Obat Calcium Channel Blocker, Apa Fungsi & Manfaatnya?

Obat Calcium Channel Blocker-doktersehat

Jika ada seseorang yang menderita penyakit jantung serta memiliki tekanan darah tinggi, mungkin dokter akan menyarankan pasien tersebut untuk mengonsumsi obat Calcium channel blockers agar tekanan darahnya menurun. Sudah tahukah Anda mengenai obat Calcium channel blocker ini? Calcium channel blockers obat apa? Apa manfaat Calcium channel blocker?

Manfaat Calcium Channel Blocker – Fungsi Calcium Channel Blocker

Obat Calcium channel blocker adalah obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah. Fungsi Calcium channel blocker adalah untuk memperlambat gerakan kalsium ke dalam sel jantung dan dinding pembuluh darah yang membuat lebih mudah bagi jantung untuk memompa dan memperlebar pembuluh darah. Akibatnya, jantung tidak harus bekerja keras dan tekanan darah dapat turun.

Jika Anda masih belum mengetahui Calcium channel blockers obat apa, perlu diingatkan bahwa obat tersebut tidak seperti beta blockers. Obat tersebut masih belum menunjukkan bahwa dapat mengurangi kematian atau serangan-serangan jantung tambahan setelah serangan jantung. Obat calcium channel blockers adalah obat yang seefektif ACE inhibitors dalam mengurangi tekanan darah, namun mereka mungkin tidak seefektif ACE inhibitors dalam mencegah kegagalan ginjal yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi atau diabetes.

Lalu manfaat dan fungsi Calcium channel blockers apa? Sudahkah Anda mengetahuinya? Fungsi Calcium channel blocker adalah untuk mengurangi tekanan darah dan menghindari kalsium masuk ke dalam jantung. Kemudian, manfaat Calcium channel blockers adalah untuk merawat penyakit pulmonary hypertension, Raynaud’s syndrome, cardiomyopathy, dan subarachnoid hemorrhage. Obat tersebut juga digunakan dalam pencegahan sakit kepala migrain. Komposisi Calcium channel blockers terdiri dari lima golongan obat.

Setelah mengetahui informasi mengenai fungsi, manfaat, komposisi Calcium channel blockers, dan Calcium channel blockers obat apa. Anda dapat melihat lebih detail mengenai penggunaan obat Calcium channel blockers di bawah ini.

Contoh Obat Calcium Channel Blockers:

  • Norvasc (Amlodipine)
  • Plendil (Felodipine)
  • DynaCirc (Isradipin)
  • Cardene (Nicardipine)
  • Procardia XL, Adalat (Nifedipine)
  • Cardizem, Dilacor, Tiazac, Diltia XL (Diltiazem)
  • Sular (Nisoldipin)
  • Isoptin, Calan, Verelan, Covera-HS (Verapamil)

Indikasi Obat Calcium Channel Blockers:

  • Merawat tekanan darah tinggi,
  • Angina,
  • Irama-irama jantung yang abnormal (contohnya, atrial fibrillation, paroxysmal supraventricular tachycardia).
  • Digunakan setelah serangan jantung, terutama diantara pasien-pasien yang tidak dapat mentolerir obat-obat beta-blockers, mempunyai atrial fibrillation, atau memerlukan perawatan untuk angina.

Efek Samping Obat Calcium Channel Blockers: 

Potensi efek samping dari mengkonsumsi blocker saluran kalsium meliputi:

  • Pusing atau sensasi ringan dan melayang
  • Tekanan darah rendah
  • Masalah irama jantung
  • Mulut kering
  • Edema (pembengkakan pergelangan kaki, kaki, atau tungkai)
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Kelelahan
  • Ruam kulit
  • Sembelit atau diare
  • Gastroesophageal reflux disease (GERD)

Pedoman Calcium Channel Blocker
Sebelum mengkonsumsi obat, beritahu dokter Anda:

  • Tentang kondisi medis Anda memiliki, termasuk gangguan jantung atau gangguan pembuluh darah, penyakit ginjal atau hati
  • Tentang setiap obat yang kita pakai, termasuk obat yang biasa kita konsumsi yang mampu dibeli bebas di warung atau obat herbal; obat-obatan tertentu dapat berinteraksi dengan calcium channel blockers.

Bagaimana Saya Harus Mengkonsumsi Kalsium Channel Blocker?
Selain memerhatikan dosis Calcium channel blockers yang diberikan dokter, Anda juga harus memerhatian cara mengonsumsi obat ini. Kebanyakan obat dapat diambil dengan makanan atau susu. Namun, tanyakan kepada dokter Anda. Ikuti petunjuk pada seberapa sering untuk mengambilnya. Jumlah dosis Calcium channel blockers yang Anda ambil setiap hari, waktu yang diberikan antara dosis Calcium channel blockers yang dikonsumsi, dan berapa lama Anda perlu mengambil obat akan tergantung pada jenis obat resep dan pada kondisi Anda. Hindari jus anggur saat mengambil obat ini, karena anggur mencegah pemecahan obat di dalam tubuh.

Pastikan untuk berkunjung ke dokter secara teratur untuk memastikan obat tersebut bekerja sebagaimana mestinya dan tidak menyebabkan efek samping tak tertahankan. Dokter Anda mungkin hendak mengubah dosis jika obat ini tidak memiliki efek yang diinginkan selama pemberian dalam kurun waktu tertentu.

Interaksi dengan Kalsium Channel Blocker

  • Anggur dan jus anggur dapat mempengaruhi kinerja obat calcium channel blockers. Tanyakan kepada dokter atau apoteker apakah saluran kalsium memang dipengaruhi oleh anggur.
  • Jangan minum alkohol saat mengkonsumsi obat CBCs. Alkohol  dapat mengganggu dengan efek obat dan meningkatkan efek samping.
  • Mengkonsumsi obat tekanan darah lainnya dalam kombinasi dengan blocker saluran kalsium dapat menyebabkan penurunan mendadak dari tekanan darah. Diskusikan dengan dokter Anda cara terbaik untuk mengambil obat jika Anda mengkonsumsi obat lain.

Perhatian dan Peringatan – Penggunaan Calcium Channel Blockers pada Kondisi Tertentu

  • Pemakaian pada Ibu Hamil dan Menyusui

    Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi obat Calcium Channel Blockers selama kehamilan. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa obat tersebut dapat menyebabkan cacat lahir dan bahkan bayi meninggal saat dilahirkan.

    Obat ini juga dapat masuk ke dalam ASI, namun tidak berpengaruh pada bayi yang disusui. Namun, perlu Anda ingat, penggunaan obat harus sesuai dengan anjuran yang dokter berikan.

  • Pemakaian pada Anak-anak
     
    Keamanan CCBs pada anak-anak belum ditetapkan, namun, sampai saat ini tidak ditemukan adanya masalah. Diskusikan risiko dan manfaat dari pemberian obat pada anak.
  • Pemakaian pada Orang Lansia

    Orang lansia memiliki efek samping yang lebih banyak terhadap obat CCBs dari pada orang yang lebih muda. Sehingga, dosis yang lebih rendah sering dianjurkan.