Ide Bunuh Diri – Faktor Risiko

pelecehan-seksual-doktersehat
Photo Credit: Kathleen Mayfield

DokterSehat.Com– Meskipun bunuh diri adalah penyebab kematian yang relatif umum, sangat sulit diprediksi. Orang yang mencoba atau melakukan bunuh diri berasal dari setiap ras, negara, kelompok umur, dan kondisi demografis lainnya. Ada banyak faktor yang umum terjadi pada orang yang meninggal karena bunuh diri, namun kebanyakan orang lain dengan faktor yang sama ini tetap tidak berusaha bunuh diri. Misalnya, meski kebanyakan orang yang melakukan bunuh diri memiliki beberapa gangguan jiwa, seperti depresi, kebanyakan orang yang mengalami depresi tidak melakukan bunuh diri. Meski begitu, kita masih bisa belajar tentang bunuh diri, dan semoga lebih baik dalam mencegah bunuh diri, dengan memahami faktor risiko.

Secara global, faktor sosial dan budaya juga mempengaruhi risiko bunuh diri. Komunitas dengan akses terbatas terhadap perawatan kesehatan atau yang mencegah perilaku mencari bantuan menempatkan orang pada risiko lebih tinggi. Negara-negara yang terlibat dalam perang atau konflik kekerasan lainnya, serta bencana alam, juga cenderung memiliki tingkat bunuh diri yang lebih tinggi. Kelompok etnis yang menghadapi diskriminasi signifikan, terutama dengan kondisi perpindahan atau imigrasi, juga berisiko melakukan bunuh diri.

Faktor demografis tertentu terkait dengan peningkatan risiko bunuh diri, dan karena tidak dapat diubah, kadang-kadang disebut faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi. Ini termasuk jenis kelamin laki-laki, etnis Kaukasia, usia (di bawah 25 tahun atau di atas 65 tahun), dan status hubungan (bercerai, janda, dan lajang). Profesi tertentu, seperti dokter dan dokter gigi, mungkin lebih berisiko untuk bunuh diri. Tidak jelas apakah ini karena tekanan kerja, pengetahuan dan akses terhadap cara mematikan, atau faktor lainnya. Pengangguran atau kehilangan pekerjaan baru-baru ini juga dapat meningkatkan risiko usaha bunuh diri. Yang penting, individu dengan dukungan sosial terbatas adalah risiko yang lebih tinggi untuk mencoba bunuh diri. Individu dengan riwayat keluarga yang bunuh diri memiliki risiko bunuh diri yang lebih tinggi. Hal ini mungkin terkait dengan faktor keturunan (genetik) namun mungkin juga karena trauma dan kesusahan kehilangan anggota keluarga dengan cara ini. Terakhir, salah satu prediktor terkuat untuk usaha bunuh diri di masa depan adalah usaha bunuh diri di masa lalu.

Faktor sosial, termasuk diskriminasi, pelecehan, atau trauma saat ini atau masa lalu juga mempengaruhi orang untuk melakukan tindakan bunuh diri. Orang yang menjadi sasaran bullying cenderung mempertimbangkan atau mencoba bunuh diri. Hal ini berlaku baik bagi kaum muda yang saat ini sedang diintimidasi, maupun orang dewasa yang diintimidasi saat muda. Kemungkinan taktik yang lebih baru, seperti cyberbullying, akan memiliki dampak yang sama. Pola serupa terlihat pada mereka yang telah dilecehkan atau disiksa secara seksual, baik wanita maupun pria. Bagi orang dewasa yang dilecehkan secara seksual ketika anak-anak, usaha bunuh diri 2-4 kali lebih mungkin terjadi pada wanita dan kemungkinan 4 sampai 11 kali lebih banyak pada pria, dibandingkan dengan yang tidak mengalaminya. Orang yang mengidentifikasi dirinya sebagai lesbian, gay, biseksual, atau transgender (LGBT) tampaknya juga memiliki tingkat bunuh diri yang lebih tinggi. Orang yang terpapar pertempuran, baik warga sipil maupun militer, memiliki risiko bunuh diri yang meningkat pula. Meskipun stres ini sangat berbeda, mereka mungkin memiliki dampak serupa pada orang; orang dapat merasa terisolasi dan tidak berdaya dalam mengendalikan atau melarikan diri dari situasi ini, dan mereka mungkin juga merasa lebih terisolasi secara sosial dan tidak dapat mencari bantuan.

Diagnosis kesehatan mental adalah salah satu faktor risiko yang paling signifikan untuk pemikiran atau tindakan bunuh diri. Studi autopsi psikologis mengidentifikasi satu atau lebih diagnosis mental-kesehatan pada 90% orang yang bunuh diri. Diagnosis yang paling umum adalah depresi (termasuk depresi bipolar), skizofrenia, atau ketergantungan alkohol atau obat. Risiko bunuh diri seumur hidup untuk individu dengan diagnosis ini lebih tinggi daripada populasi umum, walaupun laporan bervariasi dari sekitar 2-20 kali risiko untuk populasi umum. Individu yang didiagnosis dengan gangguan kepribadian tertentu, seperti gangguan keperibadian antisosial, borderline, atau gangguan kepribadian narsistik, juga memiliki risiko lebih tinggi untuk berpikir atau perilaku bunuh diri. Ketergantungan alkohol meningkatkan risiko bunuh diri sebesar 50% -70% dibandingkan dengan orang tanpa alkoholisme. Sebagai tambahan, setidaknya sepertiga dari kasus bunuh diri memiliki alkohol dalam sistem mereka, 20,8% memiliki opiat (termasuk heroin, morfin atau resep penghilang rasa sakit), dan 23% memiliki antidepresan. Statistik ini dapat mendukung bagaimana depresi, penyalahgunaan alkohol, dan penyalahgunaan obat yang umum terjadi pada orang yang melakukan bunuh diri, namun sebagian dari ini mungkin adalah orang yang menggunakan zat ini sebagai bagian dari usaha mereka untuk mengakhiri hidup mereka. Meskipun hubungan antara diagnosis penyakit jiwa dan risiko bunuh diri sangat kuat, penting untuk diingat bahwa kebanyakan orang dengan penyakit jiwa tidak mencoba atau melakukan bunuh diri.

Selain diagnosis penyakit mental formal, gejala spesifik – bahkan tanpa diagnosis lengkap – meningkatkan risiko tindakan bunuh diri. Gejala depresi tertentu, terutama keputusasaan dan anhedonia, lebih terkait dengan peningkatan pemikiran bunuh diri daripada diagnosis depresi. Ketidakpastian menggambarkan perasaan bahwa segala sesuatunya tidak dapat berubah atau menjadi lebih baik dari sekarang. Anhedonia berarti ketidakmampuan untuk menikmati apapun, atau merasa tertarik pada hal-hal yang biasanya akan memberi kesenangan. Perasaan cemas (sering juga digambarkan sebagai kekhawatiran, kegugupan, atau ketakutan) juga terkait dengan pikiran untuk bunuh diri. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa perasaan cemas atau agitasi dapat meningkatkan kemungkinan seseorang bertindak berdasarkan pemikiran tentang bunuh diri. Sebuah studi tentang orang-orang yang mengaku bunuh diri setelah keluar dari rumah sakit jiwa menunjukkan bahwa 79% menyatakan kecemasan “ekstrem” atau “parah”, namun hanya 22% yang memiliki pemikiran bunuh diri.

Masalah tidur, seperti insomnia, adalah risiko akut untuk bunuh diri, terlepas dari apakah bagian dari episode depresi atau tidak. Penting untuk dicatat bahwa masalah tidur meningkatkan risiko bunuh diri, bahkan setelah mengendalikan variabel lain seperti masalah gender, mood, dan alkohol. Untungnya, studi terbaru menunjukkan bahwa mengelola gangguan tidur dapat mengurangi risiko bunuh diri.

Diagnosis nonpsikiatrik juga dapat meningkatkan risiko pikiran dan tindakan bunuh diri. Berbagai kondisi medis, terutama yang terkait dengan nyeri jangka panjang (kronis), diagnosis terminal (akhir suatu penyakit), atau pilihan pengobatan yang terbatas, memiliki risiko lebih tinggi. Beberapa diagnosis yang terbukti memiliki risiko lebih tinggi untuk bunuh diri meliputi kanker, gagal ginjal, rheumatoid arthritis, epilepsi (gangguan kejang), AIDS, dan penyakit Huntington. Perlakuan yang tepat terhadap kondisi ini, dan bersamaan dengan penatalaksanaan depresi, dapat membantu meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi risiko bunuh diri.

Ide Bunuh Diri – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10