Cara Mudah Mendeteksi Kanker di Jantung Anda

doktersehat-olahraga-sesak-nafas

DokterSehat.Com– Tumor juga disebut sebagai myxomas, yang bisa jadi ganas atau jinak. Sebuah tumor ganas berarti bahwa itu bersifat kanker. Ada dua jenis kanker jantung, yakni primer dan sekunder.

Kanker jantung primer mengacu pada kanker yang berasal dari jantung, sementara kanker sekunder mengacu pada kanker yang dimulai di tempat lain di tubuh Anda dan sejak itu telah pindah ke jantung Anda.

Myxomas paling sering muncul di atrium kiri jantung; Inilah bagian hati yang menerima oksigen dari paru-paru. Jika Anda khawatir bahwa Anda mungkin menderita kanker jantung, penting untuk mengetahui gejala apa yang harus diwaspadai, dan juga kapan anda harus menemui dokter untuk membantu mendiagnosa kondisi Anda, seperti dilansir dari Wiki How, berikut ini:

1. Pahami bahwa beberapa orang tidak akan mengalami gejalanya
Seseorang yang menderita karsinoma jantung atau kanker jantung, mungkin sebenarnya tidak memiliki gejala. Jika berpikir Anda mungkin terkena kanker jantung, bicarakan dengan dokter Anda.

Perlu diingat bahwa gejala kanker juga bisa menjadi gejala kondisi medis yang berbeda, jadi jika Anda mengalami beberapa gejala ini, hubungi dokter Anda dan siapkan beberapa tes.

2. Amati nyeri dada yang Anda alami
Jika Anda menderita kanker jantung, Anda mungkin mengalami rasa sakit yang hebat di dada Anda. Ketika tumor kanker tumbuh, ia dapat menyebabkan air menumpuk di daerah tersebut, terutama jika tumor terletak di perikardia (yang berada di membran dan terletak di sekitar jantung).

Akumulasi air ini dapat mempengaruhi seberapa efisien jantung memompa darah, yang pada gilirannya dapat menyebabkan rasa sakit.

Rasa sakit ini harus muncul di bagian tengah dada Anda, tapi juga bisa dialami di bagian lain tubuh Anda. Anda mungkin merasa sakitnya terasa lega saat Anda duduk. Jika Anda mengalami nyeri dada yang kuat, segera pergi ke ruang unit gawat darurat (UGD), karena rasa sakit itu mungkin disebabkan oleh kondisi medis yang berbeda, seperti serangan jantung.

3. Kenali sesak napas saat terjadi
Anda mungkin mulai merasa sesak napas jika terkena kanker jantung karena sel kanker bisa mempengaruhi cara sirkulasi terjadi di tubuh Anda. Ini bisa membatasi jumlah oksigen yang bisa Anda bawa ke tubuh Anda.

Napas yang pendek ini mungkin terasa seperti Anda tidak dapat menahan napas, bahkan saat mengatasinya hanya usaha minimal atau anda hanya berbaring. Hal ini juga bisa menyebabkan kelelahan yang hebat saat melakukan aktivitas fisik.

4. Cari tahu perasaan seperti hatimu berfungsi tidak semestinya
Jika tiba-tiba Anda merasa jantung Anda tidak sinkron, atau berdetak lebih kencang, dan Anda belum pernah merasakan hal ini sebelumnya, ini bisa menjadi pertanda kanker. Jika Anda sering merasakan gejala ini, hubungi dokter Anda.

Beberapa orang menggambarkan sensasi ini karena jantung mereka tampak melompat keluar dari dada mereka.

5. Catat setiap kali Anda pingsan
Jika Anda tiba-tiba mulai pingsan dan belum pernah mengalami pingsan sebelumnya, Anda harus mencatatnya.

Jika pingsan ini disebabkan oleh kanker, mungkin disebabkan oleh sebagian kanker yang menghalangi sirkulasi darah Anda. Saat Anda berdiri, tubuh Anda mungkin menyadari bahwa Anda tidak memiliki cukup oksigen sehingga menyebabkan Anda pingsan.

6.Carilah tanda-tanda embolisasi
Embolisasi adalah ketika sebagian tumor lepas dari sisa tumor dan menjalar ke otak, anggota badan, hati, atau ginjal Anda, yang menyebabkan gejala yang berbeda. Beberapa gejala embolisasi meliputi:

  • Kelemahan limb atau spastisitas
  • Ketidakmampuan untuk merasakan sensasi seperti getaran
  • Nyeri tungkai
  • Tantangan atau ketidakmampuan untuk berjalan
  • Nyeri di jantung atau ginjal

7. Carilah gejala umum yang berhubungan dengan kanker
Gejala ini tidak spesifik untuk kanker jantung, tapi mungkin terjadi seperti pada seseorang yang memiliki jenis kanker yang berbeda. Jika Anda memiliki gejala ini, kemungkinan besar akan hilang saat tumor kanker diangkat. Tanda-tanda ini meliputi:

  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Demam
  • Jari tangan dan kaki yang dingin dan menyakitkan
  • Anemia
  • Berkeringat berat di malam hari

8. Bicara dengan dokter tentang kanker jantung jika mengalami stroke
Stroke disebabkan oleh penyumbatan arteri yang mengirimkan darah ke otak Anda. Tumor kanker bisa menghalangi arteri yang mengarah ke otak Anda, yang pada gilirannya menyebabkan stroke.

Jika Anda terkena stroke, pastikan untuk berbicara dengan dokter tentang pemeriksaan kanker jantung.