Ciprofloxacin – Modifikasi Dosis dan Interaksi Obat

ciprofloxacin-doktersehat

Ciprofloxacin adalah obat yang dapat dihilangkan terutama dengan ekskresi ginjal; Namun, obat ini juga dimetabolisme dan sebagian dibersihkan melalui sistem empedu hati dan melalui usus. Jalur alternatif eliminasi obat ini muncul untuk mengkompensasi berkurangnya ekskresi ginjal pada pasien dengan gangguan ginjal. Meskipun demikian, beberapa modifikasi dosis ciprofloxacin dianjurkan, terutama untuk pasien dengan disfungsi ginjal berat.

Modifikasi Dosis Ciprofloxacin

Berikut ini dosis ciprofloxacin untuk penderita gangguan ginjal:

  • Pada kadar CrCl >50 mL/menit: Penyesuaian dosis ciprofloxacin tidak dibutuhkan.
  • Pada kadar CrCl 30-50 mL/menit: 250-500 mg PO setiap 12 jam.
  • Pada kadar CrCl <30 mL/menit: Extended-release, 500 mg PO setiap 24 jam.
  • Pada kadar CrCl 5-29 mL/menit: 250-500 mg PO setiap 18 jam atau 200-400 mg IV setiap 18-24 jam.

Beberapa dokter menyarankan menurunkan dosis tapi tidak menurunkan frekuensi pemberian:

  • Pada pasien hemodialisis (cuci darah): 0.25-0.5 g PO setiap 12 jam atau 2-0.4 g IV setiap 24 jam.
  • Pada pasien Peritoneal dialysis: 0.25-0.5 g peroral setiap 8 jam atau 2-0.4 g IV setiap 24 jam.

Pertimbangan dosis ciprofloxacin:

  • ProQuin extended release sebaiknya diminum bersama dengan makanan utama dan sebaiknya ketika makan malam
  • Cipro extended release dapat diminum dengan atau tanpa makanan. Jika menggunakan air, minum cairan secukupnya

Kreatinin serum harus mewakili kondisi fungsi ginjal yang stabil. Pada pasien dengan infeksi berat dan gangguan ginjal berat dan insufisiensi hati, pemantauan yang cermat disarankan.

Pasien anak dengan insufisiensi ginjal sedang sampai berat dikeluarkan dari uji klinis cUTI dan pielonefritis. Tidak ada informasi tersedia tentang penyesuaian dosis yang diperlukan untuk pasien anak dengan insufisiensi ginjal sedang sampai berat (yaitu, bersihan kreatinin <50 mL / min / 1,73m2).

Bakteri yang mampu dilawan oleh ciprofloxacin:

Aeromonas hydrophila, Bacillus anthracis, Bacteroides fragilis, Campylobacter jejuni, Citrobacter freundii, Citrobacter diversus, Enterobacter cloacae, Enterococcus faecalis, Escherichia coli, Haemophilus ducreyi, Haemophilus influenzae, Haemophilus parainfluenzae, Klebsiella pneumoniae, Legionella pneumophila, Morganella morganii, Moraxella catarrhalis, certain mycobacteria, Neisseria gonorrhoeae, Proteus mirabilis, Providencia spp, Pseudomonas aeruginosa, Salmonella typhi, Serratia spp, Shigella spp, methicillin-sensitive Staphylococcus aureus (MSSA), Staphylococcus epidermis, Staphylococcus saprophyticus, Streptococcus pneumoniae, Vibrio cholerae, Yersinia enterocolitica.

Terapi lini pertama untuk bakteri: B anthracis, C freundii, C jejuni, Enterobacter spp, Hafnia alvei, S typhi, Salmonella spp, Shigella spp; lain-lain (contoh: K pneumoniae, M morganii, V cholerae, Y enterocolitica )

Interaksi Ciprofloxacin dengan Obat Lain

Berikut ini adalah obat-obatan yang berinteraksi dengan obat ciprofloxacin/CIPRO:

1. Metronidazole

Konsentrasi serum ciprofloxacin dan metronidazole dalam serum tidak diubah ketika kedua obat ini diberikan bersamaan.

2. Tizanidine

Dalam studi farmakokinetik, paparan sistemik tizanidine (4 mg dosis tunggal) meningkat secara signifikan (Cmax 7 kali lipat, AUC 10 kali lipat) ketika obat diberikan bersamaan dengan ciprofloxacin 500 mg dua kali sehari selama 3 hari. Pemberian tizanidine dan CIPRO IV secara bersamaan dikontraindikasikan karena potensiasi efek hipotensif dan sedatif dari tizanidine.

3. Ropinirole

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada 12 pasien dengan penyakit Parkinson yang diberikan 6 mg ropinirol sekali sehari dengan 500 mg CIPRO dua kali sehari, rata-rata Cmax dan rerata AUC ropinirol meningkat masing-masing sebesar 60% dan 84%. Pemantauan untuk reaksi merugikan terkait ropinirol dan penyesuaian dosis yang tepat dari ropinirol direkomendasikan selama dan segera setelah pemberian bersama dengan CIPRO IV.

4. Clozapine

Setelah pemberian CIPRO 250 mg bersamaan dengan clozapine 304 mg selama 7 hari, konsentrasi serum clozapine dan N-desmethylclozapine meningkat masing-masing sebesar 29% dan 31%. Pemantauan yang cermat terhadap reaksi merugikan terkait clozapine dan penyesuaian dosis clozapine yang tepat selama dan segera setelah pemberian bersama dengan CIPRO IV disarankan.

5. Sildenafil

Setelah pemberian bersamaan dosis tunggal 50 mg sildenafil oral dengan 500 mg CIPRO untuk subyek sehat, Cmax rata-rata dan AUC rata-rata sildenafil keduanya meningkat sekitar dua kali lipat. Gunakan sildenafil dengan hati-hati ketika diberikan bersama dengan CIPRO karena peningkatan paparan dua kali lipat dalam paparan sildenafil saat pemberian bersama CIPRO IV.

6. Duloxetine

Dalam studi klinis ditunjukkan bahwa penggunaan bersamaan duloxetine dengan inhibitor kuat isozim CYP450 1A2 seperti fluvoxamine, dapat menghasilkan peningkatan 5 kali lipat dalam rata-rata AUC dan peningkatan 2,5 kali lipat dalam rata-rata Cmax dari duloxetine.

7. Lidocaine

Sebuah penelitian yang dilakukan pada 9 sukarelawan sehat, penggunaan bersamaan lidocaine 1,5 mg / kg IV bersamaan dengan 500 mg ciprofloxacin dua kali sehari menghasilkan peningkatan lidokain Cmax dan AUC masing-masing sebesar 12% dan 26%. Meskipun pengobatan lidokain dapat ditoleransi dengan baik pada paparan yang meningkat ini, interaksi yang mungkin dengan CIPRO IV dan peningkatan reaksi yang merugikan terkait dengan lidokain dapat terjadi setelah pemberian bersamaan.

8. Agomelatin

Dalam studi klinis, ditunjukkan bahwa fluvoxamine, sebagai penghambat kuat isoenzim CYP450 1A2, secara nyata menghambat metabolisme agomelatine yang menghasilkan peningkatan 60 kali lipat paparan agomelatine. Meskipun tidak ada data klinis yang tersedia untuk kemungkinan interaksi dengan ciprofloxacin hcl, penghambat moderat CYP450 1A2, efek yang sama dapat diharapkan pada pemberian bersamaan dengan CIPRO.

Ciprofloxacin – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5