Fibroid Rahim – Penyebab, Gejala, Diagnosis, & Pengobatan

fibroid-rahim-doktersehat

DokterSehat.Com– Apa itu fibroid rahim? Fibroid rahim adalah tumor pertumbuhan non kanker di dinding rahim. Fibroid dapat terjadi dalam berbagai ukuran dari mikroskopis hingga sebesar semangka. Pada kondisi normal, fibroid  berupa gumpalan bulat, terbuat dari otot, mengelompok di dinding rahim. Biasanya fibroid tumbuh sangat lambat dalam dinding rahim. Mereka tumbuh lebih besar akibat peningkatan kadar estrogen, salah satu hormon wanita.

Penyebab Fibroid Rahim

Belum jelas apa yang menjadi penyebab fibroid rahim, tetapi ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi pembentukannya:

1. Hormon

Estrogen dan progesteron adalah hormon yang diproduksi oleh ovarium. Ini menyebabkan lapisan rahim beregenerasi selama setiap siklus menstruasi dan bisa merangsang pertumbuhan fibroid.

2. Riwayat keluarga

Fibroid dapat diwariskan dalam keluarga. Jika ibu, nenek, atau saudara perempuan Anda memiliki riwayat penyakit fibroid rahim, Anda dapat mengembangkannya juga.

3. Kehamilan

Kehamilan dapat meningkatkan produksi estrogen dan progesteron dalam tubuh. Fibroid dapat berkembang dan tumbuh dengan cepat saat sedang hamil.

Beberapa kondisi lainnya yang menyebabkan peningkatan tingkat estrogen dan dengan demikian memberikan kontribusi pada pertumbuhan fibroid. Kondisi tersebut meliputi:

  • Terapi penggantian hormon untuk menopause
  • Kontrasepsi oral, atau pil KB

Gejala Fibroid Rahim

Sebagian besar fibroid, bahkan yang besar, tidak menunjukkan gejalanya. Massa ini sering ditemukan selama pemeriksaan panggul teratur. Ketika wanita mengalami gejala fibroid rahim, yang paling umum adalah sebagai berikut:

1. Pendarahan haid meningkat

Peningkatan perdarahan menstruasi, yang dikenal sebagai menorrhagia, kadang-kadang disertai pembekuan darah.

2. Sering buang air kecil

Tekanan pada kandung kemih, yang dapat menyebabkan sering buang air kecil dan merasa ingin buang air kecil dan, bahkan jarang tidak mampu buang air kecil.

3. Sembelit

Tekanan pada dubur mengakibatkan mengalami sembelit. Atau Susah buang air besar (BAB)

4. Sakit perut bawah

Tekanan pada panggul, “merasa penuh” di perut bagian bawah, sakit perut bagian bawah.

5. Perubahan ukuran lingkar pinggang

Meningkatkan ukuran di sekitar pinggang dan mengubah kontur perut (beberapa wanita mungkin perlu menambah ukuran pakaian mereka tetapi bukan karena kenaikan berat badan yang signifikan).

6. Gangguan kesuburan

Infertilitas, yang didefinisikan sebagai ketidakmampuan untuk hamil setelah 1 tahun berusaha untuk hamil.

 

Diagnosis Fibroid Rahim

Praktisi perawatan kesehatan wanita akan membahas riwayat medisnya dan melakukan pemeriksaan fisik yang mencakup pemeriksaan panggul. Seringkali dokter dapat melihat rahim berbentuk tidak teratur ketika adanya fibroid.

Jika studi lebih lanjut diindikasikan, dokter dapat memilih salah satu tes untuk membantu memutuskan apakah pasien memiliki fibroid dan untuk menyingkirkan penyebab fibroid rahim lain yang berpotensi lebih serius dari gejala fibroid rahim yang sedang berlangsung:

1. Ultrasonografi

Ultrasonografi perut, transvaginal, atau panggul dapat membantu mengidentifikasi jumlah, ukuran, dan bentuk sebagian besar penyakit fibroid rahim. Tes ini menggunakan gelombang suara untuk menampilkan gambar daerah panggul. Probe digerakan di atas perut (USG perut) untuk satu jenis tampilan. Probe lain dapat dimasukkan ke dalam vagina untuk mendapatkan pandangan tambahan (USG panggul atau transvaginal).

2. Biopsi endometrium

Cara ini dilakukan dengan mengambil sampel jaringan dari uterus. Sebuah alat kecil dimasukkan melalui lubang serviks untuk “mengambil” sedikot sampel jaringan di dalam rahim. Ini dapat dilakukan di kantor dokter.

3. Histeroskopi

Histeroskopi terlihat di dalam rahim dengan memasukkan kamera serat optik kecil melalui pembukaan serviks.

4. Hysterosalpingography

Hysterosalpingography melibatkan injeksi pewarna ke dalam rahim dan saluran tuba, yang kemudian dirontgen untuk mengidentifikasi anatomi struktur.

5. Laparoskopi

Adalah prosedur bedah, dokter bedah akan memasukkan kamera fiberoptik kecil ke dalam perut melalui sayatan kecil di perut untuk melihat langsung organ dalam.

Pengobatan Fibroid Rahim

Perawatan hanya dianjurkan untuk para wanita yang mengalami gejala akibat fibroid. Jika fibroid tidak memengaruhi kualitas hidup, pengobatan mungkin tidak diperlukan.

Fibroid dapat menyebabkan menstruasi yang berat, tetapi jika tidak menyebabkan masalah besar, seseorang dapat memilih untuk tidak menjalani perawatan.

Selama menopause, fibroid biasanya menyusut dan gejala fibroid rahim biasanya menjadi kurang tampak atau bahkan sembuh total.

Jika pengobatan diperlukan, tindakan dapat dilakukan dengan pengobatan atau operasi. Lokasi fibroid, keparahan gejala, dan rencana persalinan masa depan semua dapat memengaruhi keputusan.

Obat fibroid rahim

Obat yang dikenal sebagai agonis hormon pelepas gonadotropin (GnRHa) menyebabkan tubuh memproduksi lebih sedikit estrogen dan progesteron. Ini menyusutkan fibroid. GnRHa menghentikan siklus menstruasi tanpa memengaruhi kesuburan setelah perawatan berakhir.

Agonis GnRH dapat menyebabkan gejala seperti menopause, termasuk hot flashes (sensasi panas dalam tubuh), cenderung lebih banyak berkeringat, vagina mengalami kekeringan, dan risiko osteoporosis lebih tinggi (dalam beberapa kasus).

Obat fibrosis rahim mungkin diberikan sebelum operasi untuk mengecilkan fibroid. Agonis GnRH hanya untuk penggunaan jangka pendek.

Obat-obatan lain mungkin digunakan, tetapi obat tersebut mungkin kurang efektif ketika merawat fibroid yang lebih besar. Ini termasuk:

1. Obat anti-inflamasi non steroid (NSAID)

Ini termasuk mefenamic dan ibuprofen, yang tersedia secara online. Obat anti-inflamasi mengurangi produksi senyawa lipid seperti hormon yang disebut prostaglandin. Prostaglandin dikaitkan dengan periode kram, dan mereka dianggap terkait dengan periode menstruasi yang berat. Bagi penderita fibroid, NSAID mungkin efektif untuk mengurangi rasa sakit karen fibroid, tidak mengurangi perdarahan dari fibroid, dan tidak memengaruhi kesuburan.

2. Pil KB

Kontrasepsi oral dapat membantu mengatur siklus ovulasi, dan obat ini dapat membantu mengurangi rasa sakit atau perdarahan selama menstruasi.

3. Levonorgestrel intrauterine system (LNG-IUS)

Perangkat plastik ini diletakkan di dalam rahim. Ini kemudian melepaskan hormon yang disebut levonorgestrel selama jangka waktu yang panjang. Hormon ini menghentikan lapisan dalam rahim agar tidak tumbuh terlalu cepat, yang mengurangi pendarahan menstruasi. Efek samping termasuk perdarahan tidak teratur hingga 6 bulan atau lebih, sakit kepala, nyeri payudara, dan jerawat. Dalam beberapa kasus, ini dapat menghentikan menstruasi.

Operasi ribroid rahim

Fibroid yang parah mungkin tidak merespons pilihan perawatan dengan obat, namun pembedahan mungkin diperlukan. Dokter dapat mempertimbangkan prosedur berikut:

1. Histerektomi

Histerektomi adalah pengangkatan rahim sebagian atau seluruhnya. Ini dianggap untuk mengobati fibroid yang sangat besar atau perdarahan yang berlebihan. Histerektomi total bisa mencegah kekambuhan fibroid. Jika ahli bedah juga mengangkat indung telur dan saluran tuba, efek sampingnya termasuk berkurangnya libido dan menopause dini.

2. Miomektomi

Ini adalah pengangkatan fibroid dari dinding otot rahim. Cara ini bisa membantu wanita yang masih ingin punya anak. Wanita dengan fibroid besar, atau fibroid yang terletak di bagian rahim tertentu, mungkin tidak mendapat manfaat dari operasi ini.

3. Ablasi endometrium

Melepaskan lapisan dalam rahim dapat membantu jika fibroid berada di dekat permukaan bagian dalam rahim. Ablasi endometrium bisa menjadi alternatif yang efektif untuk histerektomi untuk beberapa wanita penderita fibroid.

4. Embolisasi arteri rahim (UEA) atau embolisasi fibroid uterus (UFE)

Dipandu oleh pencitraan sinar-X fluoroskopik, bahan kimia disuntikkan melalui kateter ke dalam arteri yang memasok darah ke fibroid. Prosedur ini mengurangi atau menghilangkan gejala pada hingga 90 persen orang dengan fibroid tetapi tidak cocok untuk wanita yang sedang hamil dan biasanya tidak untuk mereka yang masih ingin memiliki anak.

5. Ablasi laser yang dipandu oleh MRI

Pemindaian MRI digunakan untuk menemukan fibroid. Jarum halus kemudian dimasukkan melalui kulit dan jaringan tubuh pasien dan didorong hingga mencapai fibroid yang ditargetkan. Perangkat serat laser dimasukkan melalui jarum. Sinar laser dikirim melalui perangkat untuk mengecilkan fibroid.

6. Bedah ultrasound terfokus yang dipandu MRI

Pemindaian MRI menemukan fibroid, dan gelombang ultrasonografi berenergi tinggi dikirimkan untuk mengecilkan fibroid rahim.