Sering Sakit Saat Buang Air Kecil, Apakah Tanda Hamil?

sakit-saat-buang-air-kecil-doktersehat

DokterSehat.Com – Wanita akan sering berkemih setiap harinya saat sedang hamil. Meningkatnya frekuensi berkemih atau buang air kecil pada wanita terjadi karena adanya perubahan hormon. Selain itu, rahim yang mulai membesar biasanya akan menekan kandung kemih sehingga wanita sering kencing atau merasa ingin kencing berkali-kali. Namun, sakit saat buang air kecil apakah tanda kehamilan?

Bila sampai menimbulkan rasa sakit saat buang air kecil, bisa jadi ada gangguan yang harus segera diatasi agar tidak merugikan wanita secara seksual atau reproduksi. Selengkapnya simak mengapa sakit saat buang air kecil pada wanita berikut ini.

Sakit Saat Buang Air Kecil Apakah Tanda Kehamilan?

Jawabannya adalah belum tentu. Wanita bisa saja merasakan sakit saat buang air kecil karena ada gangguan di saluran kemihnya. Vagina yang mengalami infeksi biasanya kerap memicu wanita berkemih berkali-kali dengan rasa sakit yang cukup tinggi. Rasa sakit juga bisa terjadi karena ada endometriosis atau penyakit menular seksual lainnya.

Wanita hamil bisa jadi mudah mendapatkan infeksi pada vagina akibat perubahan hormon. Ketika sakit saat buang air kecil, wanita tidak bisa serta-merta menganggap dirinya hamil. Cara untuk mengetahui hamil atau tidaknya, pemeriksaan harus dilakukan dengan test pack atau cek ke dokter kandungan.

Nah, sekarang sudah terjawab pertanyaan soal sakit saat buang air kecil apakah tanda kehamilan. Lalu apa penyebab sakit saat buang air kecil pada wanita?

Penyebab Sakit Saat Buang Air Kecil yang Perlu Diwaspadai

Suatu kondisi yang memengaruhi kandung kemih atau bagian tubuh yang berdekatan dapat menyebabkan sakit saat buang air kecil. Dokter juga dapat menyebut buang air kecil yang menyakitkan sebagai disuria atau dysuria. Banyak kondisi yang berbeda dapat menyebabkan buang air kecil yang menyakitkan. Sebagian besar penyebab ini sangat bisa diobati. Sakit saat buang air kecil apakah tanda kehamilan tidaklah tepat, namun disebabkan beberapa penyakit.

Berikut adalah 10 kemungkinan penyebab sakit saat buang air kecil, bersama dengan gejala lain yang mungkin terjadi.

1. Infeksi saluran kemih

Sakit saat buang air kecil dapat disebabkan infeksi saluran kemih (ISK) yang terjadi ketika kelebihan bakteri menumpuk di suatu tempat di saluran kemih. Bagian tubuh ini berjalan dari ginjal ke kandung kemih ke uretra, yang membawa urine ke arah luar tubuh.

Seseorang dengan ISK dapat mengalami gejala lain, seperti:

  • Sering buang air kecil
  • Urine keruh atau bernoda darah
  • Demam
  • Urine berbau busuk
  • Rasa sakit di samping dan belakang

2. Infeksi menular seksual

Sakit saat buang air kecil juga disebabkan infeksi menular seksual (IMS), seperti klamidia, gonore, dan herpes, semuanya dapat memengaruhi saluran kemih dan menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil. Gejala lainnya dapat bervariasi sesuai dengan jenis IMS. Sebagai contoh, herpes biasanya menyebabkan lesi seperti blister atau melepuh pada alat kelamin.

3. Batu ginjal

Batu ginjal adalah kumpulan bahan, seperti kalsium atau asam urat, yang menumpuk dan membentuk batu yang mengeras di dalam dan di sekitar ginjal.

Terkadang, batu ginjal akan menempatkan diri di dekat area di mana urine memasuki kandung kemih. Ini bisa menyebabkan sakit saat buang air kecil. Selain disuria, batu ginjal dapat menyebabkan gejala lainnya seperti berikut:

  • Rasa sakit di samping dan belakang
  • Urine berwarna merah muda atau cokelat
  • Urine keruh
  • Mual
  • Muntah
  • Rasa sakit yang berubah dalam intensitas
  • Demam
  • Panas dingin
  • Buang air kecil sedikit namun sering

4. Kista ovarium

Sama seperti batu ginjal, kista ovarium adalah contoh bagaimana sesuatu di luar kandung kemih dapat menekan dan menyebabkan sakit saat buang air kecil pada wanita. Kista ovarium dapat berkembang pada satu atau kedua ovarium, yang berada di kedua sisi kandung kemih. Orang dengan kista ovarium mungkin mengalami gejala lainnya seperti berikut:

  • Pendarahan vagina yang tidak biasa
  • Nyeri panggul
  • Kesulitan mengenali bahwa kandung kemih kosong setelah buang air kecil
  • Haid menyakitkan
  • Nyeri payudara
  • Sakit tumpul di punggung bawah

5. Sistitis interstitial

Juga dikenal sebagai sindrom nyeri kandung kemih, sistitis interstitial adalah suatu kondisi yang menyebabkan iritasi kronis pada kandung kemih yang berlangsung 6 minggu atau lebih tanpa infeksi yang mendasarinya. Sistitis interstitial juga dapat menyebabkan gejala lainnya seperti bawah ini:

  • Tekanan di daerah kandung kemih
  • Rasa sakit saat berhubungan intim
  • Nyeri pada vulva atau vagina
  • Sering buang air kecil tetapi sedikit air seni

6. Sensitivitas kimia

Terkadang, bahan kimia yang berada di luar tubuh, seperti wewangian, dapat mengiritasi jaringan tubuh. Ketika seseorang buang air kecil, iritasi ini mungkin lebih terlihat, dan rasa sakit saat buang air kecil bisa terjadi. Produk yang dapat menyebabkan sensitivitas bahan kimia di antaranya:

  • Douches atau membilas
  • Sabun
  • Kertas toilet beraroma
  • Pelumas vagina
  • Busa kontrasepsi

Gejala lainnya pada orang yang bereaksi terhadap produk kimia mungkin akan merasakan:

  • Pembengkakan
  • Kemerahan
  • Gatal
  • Iritasi kulit pada atau di sekitar alat kelamin

7. Infeksi atau iritasi vagina

Juga dikenal sebagai vaginitis atau vaginosis, infeksi vagina dapat terjadi karena pertumbuhan bakteri atau ragi yang berlebihan. IMS yang disebut trikomoniasis juga dapat menyebabkan infeksi vagina.

Gejala-gejala berikut dapat terjadi bersamaan dengan rasa sakit saat buang air kecil pada wanita:

  • Berbau busuk atau keputihan yang tidak biasa
  • Iritasi vagina
  • Rasa sakit saat berhubungan intim
  • Pendarahan vagina, yang biasanya ringan

8. Obat

Beberapa obat, termasuk yang diresepkan dokter untuk mengobati kanker kandung kemih, dapat mengiritasi dan memperparah jaringan kandung kemih. Ini sering dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil.

Jika seseorang telah memulai pengobatan baru dan mulai merasa sakit saat buang air kecil, mereka harus menghubungi dokter dan menanyakan apakah gejalanya mungkin merupakan efek samping dari obat tersebut. Mereka tidak boleh berhenti minum obat sendiri tanpa berkonsultasi ke dokter terlebih dahulu. Gejala lainnya bervariasi berdasarkan jenis obat.

9. Kanker kandung kemih

Kanker kandung kemih terjadi ketika sel kanker mulai berkembang di kandung kemih. Merasa sakit saat buang air kecil biasanya bukan gejala awal dari kondisi ini. Sebaliknya, seseorang biasanya melihat darah dalam urine.

Gejala-gejala lain yang mungkin dari kanker kandung kemih termasuk:

  • Sering buang air kecil
  • Mengalami kesulitan buang air kecil atau aliran urine yang lemah
  • Nyeri punggung bawah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan
  • Kaki bengkak
  • Sakit tulang

Cara Mengatasi Rasa Sakit Saat Buang Air Kecil

Terlepas dari sakit saat buang air kecil apakah tanda kehamilan. Rasa sakit ketika kencing cukup mengganggu aktivitas harian, bukan? Wanita jadi tidak nyaman saat akan minum banyak air karena khawatir akan menyebabkan sering kencing.

Lakukanlah beberapa hal berikut ini agar rasa sakit saat buang air kecil segera mereda:

  • Perbanyak minum air putih, konsumsi minimal 6-8 gelas per hari.
  • Jangan sering menahan kencing, segera keluarkan urine.
  • Cuci vagina dengan arah sapuan dari depan ke belakang untuk menghindari masuknya bakteri dari anus.
  • Gunakan kondom saat bercinta dengan pasangan.
  • Jaga sanitasi area vagina dengan rutin mengganti celana dalam setiap hari.

Itulah jawaban dari pertanyan sakit saat buang air kecil apakah tanda kehamilan, beserta penyebab hingga cara mengatasi sakit saat buang air kecil.