Apa Itu Flatulens atau Perut Kembung?

perut-kembung-doktersehat

DokterSehat.Com– Flatulens atau perut kembung adalah kondisi dimana perut mengalami pembesaran yang dipenuhi gas. Gejala perut kembung meliputi perasaan penuh dan kencang pada perut sehingga menyebabkan sakit pada perut.

Flatulens adalah istilah bahasa medis kembung atau ketika sistem pencernaan melepaskan gas melalui anus. Ini terjadi ketika gas terkumpul di dalam sistem pencernaan, dan merupakan proses normal.

Penumpukan gas dalam perut disebabkan dua cara utama. Menelan udara saat makan atau minum dapat menyebabkan oksigen dan nitrogen terkumpul di saluran pencernaan. Kedua, saat mencerna makanan, gas-gas pencernaan seperti hidrogen, metana, dan karbon dioksida terkumpul.

Ketika gas menumpuk dalam sistem pencernaan, tubuh perlu membuangnya, baik melalui mulut, sendawa, atau dengan mengalirkan angin melalui saluran anal.

Perut kembung biasanya terjadi tanpa disadari oleh penderitanya. Tidak berbau, dan jumlahnya sedikit. Sedangkan jika gas berbau, biasanya terdapat sedikit gas sulfur. Jika makanan belum dicerna dengan baik, makanan mulai membusuk, dan melepaskan belerang. Sekarang sudah tau flatulens itu apa, bukan? Berikut ini simak penyebab hingga pencegahannya.

Penyebab Perut Kembung

Perut kembung sangat biasa terjadi pada setiap individu. Kebanyakan orang mengeluarkan gas sekitar 10 kali dalam sehari. Jika mengeluarkan gas lebih sering daripada biasanya, kemungkinan mengalami perut kembung berlebihan, yang memiliki sejumlah penyebab.

Penyebab perut kembung biasanya akibat menelan lebih banyak udara dari biasanya, makanan, dan kondisi medis tertentu, di antaranya:

  • Mengunyah permen karet
  • Merokok
  • Minum minuman berkarbonasi
  • Makan terlalu cepat
  • Kubis
  • Brokoli
  • Kacang-kacangan
  • Apel
  • Makanan tinggi fruktosa atau sorbitol, seperti jus buah
  • Sembelit
  • Gastroenteritis
  • Intoleransi makanan, seperti intoleransi laktosa
  • Irritable bowel syndrome (IBS)
  • Diabetes
  • Penyakit refluks gastroesofagus (GERD)
  • Asam lambung

Sebagian besar gas yang dihasilkan adalah karena kerusakan mikroba dari makanan sehingga gas seperti, hidrogen, karbon dioksida, dan metana yang dihasilkan; bau adalah dari limbah gas lainnya jejak atau senyawa seperti skatole dan zat yang mengandung sulfur.

Gejala Perut Kembung

Gejala gas yang berlebihan pada sistem pencernaan atau perut kembung mungkin termasuk:

  • Perut kembung
  • Kesulitan buang air besar
  • Sakit perut
  • Sembelit
  • Diare
  • Mual

Diagnosis Perut Kembung

Dokter mungkin akan mendiskusikan gejalanya, termasuk kapan perut kembung dimulai, dan pemicu yang jelas. Dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik.

Tes darah mungkin diperlukan untuk memastikan bahwa tubuh tidak melawan infeksi, untuk mengidentifikasi kemungkinan intoleransi makanan, dan untuk memastikan tidak ada kondisi medis lain yang menyebabkan penyakit perut kembung.

Jika dokter dapat mengidentifikasi kondisi yang menjadi penyebabnya, Anda akan menerima perawatan. Anda juga mungkin harus menjalani tes lebih lanjut untuk mendapatkan diagnosis konklusif untuk perut kembung yang berlebihan.

Pengobatan Perut Kembung

Pengobatan mandiri di rumah untuk gas berlebihan atau perut kembung meliputi perubahan pola makan karena perut kembung kronis sering disebabkan oleh makanan tertentu yang dapat memproduksi gas berlebih di perut.

Perawatan medis untuk penyakit perut kembung berlebihan atau mungkin termasuk pengobatan antibiotik, meningkatkan asupan serat makanan, dan termasuk probiotik dalam diet (direkomendasikan oleh dokter). Penyebab perut kembung berlebihan yang lebih serius – misalnya sindrom iritasi usus (IBS) dan pertumbuhan bakteri usus kecil (SIBO) mungkin memerlukan obat tambahan dan pemeriksaan tambahan.

Obat yang dijual bebas untuk mengobati perut kembung berlebihan meliputi senyawa-senyawa seperti Beano (obat yang mengandung gula – enzim pencernaan), antasida, dan activated charcoal.

Pencegahan Perut Kembung

Mencegah perut kembung biasanya dapat dilakukan dengan merubah kebiasaan makan dan diet:

1. Cara Makan

Makan dan minum secara perlahan di lingkungan yang tenang. Mengunyah makanan dengan perlahan sebelum menelannya.

2. Hindari Makanan Penyebab Perut Kembung

Hindari makanan yang paling sering menyebabkan penyakit perut kembung, seperti kacang-kacangan, makanan berserat tinggi, sayuran silangan, minuman berkarbonasi dan produk bebas gula yang mengandung sorbitol.

Kemudian, secara bertahap menambahkannya makanan tersebut ke dalam diet Anda lagi, satu per satu, sambil memeriksa gejalanya. Cara ini akan memungkinkan Anda menentukan makanan mana yang memicu perut kembung. Maka Anda bisa menghindarinya.

3. Konsumsi Makanan Berserat

Jika perlu menambahkan lebih banyak serat ke dalam makanan Anda, tingkatkan serat secara perlahan selama beberapa hari atau minggu. Peningkatan serat makanan secara tiba-tiba biasanya memicu penyakit perut kembung, tetapi peningkatan bertahap mungkin tidak.

Penjelasan flatulens atau perut kembung lebih lengkapnya bisa Anda simak di halaman berikutnya:

Perut Kembung – Halaman Selanjutnya:  1  2   3   4   5   6   7   8   9   10   11