Obat Ceftriaxone: Sediaan, Dosis & Indikasi Dewasa

Obat ceftriaxone-doktersehat

Apakah Anda sudah tahu Ceftriaxone obat apa? Obat Ceftriaxone adalah obat yang kerap diberikan kepada pasien penderita penyakit akibat infeksi bakteri, seperti peneumonia. Obat Ceftriaxone adalah obat yang juga kerap diberikan pada pasien yang akan menjalani prosedur operasi agar tidak terinfeksi oleh bakteri. Apakah penjelasan awal ini sudah bisa menjawab rasa penasaran Anda tentang obat Ceftriaxone obat apa? Jika sudah, Anda juga perlu untuk mengetahui komposisi Ceftriaxone, fungsi Ceftriaxone, dan manfaat Ceftriaxone.

Telah dijelaskan di atas bahwa obat Ceftriaxone adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi akibat bakteri. Obat Ceftriaxone adalah obat antibiotik cephalosporin yang mampu mengikat lebih dari satu penicillin-binding proteins (PBP) sehingga menghambat transpeptidasi tahap akhir dari sintesis peptidoglikan pada dinding sel bakteri.

Fungsi Ceftriaxone adalah untuk mengobati penyakit infeksi bakteri, bukan penyakit yang disebabkan oleh virus. Pilek dan flu tidak dapat disembuhkan dengan mengonsumsi obat Ceftriaxone. Perlu Anda ingat juga jika obat Ceftriaxone hanya bisa didapat dengan menggunakan resep dokter dan tidak dijual di pasaran. Jika ingin mengonsumsinya, konsultasikan terlebih dahulu kepada dokter mengenai penggunaan obat Ceftriaxone ini dan efek sampingnya.

Setelah mengetahui pengertian obat Ceftriaxone yang akan dikonsumsi, Anda juga harus mengetahui manfaat Ceftriaxone, fungsi Ceftriaxone, dan komposisi Ceftriaxone supaya Anda lebih memahami kegunaan dari obat Ceftriaxione ini.

Fungsi Ceftriaxone adalah mencegah biosintesis dan pembentukan dinding sel sehingga mengakibatkan matinya sel bakteri. Manfaat Ceftriaxone adalah untuk membantu mengobati penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Obat Ceftriaxone ini juga digunakan sebagai pencegahan infeksi pada pasien pascaoperasi. Komposisi Ceftriaxone adalah Ceftriaxone 1g.

Setelah mengetahui manfaat, fungsi, komposisi, dan Ceftriaxone obat apa., Anda dapat membaca informasi lebih lanjut mengenai obat Ceftriaxone di bawah ini.

Nama: Ceftriaxone
Nama Dagang: Rocephine
Kelas: Sefalosporin generasi ketiga
Tersedia Dalam Bentuk:
Larutan injeksi

  • 1g/50mL
  • 2g/50mL

Injeksi bubuk

  • 250mg
  • 500mg
  • 1g
  • 2g
  • 10g
  • 100g

Obat lain yang termasuk kelas sefalosporin generasi ketiga: Cefdinir, Cefixime, Cefpodoxime, Ceftazidime, Ceftibuten, Ceftriaxone

Dosis Ceftriaxone & Indikasi Obat Ceftriaxone untuk Dewasa

Untuk Infeksi intra-abdomen
Infeksi dengan komplikasi, ringan sampai sedang, diperoleh dari komunitas: 1-2 g/hari IV (intravena) dosis tunggal atau dibagi setiap 12 jam selama 4-7 hari, dalam kombinasi dengan metronidazol.

Untuk Otitis Media Akut Bakteri

  • 50 mg/kg IM sekali
  • Untuk Infeksi Persisten atau kegagalan pengobatan: 50 mg/kg IV/IM selama 3 hari

Untuk Penyakit inflamasi panggul
250 mg IM sebagai dosis tunggal dengan doxycycline, dengan atau tanpa metonidazole selama 14 hari.

Untuk Syok Septic/syok toksik
2 g IV sekali sehari; dengan klindamisin untuk syok toksik.

Untuk Infeksi Kulit dan Nekrotisasi Lunak

  • Karena Aeromonas hydrophilia: 1-2 g setiap hari IV dalam kombinasi dengan doxycycline
  • Karena Vibrio vulnificus; 1 g setiap hari IV dalam kombinasi dengan doxycycline
  • Lanjutkan pengobatan sampai debridement lanjut tidak diperlukan, perbaikan klinis yang diamati, dan pasien tidak demam selama 48-72 jam

Untuk Rhinosinusitis Akut Bakterial Berat
Infeksi yang membutuhkan rawat inap: 1-2 g setiap 12-24 jam IV selama 5-7 hari.

Untuk Infeksi pada Sendi Prostetik
2 g setiap 24 jam IV selama 2-6 minggu; melanjutkan pengobatan sampai tampak perbaikan klinis dan pasien tidak demam selama 48-72 jam.

Untuk meningitis (radang selaput otak)
2 g setiap 12 jam IV selama 7-14 hari.

Untuk Pielonefritis Akut tanpa komplikasi 
1-2 g IV setiap hari.

Profilaksis bedah

  • Profilaksis infeksi bedah
  • 1 g IV 0,5-2 jam sebelum prosedur

Infeksi gonokokus tanpa komplikasi
Infeksi tanpa komplikasi gonokokal faring, leher rahim, uretra, atau rektum: Ceftriaxone 250 mg IM sekali ditambah azitromisin 1 g PO sekali (lebih dipilih) atau alternatif, doxycycline 100 mg PO setiap 12 jam selama 7 hari
(Pedoman CDC STD: MMWR recomm Rep 5 Juni 2015: 64 (RR3); 1-137).

Untuk penyakit menular seksual
Profilaksis penyakit menular seksual (PMS) seperti gonorrhea setelah penyerangan seksual per pedoman CDC termasuk mengikuti rejimen 3-obat:

  • Ceftriaxone 250 mg IM sekali, PLUS
  • Azitromisin 1 g PO sekali, PLUS
  • Metronidazol atau tinidazol 2 g PO sekali

Jika baru saja meminum alkohol atau kontrasepsi darurat yang ada, metronidazole atau tinidazol dapat diresepkan untuk dikonsumsi di rumah bukan untuk menghindari interaksi obat Ceftriaxone dengan zat tersebut di dalam tubuh.

Untuk Infeksi gonokokus lainnya

  • Konjungtivitis Gonokokal: 1 g IM sekali
  • Perluasan Infeksi gonokokal: 1 g/hari IV/IM; terus untuk setidaknya 24-48 jam setelah perbaikan diamati, kemudian dilanjutkan dengan cefixime 400 mg PO setiap 12 jamuntuk menyelesaikan minimal 1 minggu terapi
  • Endokarditis gonokokal: 1-2 g setiap 12 jam IV selama 4 minggu
  • Meningitis gonokokal: 1-2 g setiap 12 jam IV selama 10-14 hari
  • Epdidymitis akut: 250 IM mg sekali dengan doxycycline

Pertimbangan dosis Ceftriaxone

Organisme rentan:
Anaerobik cocci, Bacteroides fragilis, Borrelia burgdorferi, Clostridium spp, Enterobacter spp, Escherichia coli, Haemophilus influenzae, Klebsiella spp, Morganella morganii, Neisseria gonorrhoeae, Neisseria meningitidis, Proteus mirabilis, Providencia rettgeri, Pseudomonas spp, Serratia spp, Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumoniae , Streptococcus pyogenes.

Obat Ceftriaxone – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4   5