Terbit: 28 Februari 2018
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Edema paru sering diklasifikasikan sebagai edema paru kardiogenik yang disebabkan karena masalah jantung atau non-kardiogenik yang disebabkan karena masalah di luar jantung.

Edema Pulmo – Edema Paru Kardiogenik

Edema Paru Mardiogenik

Edema paru kardiogenik adalah tipe yang paling umum dan kadang-kadang disebut gagal jantung atau gagal jantung kongestif.

Anda harus memahami dahulu tentang bagaimana darah mengalir di dalam tubuh untuk memahami mengapa cairan “mengalir kembali” ke paru-paru. Fungsi jantung sisi kanan (atrium kanan dan bilik kanan) adalah menerima darah dari seluruh tubuh dan memompanya ke paru-paru di mana karbondioksida dikeluarkan, dan oksigen diendapkan. Darah yang baru beroksigen ini kemudian kembali ke sisi kiri jantung yang memompanya ke seluruh tubuh. Begitulah siklus perputarannya.

Edema paru merupakan komplikasi umum penyakit aterosklerotik (arteri koroner). Karena pembuluh darah yang memasok nutrisi ke jaringan jantung semakin sempit, otot jantung mungkin tidak menerima cukup oksigen dan nutrisi untuk dipompa secara efisien dan memadai. Hal ini dapat membatasi kemampuan jantung untuk memompa darah yang diterimanya dari paru-paru ke seluruh tubuh. Jika terjadi serangan jantung, sebagian otot jantung mati dan digantikan oleh jaringan parut, yang selanjutnya membatasi kemampuan pemompaan jantung sehingga tidak dapat memenuhi persyaratan pekerjaannya.

Bila otot jantung tidak mampu memompa secara efektif, ada cadangan darah yang kembali ke paru-paru dari jantung sisi kiri, padahal seharusnya jantung sisi kiri memompa ke seluruh tubuh; Pencadangan ini menyebabkan peningkatan tekanan di dalam pembuluh darah paru-paru, sehingga terjadi kelebihan cairan yang bocor dari pembuluh darah ke jaringan paru-paru.

Contoh kondisi lain di mana otot jantung mungkin tidak berfungsi secara memadai termasuk:

  • Kardiomiopati (otot jantung yang berfungsi tidak normal, seperti dalam infark, iskemik, maupun hipertensi )
  • Infeksi virus sebelumnya
  • Masalah tiroid
  • Penyalahgunaan alkohol atau obat terlarang.

Dua dari kardiomiopati yang paling umum adalah iskemik (karena suplai darah yang buruk ke otot jantung seperti dijelaskan di atas) dan hipertensi. Pada kardiomiopati hipertensi, tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol atau tidak diobati dapat menyebabkan penebalan otot jantung dalam upaya agar jantung bisa memompa darah melawan tekanan yang meningkat. Setelah jangka waktu tertentu, jantung mungkin tidak dapat lagi mengompensasi dan gagal menjalankan tugasnya. Akibatnya, kebocoran cairan keluar dari pembuluh darah ke menuju jaringan paru-paru.

Penyebab lain edema paru adalah kondisi katup jantung mitral dan aorta. Biasanya, katup jantung terbuka dan menutup pada waktu yang tepat saat jantung memompa sehingga memungkinkan darah mengalir ke arah yang tepat. Pada insufisiensi katup atau regurgitasi, darah mengalir ke arah yang salah, yang seharusnya maju justru kembali mundur. Pada stenosis katup jantung, katup menjadi menyempit dan tidak membiarkan cukup darah dipompa keluar dari ruang jantung, menyebabkan tekanan di belakangnya. Kegagalan katup mitral dan aorta yang terletak di sisi kiri jantung dapat menyebabkan edema paru.

Edema Pulmo – Halaman Selanjutnya: 1 2 3

DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi