Mengenal Ciri-Ciri Bronkitis hingga Pengobatannya

ciri-ciri-bronkitis-doktersehat

DokterSehat.Com– Bronkitis adalah penyakit peradangan tabung bronkus yang merupakan saluran pernapasan utama di paru-paru. Ciri-ciri bronkitis seringkali mirip dengan gejala penyakit pada saluran pernapasan lainnya.┬áSeorang perokok dan orang yang menderita infeksi pernapasan menahun sangat rentan terkena bronkitis.

Mungkin Anda sudah tidak asing mendengar penyakit ini, bisa jadi kerabat atau teman Anda ada yang sedang atau pernah mengidap bronkitis. Walau begitu, masih banyak orang yang tidak tahu pasti apa ciri-ciri penyakit bronkitis. Ada ciri-ciri yang membedakan antara penyakit bronkitis dengan penyakit saluran pernapasan lainnya. Selengkapnya simak penjelasan di bawah ini.

Gejala Bronkitis

Gejala utama dari bronkitis yang paling sering dan paling gampang terlihat ialah batuk-batuk. Batuk yang dialami biasanya adalah batuk kering. Tapi beberapa hari kemudian ciri-ciri bronkitis dapat berubah menjadi batuk berdahak dengan lendir berwarna kuning-abu.

Ciri-ciri orang terkena bronkitis lainnya mirip dengan infeksi saluran pernapasan atas, seperti pilek atau sinusitis, dan ini termasuk:

  • Sakit tenggorokan
  • Sakit kepala
  • Hidung meler atau tersumbat
  • Nyeri badan
  • Kelelahan

Batuk akibat bronkitis dapat berlangsung selama beberapa minggu bahkan setelah gejala lainnya telah menghilang. Anda juga mungkin merasakan rasa sakit di otot dada dan perut ketika batuk. Beberapa orang juga bisa mengalami sesak napas atau bengek karena peradangan di saluran pernapasan. Tetapi gejala ini lebih sering terjadi pada kasus bronkitis kronis (berkepanjangan).

Ciri-ciri penyakit bronkitis terbagi beberapa dua jenis, di antaranya:

1. Gejala Bronkitis Akut

Ketika mengalami bronkitis akut, Anda sering mengalami batuk yang dapat menghasilkan lendir. Lendir berwarna kuning atau hijau adalah tanda bahwa infeksi yang menyebabkan bronkitis Anda adalah bakteri. Beberapa gejala umum bronkitis meliputi:

  • Desah
  • Sesak napas
  • Ketidaknyamanan dada atau nyeri
  • Kelelahan
  • Demam

Jika Anda mengalami nyeri dada, kesulitan bernapas, demam tinggi, darah di lendir, atau batuk yang berlangsung lebih dari tiga minggu, segera hubungi dokter.

2. Gejala Bronkitis Kronis

Ciri-ciri penderita bronkitis kronis berupa batuk produktif yang menghasilkan dahak atau lendir yang berlangsung selama setidaknya tiga bulan dalam dua tahun berturut-turut. Bronkitis kronis bukanlah penyakit yang dapat disembuhkan, tetapi gejalanya dapat diaatasi dengan obat-obatan.

Selain gejala di atas, gejala bronkitis kronis meliputi:

  • Nyeri dada
  • Lelah atau kelelahan yang terus-menerus
  • Pembengkakan di pergelangan kaki atau kaki; pembengkakan kaki (terkait dengan komplikasi jantung bronkitis)

Gejala bronkitis pada Anak

Anak-anak umumnya dapat mengalami bronkitis akut, namun jarang seorang anak mengalami bronkitis kronis. Selain ciri-ciri penyakit bronkitis akut di atas, anak-anak penderita bronkitis akut lebih cenderung muntah. Muntah dapat terjadi tiba-tiba dan tanpa peringatan bersamaan dengan batuk tersedak.

Bagaimana cara membedakan ciri-ciri bronkitis dengan pneumonia?

Salah satu kondisi yang sering keliru untuk bronkitis adalah pneumonia. Sangat sulit untuk membedakan ciri-ciri orang terkena bronkitis dan penderita pneumonia karena beberapa alasan. Untuk satu hal, bronkitis dan pneumonia adalah kondisi yang melibatkan peradangan di dada, dan keduanya dapat menyebabkan sesak napas, mengi, dan batuk yang menghasilkan dahak.

Tetapi, tidak seperti bronkitis, yang melibatkan peradangan pada saluran bronkial, pneumonia disebabkan oleh infeksi jaringan paru-paru. Sementara sebagian besar kasus bronkitis akut disebabkan oleh infeksi virus, pneumonia sering disebabkan oleh bakteri, yang berarti antibiotik akan membantu dalam kasus tersebut. (Hanya sekitar sepertiga dari kasus pneumonia disebabkan oleh virus.)

Sementara bronkitis biasanya dikaitkan dengan demam ringan (di bawah 101 derajat Fahrenheit), pneumonia paling sering ditandai dengan demam tinggi serta gejala-gejala lain yang lebih serius, termasuk nyeri dada dan sesak napas.

Dokter akan melakukan serangkaian tes untuk mengetahui apakah Anda menderita bronkitis atau pneumonia. Dokter kemungkinan akan mendengarkan paru-paru Anda (dengan radang paru-paru, dokter mendengar suara menggelegak, berderak, atau gemuruh) dan menggunakan sinar-X untuk mencari cairan atau nanah di paru-paru.

Bila bukan bronkitis: kondisi dan gejala umumnya membingungkan dengan bronkitis akut

Pneumonia bukan satu-satunya kondisi yang biasanya membingungkan dengan bronkitis akut. Batuk, mengi, dan nyeri dada yang datang dengan bronkitis akut mirip dengan gejala alergi, asma, pilek, flu, sleep apnea, dan kondisi lainnya. Banyak pengidap bronkitis akut akan menderita sakit tenggorokan dengan bronkitis akut, karena batuk dan mengi yang disebabkannya. Sakit tenggorokan juga bisa menjadi gejala umum pilek, radang tenggorokan, campak, dan mononukleosis.

Tanda-tanda bahwa gejala Anda mungkin sesuatu selain bronkitis akut (dan berarti Anda harus memeriksakan diri ke dokter) termasuk, demam lebih tinggi dari 101 derajat Fahrenheit, kesulitan bernapas, batuk yang menghasilkan darah, batuk yang bertahan lebih dari dua minggu dan menghasilkan cairan yang tidak enak di mulut (yang bisa menjadi tanda kondisi pencernaan), atau banyak mengi yang lebih sering terjadi di malam hari atau ketika Anda sedang aktif.

Kondisi yang memengaruhi paru-paru (bronkitis akut, asma, dan pneumonia) dapat berhubungan. Misalnya, jika Anda sering mengalami bronkitis akut, Anda mungkin lebih mungkin terserang asma, suatu kondisi pernapasan kronis.

Jika mengalami batuk, mengi, atau kesulitan bernapas, penting untuk mengidentifikasi secara akurat apakah itu bronkitis atau hal lain sehingga Anda bisa mendapatkan perawatan yang tepat. Jika Anda tidak yakin, segera periksakan ke dokter.

Penyebab Bronkitis secara Umum

Peradangan bronkitis akut dan kronis mencegah udara keluar masuk paru-paru secara efisien. Udara harus melewati bronkus sebelum mencapai paru-paru. Dengan bronkitis, lorong-lorong ini tidak jelas dan lebar sebagaimana mestinya. Sebagai gantinya, bronkus menjadi penuh dengan bahan inflamasi, yang terutama terdiri dari kombinasi sel-sel kekebalan tubuh dan lendir.

Obstruksi bronkial yang dihasilkan adalah alasan mengapa orang yang menderita bronkitis dapat mengalami mengi dan sesak napas. Batuk adalah upaya tubuh untuk menghilangkan iritasi pada sistem pernapasan.

Bronkitis akut dan kronis keduanya ditandai oleh peradangan yang menghalangi saluran udara. Penyebab dan ciri ciri bronkitis yang menyebabkan peradangan mungkin berbeda pada bronkitis akut dan bronkitis kronis.

1. Bronkitis akut

Bronkitis akut biasanya disebabkan oleh infeksi yang melibatkan bronkus. Yang paling umum adalah infeksi virus. Infeksi bakteri merupakan penyebab bronkitis akut yang relatif jarang dan infeksi jamur pada sistem pernapasan adalah penyebab langka bronkitis akut.

Ini dapat terjadi jika Anda memiliki infeksi yang menetap, jika memiliki infeksi berulang dalam waktu singkat, atau jika sistem kekebalan tubuh lemah. Seringkali tidak ada penjelasan yang jelas mengapa infeksi pernapasan melibatkan bronkus, dan memiliki bronkitis akut tidak berarti sistem kekebalan Anda lemah.

Bronkitis akut juga dapat terjadi jika memiliki paparan jangka pendek tunggal atau berulang terhadap inhalansia lingkungan, seperti dari asap atau bahan kimia yang dapat memicu reaksi peradangan.

2. Bronkitis kronis

Bronkitis kronis berkembang dari waktu ke waktu. Seringkali, bronkus menjadi rusak ketika terpapar bahan kimia yang dihirup karena bahan kimia membutuhkan perjalanan melalui bronkus. Ini menghasilkan reaksi inflamasi pada bronkus. Peradangan berlanjut dan menumpuk dari waktu ke waktu, menghasilkan keberadaan lendir yang terus-menerus, sel-sel inflamasi, dan kemungkinan penyempitan atau pengerasan.

Merokok, yang mengiritasi bronkus, adalah penyebab paling umum dari bronkitis kronis, tetapi paparan jangka panjang terhadap inhalansia lain dapat menyebabkannya juga. Misalnya, orang yang menghirup asap beracun di tempat kerja dapat mengembangkan bronkitis kronis.

Bronkitis akut biasanya tidak dianggap menyebabkan bronkitis kronis. Jika Anda memiliki bronkitis kronis, Anda mungkin lebih mungkin mengalami eksaserbasi gejala Anda, seperti batuk, mengi atau sakit dada, ketika Anda memiliki infeksi pernapasan, dan gejala tersebut akan lebih mungkin untuk bertahan daripada jika Anda tidak memiliki bronkitis kronis.

Faktor risiko bronkitis

Berikut ini faktor-faktor yang meningkatkan risiko bronkitis Anda termasuk:

1. Asap rokok

Orang yang merokok atau yang hidup dengan perokok (peroko pasif) berisiko lebih tinggi mengalami bronkitis akut dan bronkitis kronis.

2. Resistensi rendan/daya tahan tubuh rendah

Ini mungkin disebabkan oleh penyakit akut lain, seperti pilek, atau dari kondisi kronis yang membahayakan sistem kekebalan tubuh. Orang dewasa yang lebih tua, bayi dan anak kecil memiliki kerentanan lebih besar terhadap infeksi.

3. Paparan iritasi dari pekerjaan

Risiko Anda terkena bronkitis lebih besar jika Anda bekerja di sekitar yang memicu iritasi paru-paru tertentu, tekstil atau terpapar asap kimia.

4. Asam lambung

Serangan mulas yang berulang dapat mengiritasi tenggorokan dan membuat Anda lebih rentan terserang bronkitis.

Diagnosis Bronkitis

Selama beberapa hari pertama sakit, mungkin sulit untuk membedakan tanda dan ciri-ciri terkena bronkitis dari gejala pilek biasa. Selama pemeriksaan fisik, dokter Anda akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan dengan cermat paru-paru saat Anda bernapas.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin menyarankan tes berikut:

1. Rontgen dada

X-ray dada dapat membantu menentukan apakah Anda menderita pneumonia atau kondisi lain yang dapat menjelaskan batuk Anda. Ini sangat penting jika Anda pernah atau sedang merokok.

2. Tes dahak

Dahak adalah lendir batuk dari paru-paru. Ini dapat diuji untuk melihat apakah Anda memiliki penyakit yang dapat diatasi dengan antibiotik. Dahak juga bisa diuji untuk mengetahui ciri-ciri alergi.

3. Tes fungsi paru

Selama tes fungsi paru, Anda meniup ke alat yang disebut spirometer, yang mengukur seberapa banyak udara yang bisa ditahan paru-paru dan seberapa cepat bisa mengeluarkan udara dari paru-paru Anda. Tes ini memeriksa ciri-ciri asma atau emfisema.

Pengobatan Bronkitis

Sebagian besar kasus bronkitis akut membaik tanpa pengobatan, biasanya dalam beberapa minggu. Berikut bebrpa pengobatan yang bisa Anda lakukan:

1. Obat-obatan

Karena sebagian besar kasus bronkitis disebabkan oleh infeksi virus, antibiotik tidak efektif. Namun, jika dokter mencurigai Anda memiliki infeksi bakteri, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik.

Dalam beberapa keadaan, dokter dapat merekomendasikan obat lain, termasuk:

  • Obat batuk. Jika batuk membuat Anda tidak bisa tidur, Anda bisa mencoba penekan batuk sebelum tidur.
  • Obat lain. Jika Anda memiliki alergi, asma atau penyakit paru obstruktif kronik (COPD), dokter Anda dapat merekomendasikan inhaler dan obat lain untuk mengurangi peradangan dan membuka saluran yang menyempit di paru-paru Anda.

2. Obat rumahan dan gaya hidup

Jika Anda didiagnosis dengan bronkitis akut atau kronis, Anda mungkin tidak perlu dirawat di rumah sakit untuk itu. Untuk bronkitis akut dan kronis, fokus utama perawatan Anda didasarkan pada pengobatan rumahan dan merubah gaya hidup yang lebih sehat.

  • Hindari paparan asap: Bronkitis akut dan kronis dapat diperburuk oleh asap rokok, inhalansia industri, dan asap di lingkungan, seperti asap dari panggangan. Bilamana mungkin, jauhkan dari iritasi yang dihirup, karena mereka dapat menyebabkan peningkatan reaksi peradangan pada saluran pernapasan Anda.
  • Humidifier (alat pelembap ruangan): Menggunakan pelembap dapat meredakan ketidaknyamanan ketika Anda menderita bronkitis akut, dan kadang-kadang ini juga membantu bronkitis kronis. Humidifier menambah kelembapan udara dalam ruangan, membuatnya lebih mudah untuk bernapas dan melonggarkan lendir. Bahkan dapat meredakan beberapa rasa sakit yang timbul dari menghirup udara kering.

3. Terapi bronkitis

Jika menderita bronkitis kronis, Anda dapat mengambil manfaat dari rehabilitasi paru – program latihan pernapasan di mana terapis pernapasan mengajarkan Anda cara bernapas lebih mudah dan meningkatkan kemampuan Anda untuk berolahraga.