Punya Ambeien? Inilah Penanganan yang Bisa Anda Lakukan

Doktersehat-cara-mengobati-ambeien

DokterSehat.Com – Ambeien atau wasir dalam dunia medis dikenal dengan nama haemorrhoid, suatu kondisi di mana pembuluh darah vena yang bengkak di bagian anus dan rektum. Kondisi ini membuat dinding-dinding pembuluh darah menjadi teriritasi ketika direntangkan. Pada banyak kasus, ambeien adalah penyakit kronis dan bahkan tidak menimbulkan gejala. Bagaimana cara mengobati ambeien yang benar?

Meskipun ambeien menjengkelkan dan menyakitkan, penyakit ini mudah diobati dan sangat dapat dicegah. Akan tetapi jika ambeien tidak segera ditangani, hal itu akan membuat kondisi kesehatan semakin memburuk, karenanya Anda harus segera ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Derajat Ambeien

Secara anatomi penyakit ambeien adalah perubahan fisiologis, bukan sebuah penyakit. Gejala ambeien berupa perubahan fisiologis terjadi pada bantalan pembuluh darah di dubur, pelebaran dan pembengkakan pembuluh darah dan jaringan sekitarnya.

Gambaran klinis gejala ambeien atau ciri ciri ambeien adalah:

  1. Derajat I: Perdarahan merah segar tanpa rasa nyeri dan rasa gatal.
  2. Derajat II: Perdarahan, menonjol, nyeri, dan reposisi spontan.
  3. Derajat III: Perdarahan, mononjol, sangat nyeri, dan reposisi manual.
  4. Derajat IV: Perdarahan, tonjolan tetap, nyeri terus menerus, dan tidak dapat reposisi.

Cara Mengobati Ambeien

Bagaimana cara mengatasi ambeien? Kebanyakan obat ambeien adalah obat bebas tanpa resep dokter dan bisa dibeli di apotek. Ini termasuk salep, atau supositoria. Konsultasikan dengan dokter jika obat-obatan ini tidak menunjukkan hasil setelah satu minggu perawatan.

  • Cara mengobati ambeien non-bedah

    Jenis teknik penghilangan ambeien non-bedah yang paling umum adalah ligasi pita karet. Ini adalah prosedur rawat jalan untuk ambeien derajat 2, di mana pita elastis ditempatkan di pangkal ambeien untuk memotong suplai darah.Ambeien akan menyusut atau rontok dalam waktu kurang lebih tiga sampai dengan lima hari.

    Prosedur lain adalah skleroterapi, di mana solusi (quinine, polidocanol atau zinc chloride) disuntikkan ke dalam ambeien derajat 1 dan 2, sehingga dapat mengecilkan ambeien dengan cara merusak dan memotong supply darah ke ambeien tersebut. Fotokoagulasi inframerah dan elektrokoagulasi adalah dua pilihan lain.

  • Cara Mengobati ambeien dengan operasi

    Pembedahan atau operasi ambeien mungkin melibatkan pengangkatan lengkap dari ambeien grade 3 dan 4. Prosedur ini dikenal sebagai haemorrhoidectomy. Prosedur ini mungkin juga melibatkan stapling, di mana ambeien prolaps ditempelkan kembali ke tempatnya. Prosedur ini dilakukan dengan anestesi umum, dan kebanyakan orang dapat pulang pada hari yang sama dengan operasi.

Penyebab Ambeien

Pembesaran vena di sekitar anus adalah penyebab ambeien yang utama. Meski begitu, ambeien dapat terjadi karena alasan berikut:

  • Kehamilan: ambeien lebih sering terjadi pada pada wanita hamil karena kondisi rahim yang membesar, menekan vena di usus besar hingga menyebabkan tonjolan.
  • Penuaan: ambeien paling umum terjadi pada orang dewasa berusia 45-65 tahun. Namun, ini tidak berarti bahwa orang-orang muda dan anak-anak tidak bisa mendapatkan ambeien.
  • Diare: ambeien dapat terjadi setelah kasus diare kronis.
  • Sembelit kronis: mengejan untuk mengeluarkan tinja memberikan tekanan tambahan pada dinding pembuluh darah.
  • Duduk terlalu lama: diam dalam posisi duduk untuk jangka waktu yang lama dapat menyebabkan ambeien terutama di toilet.
  • Angkat benda berat: berulang kali mengangkat benda berat dapat menyebabkan ambeien.
  • Hubungan seks anal: Ini dapat menyebabkan ambeien baru atau memperburuk ambeien yang sudah ada.
  • Obesitas: obesitas terkait diet dapat menyebabkan ambeien.
  • Genetika: beberapa orang mewarisi kecenderungan untuk mengembangkan ambeien

Ciri-Ciri Ambeien

Ambeien memiliki aneka gejala yang bervariasi, tergantung kepada seberapa parah penyakit tersebut diderita. Berikut adalah ciri-ciri ambeien yang harus Anda kenali, di antaranya:

  • Perdarahan tanpa rasa sakit.
  • Gatal atau iritasi di area anus.
  • Rasa sakit atau nyeri di area anus.
  • Benjolan dan bengkak di daerah anus.
  • Keluarnya mukosa atau lendir setelah buang air besar.
  • Kotoran keluar dengan sendirinya melalui anus.

Cara Merawat Ambeien

Dalam sebagian besar kasus, perawatan sederhana sementara akan meringankan gejala ambeien menjadi lebih baik tanpa pengobatan. Namun, obat-obatan dan bahkan operasi kadang-kadang diperlukan. Berikut adalah beberapa cara penanganannya:

  • Krim dan salep topikal: krim atau supositoria tanpa resep dokter, yang mengandung hidrokortison, tersedia untuk dibeli secara online. Ada juga bantalan yang mengandung witch hazel, atau agen mati rasa yang dapat diterapkan pada kulit.
  • Kompres dengan es: menerapkannya ke daerah yang terkena dapat membantu pembengkakan.
  • Mandi sitz (bak mandi dangkal) menggunakan air hangat: suatu bak plastik khusus yang memungkinkan orang untuk duduk dalam beberapa inci air hangat untuk membantu meringankan ketidaknyamanan akibat ambeien atau fisura anal. Mandi sitz biasanya ditempatkan di atas toilet.
  • Analgesik: beberapa penghilang rasa sakit, seperti aspirin, ibuprofen, dan acetaminophen dapat meringankan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Cara Mencegah Ambeien

Risiko mengembangkan ambeien sangat berkurang ketika tinja dalam keadaan lembut. Ini dapat dibantu dengan cara-cara seperti:

  • Nutrisi: mengonsumsi banyak makanan kaya serat, seperti buah-buahan dan sayuran, serta biji-bijian utuh berguna untuk  melembutkan kotoran. Demikian pula, minum banyak cairan membantu menjaga kotoran lunak. Suplemen serat bebas juga meringankan sembelit.
  • Menghindari kondisi tegang: saat menggunakan toilet, cobalah untuk tidak tegang. Ini menciptakan tekanan di pembuluh darah di rektum bawah.
  • Pergi ke toilet bila diperlukan: seseorang tidak boleh menunggu jika mereka perlu menggunakan toilet. Semakin lama menunggu, semakin kering kotorannya.
  • Aktivitas fisik (pasif): duduk atau berdiri diam untuk waktu yang lama memberi tekanan pada pembuluh darah. Aktivitas fisik (aktif) juga membantu tinja bergerak melalui usus, sehingga gerakan usus lebih teratur.
  • Mempertahankan berat badan yang sehat: kelebihan berat badan secara signifikan meningkatkan risiko mengalami ambeien.

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Antonius Hapindra Kasim