjaga kontraksi dan relaksasi otot-otot di tubuh, termasuk otot jantung, dan otot pernapasan.
  • Menjaga agar kelistrikan otak tetap berjalan dengan normal.

Apabila tubuh mengalami ketidakseimbangan elektrolit, maka fungsi-fungsi organ di atas akan terganggu. Anda akan mengalami gejala seperti pusing, lemah, demam, pembengkakan, napas pendek, atau kelelahan.

Ketika keseimbangan elektrolit terganggu sangat parah, maka kontraksi otot jantung dapat terganggu dan menyebabkan jantung gagal berdetak sehingga penderita dapat meninggal dunia.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Kids Baby - Advertisement

Contoh elektrolit penting dalam tubuh adalah kalsium, kalium, sodium, klorida, fosfat, dan fosfat. Anda dapat menjaga keseimbangan elektrolit dengan cara minum air putih yang cukup, juga konsumsi buah dan sayuran setiap hari.

Gejala Gangguan Elektrolit

Gejala ketidakseimbangan elektrolit pada setiap orang mungkin berbeda-beda tergantung pada level elektrolit mana yang tidak seimbang, tingkat keparahannya, indikasi kelebihan atau kekurangan elektrolit, serta apakah ada kondisi medis lain yang mendasari masalah elektrolit ini.

Gejala gangguan elektrolit yang paling umum, termasuk:

  • Dehidrasi (kekurangan elektrolit)
  • Kelelahan
  • Kelesuan
  • Kebingungan
  • Kesemutan
  • Mulut kering
  • Mata cekung
  • Kulit kering
  • Mati rasa
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Muntah
  • Perut kembung
  • Kejang
  • Sembelit
  • Diare
  • Kram otot
  • Kram perut
  • Otot lemah
  • Napas cepat
  • Detak jantung tidak teratur
  • Perubahan tekanan darah
  • Perubahan emosi atau lekas marah

Anda cenderung akan merasa lemas dan lelah saat mengalami ketidakseimbangan elektrolit. Selain itu, kondisi medis lain seperti diare atau muntah-muntah juga menyebabkan gejala ketidakseimbangan elektrolit.

Kapan Harus ke Dokter?

Segera hubungi dokter bila Anda mengalami gejala-gejala tersebut. Ketidakseimbangan elektrolit yang tidak ditangani dengan cepat akan mengancam jiwa, terutama bila Anda mengalami kelainan elektrolit atau kondisi medis lain yang mendasarinya.

Penyebab Gangguan Elektrolit

Penyebab gangguan elektrolit yang paling umum adalah kekurangan cairan tubuh akibat:

  • Muntah-muntah
  • Diare
  • Berkeringat banyak
  • Kurang minum air putih
  • Kurang asupan nutrisi dari makanan
  • Efek samping obat-obatan tertentu (obat pencahar atau diuretik)
  • Efek samping pengobatan kanker

Ketidakseimbangan elektrolit juga mungkin terjadi akibat kondisi medis lain, seperti:

  • Luka bakar serius
  • Gangguan liver
  • Masalah ginjal
  • Gagal jantung kongestif

Pada anak-anak, kekurangan elektrolit biasanya terjadi akibat diare dan muntah. Maka dari itu, pastikan asupan air putih dan buah yang cukup bila Anda rentan mengalami ketidakseimbangan elektrolit.

Faktor Risiko Gangguan Elektrolit

Anda juga rentan mengalami ketidakseimbangan elektrolit bila memiliki kondisi sebagai berikut:

  • Menderita gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia
  • Trauma atau cedera parah seperti patah tulang atau luka bakar
  • Gangguan tiroid
  • Gangguan kelenjar adrenal
  • Sirosis
  • Gagal jantung kongestif
  • Penyakit ginjal
  • Penggunaan alkohol
  • Diare terus menerus
  • Kanker/keganasan

Beberapa penyakit lainnya juga menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit, maka dari itu Anda harus semakin menjaga asupan nutrisi dan air putih selama sakit atau sedang dalam perawatan penyakit tertentu.

Baca Juga: Dehidrasi: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan, dll

Diagnosis Gangguan Elektrolit

Dokter akan melakukan diagnosis dengan beberapa cara, termasuk:

  • Pemeriksaan fisik, dokter akan memeriksa fisik Anda untuk mencari tahu gejala ketidakseimbangan elektrolit.
  • Tes darah, untuk memastikan fungsi ginjal bekerja dengan baik dan mengukur kadar elektrolit.
  • Elektrokardiogram (EKG atau EKG), apabila Anda memiliki riwayat penyakit jantung atau untuk memeriksa elektrik, ritme, dan detak jantung.

Dokter mungkin akan melakukan diagnosis lain tergantung pada kondisi Anda. Misalnya, Anda mengalami ketidakseimbangan elektrolit akibat kelebihan natrium (hipernatremia), maka dokter akan melakukan diagnosis dengan Pinch Test untuk memeriksa elastisitas kulit.

Jenis Gangguan Elektrolit

Gangguan elektrolit memiliki dua jenis, yaitu kelebihan elektrolit yang ditandai dengan awalan nama “hiper” dan kekurangan elektrolit yang ditandai dengan “hipo”.

Kondisi yang disebabkan oleh ketidakseimbangan tingkat elektrolit meliputi:

1. Kalsium

Kalsium adalah mineral penting untuk menjaga kesehatan tulang, gigi, serta mengendalikan kontraksi otot. Ketidakseimbangan kalsium dibagi menjadi hiperkalsemia (kelebihan kalsium) dan hipokalsemia (kekurangan kalsium).

Hiperkalsemia terjadi akibat kalsium di dalam darah terlalu banyak. Kondisi ini umumnya disebabkan oleh penyakit lain yang mendasarinya, termasuk:

  • Gangguan tiroid
  • Penyakit paru-paru
  • Efek samping konsumsi kalsium vitamin D berlebihan
  • Penyakit ginjal

Sementara hipokalsemia adalah kekurangan kalsium dalam darah yang disebabkan oleh:

  • Gagal ginjal
  • Hipoparatiroidisme
  • Kanker prostat
  • Malabsorpsi
  • Kekurangan vitamin D
  • Pankreatitis
  • Efek samping obat-obatan seperti heparin, obat osteoporosis, dan obat antiepilepsi.

2. Magnesium

Fungsi magnesium adalah untuk menjaga sistem saraf, ritme jantung, kontaksi otot, dan organ penting lainnya.

Kelebihan magnesium disebut hypermagnesemia, yang umumnya menjadi komplikasi dari penyakit Addison dan penyakit ginjal stadium akhir. Sementara kekurangan elektrolit magnesium disebut hipomagnesemia yang dapat disebabkan oleh:

  • Diare kronis
  • Kekurangan gizi
  • Keringat berlebih
  • Pecandu alkohol
  • Gagal jantung
  • Efek samping obat diuretik dan antibiotik.

3. Fosfat

Fungsi fosfat adalah untuk memproduksi energi dan pembentukan struktur sel. Kelebihan elektrolit fosfat disebut hiperphosphatemia yang dapat terjadi akibat:

  • Penyakit ginjal kronis
  • Kesulitan bernapas
  • Cedera otot serius
  • Kadar kalsium rendah
  • Komplikasi dari perawatan kanker (tumor lysis syndrome)
  • Kelenjar paratiroid yang kurang aktif

Sementara kekurangan elektrolit fosfat disebut dengan hipofosfatemia yang disebabkan oleh:

  • Kurang nutrisi
  • Kekurangan vitamin D
  • Kelenjar paratiroid yang terlalu aktif
  • Luka bakar
  • Penyalahgunaan alkohol akut
  • Efek samping obat tertentu

4. Klorida

Fungsi klorida adalah untuk menjaga keseimbangan tubuh. Kelebihan elektrolit klorida disebut dengan hiperkloremia, disebabkan oleh:

  • Dehidrasi parah
  • Dialisis
  • Gagal ginjal

Sementara kekurangan elektrolit klorida disebut hipokloremia yang disebabkan oleh ketidakseimbangan natrium atau kalium. Umumnya terjadi akibat beberapa masalah medis, seperti:

  • Gagal ginjal akut
  • Sengatan kalajengking
  • Anoreksia nervosa, gangguan makan
  • Fibrosis kistik

5. Kalium

Fungsi kalium adalah untuk menjaga fungsi jantung, sistem saraf, serta kesehatan otot. Kelebihan elektrolit kalium disebut hiperkalemia yang biasanya disebabkan oleh:

  • Dehidrasi
  • Insufisiensi adrenal, kadar kortisol yang rendah
  • Gagal ginjal
  • Efek samping obat-obatan tertentu seperti obat tekanan darah dan diuretik

Sementara kekurangan kalium disebut hipokalemia, umumnya terjadi akibat:

  • Muntah
  • Diare
  • Dehidrasi
  • Gangguan makan

6. Sodium

Fungsi sodium adalah untuk menjaga keseimbangan cairan, fungsi saraf, dan otot. Kelebihan elektrolit sodium dalam disebut sebagai kondisi hipernatremia yang biasanya disebabkan oleh kurang asupan cairan, diare, keringat berlebihan, dan dehidrasi.

Sementara kekurangan elektrolit sodium dalam darah disebut hiponatremia, yang biasanya disebabkan oleh:

  • Gangguan nutrisi
  • Muntah
  • Diare
  • Dehidrasi
  • Gangguan tiroid
  • Gagal jantung
  • Efek samping obat-obatan seperti diuretik dan obat kejang

Itulah jenis gangguan elektrolit. Tingkat keparahannya tergantung pada kondisi pasien dan penyebab ketidakseimbangan elektrolit tersebut.

Baca Juga: 15 Ciri-Ciri Dehidrasi yang Jarang Anda Sadari, Ternyata Bahaya!

Cara Mengatasi Gangguan Elektrolit

Cara mengatasi ketidakseimbangan elektrolit berbeda-beda, sesuai dengan jenis dan penyebab yang mendasarinya. Umumnya, dokter akan memberi opsi perawatan seperti:

1. Perawatan di Rumah

Indikasi dehidrasi ringan dapat diatasi dengan perawatan di rumah, yaitu:

  • Minum air putih yang cukup.
  • Minum minuman olahraga yang mengandung elektrolit.
  • Minum larutan oralit yaitu campuran garam dan gula.

Anda dapat membeli larutan elektrolit yang sudah tersedia. Bila ketidakseimbangan elektrolit memiliki gejala parah, sebaiknya konsultasi dengan dokter.

2. Cairan Intravena (IV)

Cairan intravena (injeksi/infus) digunakan untuk mengembalikan hidrasi tubuh. Intravena natrium dan klorida biasanya digunakan untuk pasien diare dan muntaber parah.

3. Obat IV

Obat-obatan lain dengan kandungan elektrolit kalsium glukonat, magnesium klorida, dan kalium klorida juga dapat diberikan pada pasien untuk membantu hidrasi. Obat-obatan tersebut dapat mengembalikan elektrolit dengan cepat.

4. Obat Suplemen Oral

Suplemen dan obat oral yang biasa digunakan untuk mengatasi ketidakseimbangan elektrolit, sebagai berikut:

  • Magnesium oksida
  • Kalsium (glukonat, karbonat, sitrat, atau laktat)
  • Potasium klorida

Obat tersebut dapat mengembalikan keseimbangan elektrolit, sehingga dokter dapat mengobati masalah medis yang mendasari indikasi tersebut.

Cara Mencegah Gangguan Elektrolit

Berikut ini cara mencegah gangguan elektrolit:

  • Minum air putih yang cukup.
  • Hindari cuaca panas atau berkeringat berlebihan bila Anda memiliki faktor risiko.
  • Tetap terhidrasi bila sedang mengalami diare, muntah, atau melakukan aktivitas olahraga.

Itulah pembahasan lengkap tentang apa itu gangguan elektrolit, gejala, penyebab, jenis, dan cara mencegahnya. Hal yang perlu diingat adalah selalu mencukupi asupan mineral dan makan sehat setiap hari.

 

  1. Berry, Jennifer. 2020. Electrolyte imbalance: Symptoms and treatment. https://www.medicalnewstoday.com/articles/electrolyte-imbalance. (Diakses pada 29 Juli 2020).
  2. Holland, Kimberly. 2019. All About Electrolyte Disorders. https://www.healthline.com/health/electrolyte-disorders. (Diakses pada 29 Juli 2020).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi