Terbit: 31 Januari 2020
Ditulis oleh: Devani Adinda Putri | Ditinjau oleh: dr. Jati Satriyo

Bagaimana cara mengatasi kecanduan media sosial? Penggunaan media sosial semakin tinggi dimana orang-orang selalu menatap ponsel dan laptop mereka untuk mengirim status, mengunggah gambar, dll. Meskipun banyak manfaatnya, namun media sosial dapat menyebabkan kecanduan. Ketahui gejala, efek, cara mengatasi ketergantungan media sosial, dll

7 Cara Mengatasi Kecanduan Media Sosial Paling Efektif

Efek Sosial Media bagi Kesehatan Mental

Media sosial memang memiliki banyak manfaat seperti sebagai wadah untuk berekspresi, berkomunikasi, membangun komunitas, hingga menjalankan bisnis secara online, namun penggunaannya juga memicu dampak negatif bagi kesehatan mental.

Berdasarkan survei dari Royal Society of Public Public Health dan Young Health Movement, media sosial memicu masalah-masalah seperti perundungan siber, depresi, kecemasan, perasaan kesepian, intimidasi, gangguan tidur, hingga kecanduan.

Gejala Kecanduan Media Sosial

Tidak dapat dihindari bahwa kehidupan jaman sekarang dipenuhi dengan aktivitas di media sosial. Berdasarkan studi, rata-rata orang dewasa menghabiskan sekitar lima setengah jam menggunakan sosial media atau setara dengan 12 hari penuh per tahun.

Penggunaan media sosial pun memicu obsesi dan kecanduan. Berdasarkan wawancara dengan dr. Jati Satriyo, gejala kecanduan media sosial meliputi:

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Family Fest - Advertisement

  • Melihat sosial media sebelum atau setelah bangun tidur.
  • Menghabiskan waktu berjam-jam untuk bermain media sosial.
  • Terus-menerus mengecek berbagai platform media sosial.
  • Mengambil foto apapun dan dimanapun, serta mengunggahnya.
  • Mempublikasikan status, berita, atau kejadian apapun dan dimanapun.
  • Memiliki imajinasi mendapat notifikasi dari akun media sosial.
  • Melakukan banyak aktivitas di media sosial.
  • Merasa haus akan suka, komen, dan pujian.
  • Merasa panik, pusing, atau tidak nyaman saat tidak mendapatkan akses internet.

Ciri-ciri kecanduan media sosial lainnya adalah saat aktivitas di media sosial menjadi prioritas hingga mengganggu kehidupan dan aktivitas di dunia nyata.

Baca Juga: 5 Efek Samping Kecanduan Gadget pada Kualitas Seks Pasangan

Cara Mengatasi Kecanduan Media Sosial

Menurut dr. Jati Satriyo, arti dari kecanduan dalam dunia medis adalah perilaku kompulsif atau perilaku secara berulang yang tidak tertahankan dan dilakukan tanpa disadari. Perilaku kompulsif ini umumnya dijadikan alat untuk mengurangi kecemasan namun memiliki efek negatif, termasuk kecanduan media sosial.

Kemudahan di media sosial dan perkembangan teknologi berpengaruh pada cara hidup sebagian besar kalangan di jaman sekarang. Banyak orang yang tidak bisa lepas dari media sosial hingga kebiasaan itu berakibat negatif bagi keseharian dan mempengaruhi hubungan dengan orang lain.

Dokter Jati Satriyo juga menyampaikan bahwa tidak ada cara instan untuk mengatasi masalah kecanduan sosial, namun terdapat beberapa cara mengatasi kecanduan media sosial, yaitu:

1. Cari Tahu Penyebab Kecanduan Media Sosial Anda

Anda mungkin membutuhkan beberapa waktu untuk memikirkan apa dan kenapa Anda menjadi kecanduan media sosial serta dampak buruk yang terjadi pada diri Anda karena kebiasaan tersebut.

Beberapa alasan umum seseorang menghabiskan waktu terlalu lama di akun media sosial adalah karena merasa bosan di kantor, sekolah, kampus, atau pengalihan rasa stres. Sebagian lagi menjadikan media sosial sebagai wadah narsisisme dan membentuk kepribadian yang selalu ingin jadi pusat perhatian dan mendapat pujian.

Saat Anda menyadari apa yang membuat Anda jadi kecanduan, secara alami Anda akan menemukan strategi untuk berhenti menggunakan media sosial demi kebaikan Anda sendiri.

2. Matikan Notifikasi

Cara paling sederhana untuk menghentikan rasa ingin membuka media sosial adalah dengan mematikan notifikasi semua akun dari berbagai platform media sosial yang Anda miliki.

Seringkali notifikasi atau pemberitahuan media sosial yang muncul di ponsel Anda mengalihkan fokus Anda dari aktivitas yang sedang dikerjakan. Ini juga mengganggu rutinitas harian karena pemberitahuan tersebut membuat Anda penasaran dan memunculkan rasa takut kehilangan atau tertinggal suatu info menarik.

Cobalah matikan notifikasi dan jauhkan ponsel Anda dari jangkauan. Ini dapat membantu Anda berkonsentrasi lebih mudah pada kegiatan lain yang lebih bermanfaat dan produktif.

Baca Juga: Ini Tandanya Anda Perlu Detoks Media Sosial

3. Batasi Waktu Menggunakan Media Sosial.

Dokter Jati Satriyo menyampaikan bahwa hal yang paling penting untuk mengatasi penggunaan media sosial yang berlebihan adalah dengan mengurangi durasi menggunakan media sosial.

Anda mungkin dapat menggunakan fitur screen time untuk mengetahui berapa lama Anda sudah menggunakan media sosial. Selanjutnya, Anda harus belajar menahan diri Anda untuk tidak menggunakan media sosial terlalu lama. Semua itu dapat dimulai dengan mengatur kapan dan berapa lama Anda bisa bermain media sosial.

Misalnya, buat aturan untuk diri sendiri dimana Anda hanya boleh menggunakan media sosial setelah menyelesaikan tugas sekolah, pekerjaan, atau kegiatan lain yang lebih penting. Serta tetapkan durasinya, misalnya, hanya 30 menit atau sesuai dengan limitasi Anda.

Setelah itu, Anda harus kembali mengerjakan berbagai aktivitas yang harus segera Anda selesaikan. Pikirkan juga bahwa menunaikan aktivitas tersebut lebih penting berkali-kali lipat daripada membuang-buang energi di media sosial.

4. Temukan Alternatif Kegiatan Lain

Bila biasanya Anda menggunakan media sosial saat Anda sedang bosan, lelah, stres, atau sedih, maka cobalah hentikan semua alasan tersebut. Anda harus menemukan alternatif kegiatan lain untuk dilakukan setiap Anda merasa bosan, kosong, lelah, atau pemicu lainnya. Misalnya, ketika Anda merasa stres maka Anda harus melakukan meditasi, bukan membuka feed Instagram.

Temukan aktivitas bermanfaat lainnya seperti olahraga, memasak, atau berkomunikasi langsung dengan orang-orang di sekitar Anda yang mungkin diam-diam sudah Anda lupakan karena Anda sibuk dengan media sosial selama ini.

5. Batasi Diri dengan Perangkat Seluler

Cara mengatasi kecanduan media sosial bagi pelajar selanjutnya adalah dengan membatasi diri Anda dengan perangkat seluler. Hal ini akan mendukung Anda untuk tidak membuat sosial media setiap saat.

Misalnya, jangan biasakan meletakan ponsel di tempat tidur menjelang tidur karena itu akan mengganggu waktu tidur dan mungkin tidak membuat Anda tidur nyenyak. Selain itu, jangan biasakan menggunakan ponsel saat Anda sedang berinteraksi dengan orang lain atau di tempat umum. Cobalah untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitar Anda.

Baca Juga: 7 Penyebab Kecanduan (Wajib Diwaspadai)

6. Hapus Akun Media Sosial

Berani menghapus akun adalah cara mengatasi ketergantungan media sosial yang paling efektif selanjutnya. Kehilangan akses pada akun media sosial akan secara otomatis menghentikan keinginan Anda untuk bermain media sosial.

Setelahnya, Anda akan secara natural mencari kegiatan lain yang lebih berharga untuk mengisi waktu luang Anda. Anda mungkin akan mulai mengerjakan hobi atau aktivitas kesukaan Anda lainnya.

7. Detoks Media Sosial

Detoks media sosial adalah istilah baru yang digunakan untuk menghentikan kebiasaan menggunakan media sosial dimana Anda akan membuat target selama apa Anda tidak boleh menggunakan media sosial.

Menurut dr. Jati Satriyo, bantuan keluarga dan teman-teman atau orang sekitar juga penting untuk melakukan detoks media sosial ini. Sebagai contoh, kumpulkan ponsel dan perangkat seluler lainnya saat sedang berkumpul sehingga Anda bisa saling berinteraksi dan tidak fokus pada media sosial.

Ini adalah tantangan besar bagi mereka yang kecanduan media sosial, namun dapat memiliki efek yang sangat positif demi menjaga kesehatan mental dan produktivitas Anda.

Itulah tips mengatasi kecanduan media sosial. Media sosial dapat berpengaruh positif bagi Anda bila Anda tahu tujuan dan cara menggunakannya dengan baik. Bijaksana dalam bermain sosial media.

Anda dianjurkan untuk minta bantuan baik pada psikiater atau orang terdekat apabila kecanduan media sosial ini sudah mengganggu aktivitas sehari-hari Anda. Jangan sampai fitur teknologi ini malah membahayakan kesehatan mental dan kehidupan Anda.

 

  1. Avison, Phoebe. 2016. 7 Ways To Stop Your Social Media Addiction. https://www.bustle.com/articles/144893-7-ways-to-stop-your-social-media-addiction. (Diakses pada 31 Januari 2020).
  2. Bentley, Carey. 2018. Five Steps To Break Your Social Media Addiction. https://www.forbes.com/sites/forbescoachescouncil/2018/05/02/five-steps-to-break-your-social-media-addiction/#11c542fc38be. (Diakses pada 31 Januari 2020).
  3. Castello, Simone. 2020. Digital Detox: 10 Surprisingly Easy Ways to Kick Social Media Addiction. https://www.readersdigest.ca/health/healthy-living/social-media-addiction/. (Diakses pada 31 Januari 2020).
  4. Zhukova, Anya. 2018. 7 Negative Effects of Social Media on People and Users. https://www.makeuseof.com/tag/negative-effects-social-media/. (Diakses pada 31 Januari 2020).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi