Ide Bunuh Diri – Faktor Pelindung Melawan Bunuh Diri dan Prevalensi Bunuh Diri

doktersehat-tremor-esensial-gangguan-kepribadian-ambang-tangan

DokterSehat.Com– Meskipun berbagai faktor risiko bunuh diri dibahas, ada juga faktor yang bisa melindungi diri dari bunuh diri. Orang yang memiliki dukungan sosial yang baik, termasuk anggota keluarga, teman, atau hubungan dengan orang lain, memiliki risiko bunuh diri yang lebih rendah. Kelompok budaya yang menghargai hubungan keluarga dan masyarakat yang dekat cenderung memiliki lebih sedikit kasus bunuh diri. Bagi pria dan wanita, memiliki anak di rumah, dan untuk wanita, kehamilan saat ini, juga merupakan faktor pelindung untuk mengurangi kecenderungan bunuh diri. Praktik dan keyakinan religius (agama) dan spiritual – termasuk keyakinan bahwa bunuh diri itu salah – juga dapat mengurangi risiko bunuh diri. Terakhir, mempertahankan kebiasaan gaya hidup sehat, termasuk strategi penanganan masalah dengan positif, tidur yang cukup, pola makan dan olahraga yang baik, dapat menjaga dan memperbaiki kesehatan fisik dan mental, termasuk risiko bunuh diri.

Prevalensi bunuh diri dan upaya bunuh diri

Setiap 40 detik, di suatu tempat di dunia, seseorang mengakhiri hidup mereka. Pada tahun 2012, ada 804.000 kematian akibat bunuh diri di seluruh dunia, terhitung sekitar 50% adalah bunuh diri dari semua kematian akibat kekerasan di dunia (dimana kekerasan merupakan 1,4% dari semua kematian). Pada tahun 2010, untuk Amerika Serikat saja, ada 38.364 melaporkan kematian akibat bunuh diri (sekitar 105 kasus bunuh diri setiap hari; satu bunuh diri setiap 14 menit). Ada lebih banyak kematian karena bunuh diri daripada pembunuhan (pembunuhan) setiap tahun. Lebih banyak pria daripada wanita yang meninggal karena bunuh diri setiap tahun, meski perbedaannya berbeda-beda di setiap negara. Di Amerika Serikat., ada empat kali lebih banyak pria daripada wanita yang bunuh diri, sekitar 79% dari semua kematian bunuh diri. Di negara-negara miskin, perbedaan tingkat bunuh diri di antara jenis kelamin lebih rendah, dengan rasio sekitar satu setengah pria terhadap setiap wanita.

Meskipun bunuh diri mungkin tidak dibahas sama seperti isu-isu lain, termasuk pembunuhan, kanker, HIV, perang, dan kekerasan, ini adalah salah satu penyebab kematian yang paling umum. Di Amerika Serikat, bunuh diri adalah penyebab kematian ke-10; lebih banyak orang bunuh diri daripada dibunuh oleh pembunuhan atau kekerasan lainnya. Di seluruh dunia, kasus bunuh diri menyebabkan lebih banyak kematian daripada perang atau pembunuhan.

Bunuh diri lebih sering terjadi pada usia tertentu: orang-orang berusia remaja dan 20 tahunan, serta orang dewasa yang lebih tua, kemungkinan besar akan mencoba atau melakukan bunuh diri. Bunuh diri adalah penyebab utama kematian ketiga bagi orang berusia 15-24 tahun, dan penyebab utama kedua untuk orang berusia 25-34 tahun. Laki-laki yang lebih tua (>75 tahun) memiliki tingkat bunuh diri tertinggi (36 kematian per 100.000 pria). Pada wanita, tingkat bunuh diri tertinggi pada mereka yang berusia 45-54 tahun (9 kematian per 100.000 wanita). Baru-baru ini, beberapa pola usia ini telah berubah, dengan bunuh diri menjadi lebih umum pada kelompok usia lainnya. Dari tahun 1999-2010, tingkat bunuh diri untuk orang paruh baya (35-64 tahun) meningkat sebesar 28% (dari 13,7 per 100.000 pada tahun 1999 menjadi 17,6 per 100.000 pada tahun 2010).

Tingkat bunuh diri bervariasi di antara berbagai kelompok ras dan etnis; Namun, perbedaan dalam kepercayaan budaya, status sosial ekonomi, dan struktur keluarga jauh lebih kompleks daripada yang diperkirakan oleh angka-angka ini. Di seluruh dunia, tingkat bunuh diri sangat bervariasi antar negara dan benua. Di Amerika Serikat., imigran cenderung memiliki tingkat bunuh diri yang serupa dengan negara asal mereka. Di Amerika Serikat, ras Kaukasia dan penduduk asli Amerika memiliki tingkat bunuh diri tertinggi yang disesuaikan dengan usia (15,4 atau 16,4 per 100.000), sementara ras Afro-Amerika, Hispanik, dan Asia-Pasifik memiliki sekitar setengah tingkat ini (5.5, 5.7, atau 5.8 per 100.000).

Ada lebih banyak usaha bunuh diri daripada kematian karena bunuh diri. Karena banyak usaha tidak dilaporkan, perkiraan kemungkinan lebih rendah dari jumlah sebenarnya. Sebagian besar laporan menunjukkan bahwa untuk setiap bunuh diri, mungkin ada setidaknya 20-25 usaha bunuh diri. Pada orang usia 15-24 tahun, sekitar 100-200 orang tetap hidup untuk setiap usaha bunuh diri. Statistik lain yang sulit dihitung adalah jumlah orang yang selamat dari anggota keluarga, pasangan, atau teman dekat dari setiap korban bunuh diri – yang juga dikenal sebagai survivor bunuh diri. Perkiraan yang rendah adalah bahwa setidaknya enam orang terkena dampak serius setiap bunuh diri, yang berarti ada sekitar 230.000 survivor bunuh diri baru di Amerika Serikat setiap tahun.

Bagi setiap orang yang mencoba atau melakukan bunuh diri, terlebih lagi memiliki pemikiran atau rencana serius untuk melakukan bunuh diri, ketika ditanya tentang pemikiran dan tindakan bunuh diri di tahun 2008-2009, lebih dari 8 juta orang dewasa di Amerika Serikat  (3,7% dari populasi) melaporkan pemikiran bunuh diri yang serius, 2,5 juta (1% dari populasi) melaporkan membuat rencana bunuh diri, dan 1,1 juta (<0,5% populasi) melaporkan percobaan bunuh diri. Di antara orang muda, lebih dari 17% siswa SMA (remaja di kelas 9-12; 22,4% wanita dan 11,6% laki-laki) telah mempertimbangkan bunuh diri secara serius, 13,6% membuat rencana bunuh diri (16,9% perempuan dan 10,3% laki-laki), dan 8% (10,6% perempuan dan 5,4% laki-laki) melaporkan usaha bunuh diri setidaknya satu kali dalam satu tahun terakhir. Selanjutnya, 2,7% remaja yang disurvei memiliki usaha bunuh diri yang serius yang memerlukan perawatan oleh dokter atau perawat.

Ide Bunuh Diri – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10