Gangguan Bipolar: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

bipolar-adalah-doktersehat

DokterSehat.Com – Apa itu bipolar? Bipolar adalah penyakit mental yang ditandai oleh perubahan suasana hati yang ekstrem. Seseorang yang mengalami gangguan bipolar bisa sangat merasakan mania (bahagia), hipomania, hingga merasa depresi. Penyakit bipolar bisa membuat seseorang mengalami kesulitan dalam mengelola tugas sehari-hari atau mempertahankan hubungan.

Sementara itu gangguan masalah kejiwaan di Indonesia, merujuk pada Riset Kesehatan Dasar yang dilakukan Kementerian Kesehatan pada 2018, prevalensi orang gangguan jiwa berat (skizofrenia/psikosis) meningkat dari 0,15% menjadi 0,18%, sementara prevalensi gangguan mental emosional pada penduduk usia 15 tahun keatas meningkat dari 6,1% pada tahun 2013 menjadi 9,8 persen pada 2018.

Simak penyebab bipolar, pengobatan, dan ciri ciri bipolar selengkapnya di bawah ini.

Penyebab Bipolar

Bipolar adalah salah satu penyakit yang penyebabnya belum diketahui dengan pasti, namun terdapat beberapa faktor yang mungkin terkait penyebab gangguan bipolar, antara lain:

  • Kondisi Biologis

Seseorang dengan penyakit bipolar tampaknya memiliki perubahan fisik pada otaknya. Signifikansi dari perubahan ini masih belum pasti, akan tetapi kondisi ini pada akhirnya dapat membantu menentukan penyebab.

  • Genetika

Bipolar adalah kondisi yang lebih sering terjadi pada orang yang memiliki saudara kandung atau orang tua yang memiliki kondisi yang serupa. Meski begitu, studi lanjutan masih dilakukan oleh peneliti untuk menemukan gen yang mungkin terlibat dalam menyebabkan gangguan bipolar.

Mereka yang Berisiko Terkena Gangguan Bipolar

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan seseorang berisiko menjadi bipolar adalah:

  • Mengalami stres yang berkepanjangan, seperti kematian orang yang dicintai atau peristiwa traumatis lainnya.
  • Penyalahgunaan narkoba atau alkohol.

Jenis Bipolar

Terdapat tiga jenis utama gangguan bipolar yaitu bipolar I, bipolar II, dan cyclothymia. Berikut penjelasan selengkapnya:

  • Gangguan Bipolar I

Anda memiliki setidaknya satu episode mania yang dapat didahului atau diikuti oleh episode depresi atau hipomanik. Dalam beberapa kasus, mania dapat memicu psikosis. Jenis gangguan bipolar ini memengaruhi pria dan wanita secara setara.

  • Gangguan Bipolar II

Anda telah memiliki setidaknya satu episode depresi besar dan setidaknya satu episode hipomanik, tetapi Anda belum pernah mengalami episode mania. Episode hipomanik biasanya berlangsung sekitar 4 hari dan lebih sering terjadi pada wanita.

  • Gangguan Cyclothymic

Mengalami gejala bipolar (hipomania) setidaknya 1 hingga 2 tahun pada masa anak-anak dan remaja serta periode gejala depresi (meskipun kurang parah dibanding depresi berat). Kebanyakan orang dengan kondisi ini hanya mengalami satu atau dua bulan pada suatu waktu di mana suasana hati mereka stabil.

Perlu diketahui, gangguan bipolar II bukanlah bentuk gangguan bipolar I yang lebih ringan, tetapi merupakan diagnosis yang terpisah. Sementara episode mania gangguan bipolar I bisa parah dan berbahaya, individu dengan gangguan bipolar II dapat mengalami depresi untuk periode yang lebih lama, sehingga dapat menyebabkan gangguan signifikan pada tubuh.

Jika Anda memiliki gangguan bipolar, Anda mungkin mengalami episode depresi lebih teratur daripada episode mania atau sebaliknya. Perlu diketahui juga, antara episode depresi dan mania, Anda mungkin kadang-kadang mengalami periode di mana Anda memiliki suasana hati yang ‘normal’.

Selain tiga jenis penyakit bipolar seperti di atas, gangguan bipolar juga bisa terkait dengan kondisi lainnya seperti konsumsi obat-obatan, alkohol atau karena kondisi medis, seperti penyakit Cushing, multiple sclerosis atau stroke.

Gejala Penyakit Bipolar

Gangguan bipolar ditandai oleh perubahan suasana hati yang ekstrem. Kondisi ini dapat dapat dibagi menjadi mania, hipomania, dan depresi. Berikut adalah beberapa gejala bipolar yang bisa Anda kenali, di antaranya:

1. Mania dan Hipomania

Mania dan hipomania adalah dua jenis episode yang berbeda, tetapi dual hal tersebut memiliki gejala yang sama. Mania lebih parah daripada hipomania dan menyebabkan masalah yang lebih nyata. Pada beberapa kasus, mania juga dapat memerlukan rawat inap.

Gejala mania dan hipomania yang bisa terjadi, antara lain:

  • Optimis dan gelisah.
  • Peningkatan aktivitas atau energi.
  • Kepercayaan diri yang berlebihan.
  • Kebutuhan untuk tidur berkurang.
  • Kebiasaan bicara yang tidak biasa.
  • Pengambilan keputusan yang buruk.

2. Depresi

Episode depresi termasuk gejala yang cukup parah sehingga menyebabkan kesulitan yang nyata dalam kegiatan sehari-hari. Gejala depresi yang bisa terjadi, antara lain:

  • Suasana hati yang tertekan, seperti merasa sedih, kosong, putus asa atau menangis (pada anak-anak dan remaja, suasana hati yang tertekan dapat muncul sebagai mudah marah).
  • Menandai hilangnya minat atau merasa tidak senang dengan semua atau hampir semua kegiatan.
  • Penurunan berat badan yang signifikan ketika tidak diet. Penambahan berat badan atau penurunan serta peningkatan nafsu makan (pada anak-anak, kegagalan untuk menambah berat badan seperti yang diharapkan bisa menjadi tanda depresi).
  • Kelelahan atau kehilangan energi.
  • Perasaan tidak berharga atau rasa bersalah yang berlebihan atau tidak pantas
  • Kemampuan berpikir atau berkonsentrasi menurun.
Selain gejala utama seperti di atas, ciri ciri bipolar lainnya yang bisa dikenali, antara lain:
  • Suasana hati: Kesedihan, kemarahan, kecemasan, apatis, ketakutan, euforia, ketidakpuasan, rasa bersalah, keputusasaan, kehilangan minat atau kesenangan dalam kegiatan.
  • Perilaku: Lekas marah, perilaku tidak teratur, menangis, hasrat berlebihan untuk seks, hiperaktif, impulsif, gelisah, atau melukai diri sendiri.
  • Kognitif: Pikiran yang tidak diinginkan, khayalan, menurunnya konsentrasi, berpikir cepat, kelambatan dalam aktivitas, atau kepercayaan salah tentang superioritas.
  • Psikologis: Depresi, episode mania, depresi, gelisah, atau paranoia.
  • Berat: Kenaikan berat badan atau penurunan berat badan.
  • Tidur: Sulit tidur atau kantuk berlebih.
  • Gejala umum: Kelelahan atau berbicara cepat.

Kapan Waktu yang Tepat untuk ke Dokter?

Terlepas dari suasana hati yang ekstrem, orang-orang dengan gangguan bipolar sering kali tidak menyadari seberapa besar ketidakstabilan emosionalnya mengganggu hidupnya dan kehidupan orang-orang yang mereka cintai. Kondisi ini yang membuat penderita tidak mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Seperti beberapa orang dengan gangguan bipolar, Anda dapat menikmati perasaan euforia dan siklus menjadi lebih produktif. Namun, euforia ini selalu diikuti oleh kehancuran emosional yang dapat membuat Anda depresi.

Jika Anda memiliki gejala depresi atau mania, temui dokter atau profesional kesehatan mental. Gangguan bipolar tidak membaik dengan sendirinya. Mendapatkan perawatan dari profesional kesehatan mental dapat membantu mengendalikan gejala.

Diagnosis Bipolar

Meskipun gangguan bipolar dapat terjadi pada usia berapa pun, diagnosis biasanya dilakukan pada usia remaja atau awal 20 an. Gejala dapat bervariasi dari orang ke orang dan dapat bervariasi dari waktu ke waktu.

Guna menentukan apakah Anda memiliki gangguan bipolar, evaluasi dapat meliputi:

  • Pemeriksaan Fisik

Dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik dan tes laboratorium untuk mengidentifikasi masalah medis yang dapat menyebabkan gangguan bipolar.

  • Penilaian Kejiwaan

Dokter mungkin merujuk ke psikiater untuk membicarakan tentang pikiran, perasaan, pola perilaku, atau dapat mengisi penilaian diri psikologis serta kuesioner. Dengan izin Anda, anggota keluarga atau teman dekat mungkin diminta untuk memberikan informasi tentang gangguan bipolar yang Anda alami

  • Mencatat Aktivitas Harian

Anda mungkin diminta untuk menyimpan catatan harian tentang suasana hati, pola tidur atau faktor-faktor lain yang dapat membantu diagnosis dan menemukan pengobatan yang tepat.

  • Kriteria untuk Gangguan Bipolar

Psikiater dapat membandingkan gejala bipolar dengan kriteria untuk gangguan bipolar  yang terkait dengan Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5). 

Diagnosis pada Anak-Anak

Meskipun diagnosis anak-anak dan remaja dengan gangguan bipolar mencakup kriteria yang sama dengan yang digunakan untuk orang dewasa, gejala pada anak-anak dan remaja sering memiliki pola yang berbeda dan mungkin tidak masuk  ke dalam kategori diagnosis.

Anak-anak yang memiliki gangguan bipolar sering juga didiagnosis dengan kondisi kesehatan mental lainnya seperti attention-deficit / hyperactivity disorder (ADHD) atau masalah perilaku, yang dapat membuat diagnosis lebih rumit. Dianjurkan rujukan ke psikiater anak dengan pengalaman dalam gangguan bipolar.

Pada akhirnya, diagnosis dapat membantu anak-anak mendapatkan pengobatan, tetapi mencapai diagnosis mungkin memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Seorang anak mungkin perlu mencari perawatan khusus dari seorang profesional untuk merawat anak-anak dengan masalah kesehatan mental.

Beberapa masalah perilaku yang Anda saksikan pada anak mungkin merupakan akibat dari kondisi lain. ADHD dan gangguan perilaku lainnya dapat terjadi pada anak-anak dengan gangguan bipolar.

Pengobatan Bipolar

Beberapa perawatan yang tersedia dapat membantu mengelola gangguan bipolar. Ini termasuk obat-obatan, konseling, dan perubahan gaya hidup. Beberapa solusi alami juga dapat membantu.

1. Pengobatan Alami

Beberapa pengobatan alami mungkin bermanfaat untuk gangguan bipolar. Namun, penting untuk tidak menggunakan cara ini tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter, karena perawatan ini dapat mengganggu obat yang Anda konsumsi.

Tumbuhan dan suplemen berikut dapat membantu menstabilkan suasana hati dan menghilangkan gejala gangguan bipolar:

  • Minyak ikan

Sebuah penelitian yang diterbitkan di US National Library of Medicine menunjukkan bahwa, orang yang banyak mengonsumsi ikan dan minyak ikan lebih kecil kemungkinannya terserang penyakit bipolar.

  • Rhodiola rosea

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tanaman ini dapat menjadi pengobatan yang bermanfaat untuk depresi sedang. Bahan ini dapat membantu mengobati gejala-gejala depresi dari gangguan bipolar.

  • S-adenosylmethionine (SAMe)

SAMe adalah suplemen asam amino yang dipercaya dapat meringankan gejala depresi berat dan gangguan mood lainnya.

2. Pengobatan Medis

  • Penstabil suasana hati, seperti lithium.
  • Antipsikotik, seperti olanzapine.
  • Antidepresan-antipsikotik, seperti fluoxetine-olanzapine.
  • Benzodiazepines, sejenis obat anti-kecemasan seperti alprazolam yang dapat digunakan untuk pengobatan jangka pendek.

3. Psikoterapi

Perawatan psikoterapi yang disarankan dapat meliputi:

  • Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif adalah jenis terapi bicara. Anda dan terapis berbicara tentang cara untuk mengelola gangguan bipolar. Terapis akan membantu memahami cara berpikir dan membantu menemukan coping strategi yang positif.

  • Psychoeducation

Psychoeducation adalah sejenis konseling yang membantu Anda dan orang di sekitar  memahami gangguan ini. Mengetahui lebih banyak tentang gangguan bipolar akan membantu Anda dan orang lain untuk mengelola gejala yang muncul.

  • Terapi ritme interpersonal dan sosial

Terapi ritme interpersonal dan sosial (IPSRT) berfokus pada pengaturan kebiasaan sehari-hari, seperti tidur, makan, dan berolahraga. Menyeimbangkan kebiasaan mendasar aktivitas sehari-hari dapat membantu mengelola gangguan.

Opsi perawatan lain mungkin termasuk:

  • Electroconvulsive therapy (ECT).
  • Obat tidur.
  • Suplemen.
  • Akupunktur.

4. Perubahan Gaya Hidup

Terdapat beberapa langkah sederhana yang dapat diambil untuk membantu mengelola gangguan bipolar, di antaranya:

  • Hindari menggunakan narkoba

Salah satu kekhawatiran terbesar dengan gangguan bipolar adalah konsekuensi negatif dari perilaku pengambilan risiko dan penyalahgunaan narkoba atau alkohol. Dapatkan bantuan dari tenaga profesional jika Anda kesulitan berhenti dari dua hal tersebut.

  • Membentuk hubungan yang sehat

Pilihlah lingkungan yang selalu memberi pengaruh positif. Keluarga dan teman dapat memberi dukungan dan membantu mengawasi tanda-tanda perubahan suasana hati.

  • Ciptakan rutinitas yang sehat

Memiliki rutinitas teratur untuk tidur, makan, dan aktivitas fisik dapat membantu menyeimbangkan suasana hati. Konsultasi dengan dokter sebelum memulai program olahraga apapun. Jika Anda sulit tidur, bicarakan dengan dokter atau profesional kesehatan mental tentang apa yang dapat dilakukan.

  • Konsultasi sebelum mengonsumsi obat lain

Hubungi dokter yang merawat Anda untuk gangguan bipolar sebelum mengonsumsi obat yang diresepkan oleh dokter lain atau suplemen serta obat yang dijual bebas. Kadang-kadang obat lain memicu episode depresi, mania atau dapat mengganggu obat yang dikonsumsi untuk gangguan bipolar.

  • Mencatat setiap perubahan suasana hati

Mencatat semua aktivitas yang Anda lakukan sehari-hari dapat membantu mengidentifikasi pemicu, opsi perawatan yang efektif, dan kapan perawatan perlu disesuaikan.

Tips untuk Penderita Bipolar

Kejujuran adalah langkah terbaik yang bisa dilakukan untuk mengelola hubungan dengan orang lain. Bipolar adalah kondisi yang dapat berdampak pada hubungan, oleh karena itu penting untuk terbuka mengenai kondisi. Bersikap terbuka dan jujur bisa dilakukan setelah Anda siap untuk melakukannya.

Pertimbangkan berbagai fakta ini pada pasangan untuk lebih memahami kondisi, antara lain:

  • Ketika Anda didiagnosis bipolar.
  • Apa yang diharapkan selama fase depresi.
  • Apa yang diharapkan selama fase mania.
  • Bagaimana Anda biasanya memperlakukan suasana hati.
  • Bagaimana orang di sekitar dapat membantu Anda.

Salah satu cara terbaik untuk mendukung dan membuat hubungan berhasil adalah tetap dengan perawatan. Perawatan membantu mengurangi gejala dan mengurangi keparahan perubahan suasana hati. Ketika aspek-aspek gangguan ini terkendali, Anda dapat lebih fokus pada hubungan.

Menemukan perawatan yang cocok untuk membutuhkan ketekunan. Oleh karena itu, Anda harus bersabar dengan diri sendiri ketika Anda belajar untuk mengelola gangguan bipolar dan mengantisipasi perubahan suasana hati. Bersama dengan tim perawatan, Anda akan menemukan cara untuk mempertahankan kehidupan yang normal, bahagia, dan sehat.

Tips Mengatasi Orang Terdekat yang Bipolar

Setelah mendapat penjelasan lengkap apa itu bipolar, perlu Anda pahami bahwa gangguan bipolar adalah penyakit mental kronis, itu berarti penderita akan hidup dan bersama dengannya seumur hidup. Namun, tidak berarti penderita tidak dapat menjalani hidup yang bahagia dan sehat.

Seseorang dengan gangguan bipolar mungkin tidak menyadari bahwa mereka berada dalam fase mania. Setelah episode berakhir, mereka mungkin terkejut dengan perilaku mereka.

Tetapi pada saat itu, mereka mungkin percaya orang lain bersikap negatif atau tidak membantu. Sifat ekstrem dari kondisi ini akan membuat hubungan dengan orang lain menjadi tegang dan peningkatan risiko bunuh diri.

Selama episode mania dan depresi, seseorang dengan gangguan bipolar dapat mengalami sensasi aneh, seperti melihat, mendengar atau mencium hal-hal yang tidak ada (halusinasi). Mereka mungkin juga percaya hal-hal yang tampaknya tidak masuk akal bagi orang lain (delusi). Jenis gejala ini dikenal sebagai psikosis atau psikotik.

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Antonius Hapindra Kasim

Sumber:

  1. Bipolar disorder. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bipolar-disorder/symptoms-causes/syc-20355955. (Diakses pada 2 Desember 2019).
  2. Kimberly Holland, Emma Nicholls, and the Healthline Editorial Team. 2018. Everything You Need to Know About Bipolar Disorder. https://www.healthline.com/health/bipolar-disorder. (Diakses pada 2 Desember 2019).
  3. Bipolar disorder. https://www.nhs.uk/conditions/bipolar-disorder/. (Diakses pada 2 Desember 2019).
  4. Newman, Tim. 2017. What should you know about bipolar disorder. https://www.medicalnewstoday.com/articles/37010.php. (Diakses pada 2 Desember 2019).