Terbit: 30 Mei 2016
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Selain untuk dewasa, ciprofloxacin juga bisa untuk anak. Berikut dosis yang harus diberikan pada anak berdasarkan penyakit yang diderita.

Ciprofloxacin – Dosis dan Penggunaan untuk Anak

Dosis ciprofloxacin untuk penyakit kolera:

  • Dosis tunggal: 30 mg/kg PO.
  • Beberapa dosis terbagi : 30 mg/kg/hari PO dibagi setiap 12 jam selama 3 hari.

Dosis ciprofloxacin untuk wabah:

Indikasi untuk pengobatan dan pencegahan wabah karena Yersinia pestis pada pasien anak dari lahir sampai usia 17 tahun.

  • 15 mg/kg PO setiap 8-12 jam untuk 10-21 hari; tidak melebihi 500 mg/dosis.
  • 10 mg/kg IV setiap 8-12 jam untuk 10-21 hari; tidak melebihi 400 mg/dosis.

Dosis untuk anthrax karena inhalasi (hirupan napas):

Terapi pasca-paparan

  • IV: 10 mg/kg setiap 12 jam selama 60 hari; dosis individu tidak melebihi 400 mg.
  • PO: 15 mg/kg setiap 12 jam selama 60 hari; dosis individu tidak melebihi 500 mg.

Dosis ciprofloxacin untuk fibrosis kistik:

  • PO: 40 mg/kg/hari dibagi setiap 12 jam; tidak melebihi 2 g/hari.
  • IV: 20-30 mg/kg/hari dibagi setiap 8-12 jam; tidak melebihi 1,2 g/hari.

Dosis untuk infeksi saluran kemih (ISK) ringan hingga berat, termasuk pielonefritis (radang di ginjal):

  • Dosis oral (formulasi pelepasan langsung)

Sebanyak 10 hingga 20 mg / kg / dosis PO setiap 12 jam (Maks: 750 mg / dosis) selama 10 hingga 21 hari (rata-rata lama pengobatan dalam penelitian adalah 11 hari). Ciprofloxacin tidak dianggap sebagai obat pilihan pertama karena meningkatnya insiden reaksi yang merugikan. Untuk pasien anak berusia 2 hingga 24 bulan, American Academy of Pediatrics (AAP) tidak memasukkan ciprofloxacin sebagai pilihan pengobatan empiris. Secara umum, AAP menyarankan durasi pengobatan 7 hingga 14 hari.

  • Dosis intravena

6 hingga 10 mg / kg / dosis IV setiap 8 jam (Maks: 400 mg / dosis) selama 10 hingga 21 hari (rata-rata lama pengobatan dalam penelitian adalah 11 hari); dapat beralih ke terapi oral yang sesuai. Ciprofloxacin tidak dianggap sebagai obat pilihan pertama karena meningkatnya insiden reaksi yang merugikan. Untuk pasien anak berusia 2 hingga 24 bulan, American Academy of Pediatrics (AAP) tidak memasukkan ciprofloxacin sebagai pilihan pengobatan empiris. Secara umum, AAP menyarankan durasi pengobatan 7 hingga 14 hari.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Cetaphil Promo - Advertisement

Dosis untuk pengobatan empiris pasien dengan neutropenia demam sebagai bagian dari terapi kombinasi.

Disis oral untuk neutropenia demam pada pasien anak dan remaja:

Sebanyak 10 hingga 12,5 mg / kg / dosis PO setiap 12 jam (Maks: 500 mg / dosis) telah dipelajari pada pasien rawat jalan berisiko rendah dan sering diberikan setelah terapi IV awal. Pengobatan umumnya dilanjutkan sampai demam tidak ada selama 24 hingga 48 jam dengan jumlah neutrofil yang meningkat. Terapi oral untuk pasien rawat jalan berisiko rendah dengan kuinolon disarankan oleh American Society of Clinical Oncology; Namun, kuinolon bukan bagian dari rejimen pengobatan empiris untuk pasien rawat inap.

Dosis untuk pengobatan konjungtivitis bakteri:

Pita 1/2 inci untuk kantong konjungtiva 3 kali per hari selama 2 hari pertama, lalu 1/2 inci dua kali sehari selama 5 hari berikutnya. Dosis oftalmik (salep) ini untuk anak-anak dan Remaja berumur 2 hingga 17 tahun.

Dosis untuk pengobatan otitis eksterna akut akibat isolat Pseudomonas aeruginosa atau Staphylococcus aureus yang rentan:

Dosis otic (larutan otic) sejumlah 0,5 mg (satu wadah 0,25 mL sekali pakai) di telinga yang terkena setiap 12 jam selama 7 hari.

Dosis untuk pengobatan Neisseria meningitidis:

Dosis oral sebanyak 20 mg / kg / dosis PO sebagai dosis tunggal (Maks: 500 mg / dosis) pada kontak berisiko tinggi. Tidak direkomendasikan secara rutin di pediatri, tetapi dapat dibenarkan setelah penilaian risiko dan manfaat untuk masing-masing pasien.

Dosis untuk pengobatan antraks kulit:

Dosis oral sebanyak 15 mg / kg / dosis PO setiap 12 jam (Maks: 500 mg / dosis). Obati selama 7 hingga 10 hari untuk infeksi yang didapat secara alami. Untuk acara terkait bioterorisme, perlakukan total durasi 60 hari. Ciprofloxacin adalah terapi yang lebih disukai untuk infeksi antraks kulit.

Dosis untuk infeksi infeksi profilaksis:

Dosis intravena sebanyak 10 mg / kg / dosis IV sebagai dosis tunggal (Maks: 400 mg / dosis) dalam 120 menit sebelum sayatan bedah. Dianjurkan tidak ada pengurangan. Kuinolon tidak dianggap sebagai obat pilihan pertama pada populasi anak-anak karena timbulnya reaksi yang merugikan. Kuinolon dapat digunakan sebagai opsi alternatif dalam sejumlah prosedur bedah termasuk beberapa prosedur gastrointestinal, prosedur urologis, dan transplantasi. Umumnya, mereka digunakan sebagai bagian dari terapi kombinasi kecuali untuk prosedur yang melibatkan instrumentasi saluran kemih yang lebih rendah.

Dosis untuk infeksi paru pada pasien dengan cystic fibrosis (CF).
Untuk pengobatan eksaserbasi paru akut pada pasien dengan cystic fibrosis (CF).

Dosis intravena

Sebanyak 10 mg / kg / dosis IV setiap 8 jam (Maks: 400 mg / dosis) telah digunakan, sering sebagai bagian dari terapi kombinasi untuk Pseudomonas aeruginosa. Data farmakodinamik yang terbatas menunjukkan strategi dosis saat ini mungkin suboptimal dalam mencapai rasio AUC: MIC yang memadai dengan isolat P. aeruginosa dengan MIC melebihi 0,125 mg / L; Namun, data yang mendukung dosis yang lebih tinggi tidak tersedia.

Dosis oral

Sebanyak 20 mg / kg / dosis PO setiap 12 jam (Maks: 1.000 mg / dosis) telah digunakan, sering sebagai bagian dari terapi kombinasi untuk Pseudomonas aeruginosa. Data farmakodinamik yang terbatas menunjukkan strategi dosis ciprofloxacin saat ini mungkin suboptimal dalam mencapai rasio AUC: MIC yang memadai dengan isolat P. aeruginosa dengan MIC melebihi 0,125 mg / L; Namun, data yang mendukung dosis yang lebih tinggi tidak tersedia.

Ciprofloxacin – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi