Ide Bunuh Diri – Fakta dan Gambaran Bunuh Diri

ide bunuh diri doktersehat
Photo Credit: My Local News

DokterSehat.Com–¬†Bunuh diri atau mengakhiri hidup sendiri adalah peristiwa tragis dengan dampak emosional yang kuat bagi mereka yang selamat dan keluarga korbannya.

Berikut adalah beberapa fakta tentang bunuh diri:

  • Bunuh diri adalah bertindak secara sengaja untuk mengakhiri hidup.
  • Usaha bunuh diri mungkin dapat direncanakan atau impulsif (tiba-tiba).
  • Pembunuhan-bunuh diri (murder-suicide) melibatkan seseorang yang membunuh orang lain, lalu dirinya sendiri. Ini adalah peristiwa yang sangat dramatis, tapi untungnya langka.
  • Bunuh diri oleh polisi melibatkan seseorang yang mencoba memprovokasi petugas polisi untuk membunuh dirinya sendiri.
  • Self-mutilation adalah secara sengaja merugikan diri sendiri tanpa maksud untuk mengakhiri hidup seseorang. Self-mutiliation diri dikaitkan dengan peningkatan risiko bunuh diri.
  • Kebanyakan individu yang melakukan bunuh diri memiliki penyakit jiwa seperti depresi, gangguan bipolar, atau skizofrenia.
  • Aktivitas serotonin yang menurun di otak dikaitkan dengan risiko bunuh diri.
  • Orang yang merasa putus asa, tak berdaya, atau terisolasi lebih cenderung mempertimbangkan atau mencoba bunuh diri.
  • Orang-orang yang memiliki kehilangan yang besar – kematian orang-orang yang dekat, kehilangan pekerjaan, kehilangan bisnisnya – lebih berisiko untuk bunuh diri.
  • Setiap 40 detik, di suatu tempat di dunia, seseorang mengakhiri hidup mereka.
  • Di Amerika Serikat, sekitar 100 orang meninggal setiap hari karena bunuh diri.
  • Orang muda dan orang dewasa yang lebih tua cenderung melakukan bunuh diri.
  • Senjata api adalah metode yang paling umum untuk menyelesaikan hidup. Keracunan atau overdosis dan asfiksiasi/gantung adalah metode paling umum berikutnya.
  • Orang yang pernah mengalami intimidasi, penganiayaan fisik, atau trauma seksual lebih berisiko untuk mempertimbangkan, mencoba, atau menyelesaikan hidupnya bunuh diri.
  • Pengobatan kondisi kesehatan mental bisa mengurangi risiko bunuh diri dan meningkatkan kualitas hidup.

Gambaran Bunuh Diri

Bunuh diri paling sederhana didefinisikan sebagai tindakan sengaja membunuh diri sendiri. Kata bunuh diri juga bisa digunakan untuk menggambarkan seseorang yang telah bunuh diri. Bunuh diri sering dianggap sebagai subjek tabu, dan orang sering merasa tidak nyaman membahasnya. Stigma semacam ini sebenarnya dapat menjadikan seseorang untuk tidak mengatakan pada orang lain saat mereka mengalami pikiran untuk bunuh diri, dan akhirnya orang tersebut enggan meminta bantuan teman dan orang yang dicintai terkait dengan pemikiran bunuh diri, bahkan jika mereka memiliki masalah.

Pikiran untuk mengakhiri hidup, atau membunuh diri sendiri, juga dikenal sebagai pikiran untuk bunuh diri atau ide bunuh diri. Beberapa orang mungkin merencanakan usaha bunuh diri, sementara yang lain bersikap impulsif dan bunuh diri dilakukan pada saat itu juga.

Ada istilah khusus lainnya yang digunakan untuk menggambarkan jenis atau kategori tertentu dari bunuh diri. Sebagian besar kasus bunuh diri hanya melibatkan satu orang saja. Jarang, sekelompok orang, seperti anggota sekte agama yang ekstrem atau sekte, boleh bunuh diri bersama – bunuh diri massal. Kesepakatan antara lebih dari dua atau lebih orang untuk melakukan bunuh diri adalah sebuah perjanjian bunuh diri. Meski jarang, perjanjian bunuh diri ini paling sering melibatkan suami istri atau pasangan lainnya.

Ketika seseorang pertama kali membunuh 1 atau beberapa orang dan kemudian mengakhiri nyawanya sendiri, itu disebut pembunuhan-bunuh diri (murder-suicide). Pembunuhan-bunuh diri yang paling umum terjadi setelah perpisahan atau perceraian, ketika salah satu anggota mantan pasangan membunuh yang lain dan kemudian membunuh diri mereka sendiri. Hampir semua pelaku adalah laki-laki (>90%). Bahkan lebih jarang lagi, seorang individu dapat membunuh banyak orang sebelum melakukan bunuh diri. Kasus-kasus ini sangat jarang terjadi (kurang dari 0,3 per 100.000 orang; <3% dari semua kasus bunuh diri), namun karena kerugian dramatis dan mengerikan di sekitar peristiwa ini, kasus ini mendapat banyak perhatian dan liputan dalam berita dan media lainnya.

Bunuh diri oleh polisi menggambarkan situasi ketika seseorang melakukan kejahatan atau diancam oleh seseorang dalam upaya memaksa petugas polisi untuk membunuhnya. Mungkin sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang orang inginkan saat mereka ditembak oleh polisi. Selain itu, bunuh diri seorang individu dengan cara ini dapat sangat memengaruhi baik polisi maupun masyarakat luas.

Ide Bunuh Diri – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10