Biduran Setelah Melahirkan, Normalkah?

biduran-setelah-melahirkan-doktersehat

DokterSehat.Com – Apa itu biduran? Biduran atau dalam dunia medis dikenal dengan sebutan urtikaria adalah gatal gatal pada kulit disertai dengan munculnya benjolan atau plak merah besar pada kulit yang muncul tiba-tiba. Biduran muncul akibat reaksi tubuh terhadap alergen tertentu, atau karena alasan yang tidak diketahui. Namun pada beberapa kasus, biduran setelah melahirkan juga sering terjadi. Lantas, apa penyebab gatal pasca melahirkan ini?

Biduran Setelah Melahirkan

Gatal pasca melahirkan terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap alergen atau perubahan hormon, yang kemudian melepaskan histamin dan protein ke dalam aliran darah. Histamin membuat kapiler darah kecil membengkak dan plasma bocor ke dalam kulit, sehingga mengakibatkan ruam merah gatal yang disebut biduran.

Wanita cenderung menderita gatal-gatal pada rentang waktu yang berbeda setelah melahirkan. Gatal pasca melahirkan biasanya terjadi pada lengan, kaki, dan punggung. Sementara itu, beberapa pakar kesehatan mengungkapkan, biduran setelah melahirkan tidak secara langsung memiliki kaitan. Kondisi stres dan kelelahan yang dialami ibu saat merawat bayi mungkin menjadi pemicu biduran setelah melahirkan.

Berikut ini adalah hal-hal lain yang menjadi pemicu biduran, antara lain:

  • Obat-obatan termasuk beberapa antibiotik dan obat antiinflamasi non-steroid (NSAID), seperti aspirin dan ACE inhibitor, digunakan untuk tekanan darah tinggi.
  • Makanan seperti kacang, kerang, bumbu penyedap, telur, stroberi, dan produk gandum.
  • Infeksi termasuk influenza, flu biasa, dan hepatitis B.
  • Infeksi bakteri termasuk infeksi saluran kemih dan radang tenggorokan.
  • Parasit usus.
  • Suhu ekstrem atau perubahan suhu.
  • Suhu tubuh tinggi.
  • Bulu hewan peliharaan dari anjing, kucing, kuda, dan sebagainya.
  • Tungau.
  • Kotoran kecoa.
  • Getah.
  • Serbuk sari.
  • Gigitan serangga.
  • Beberapa zat kimia.
  • Penyakit kronis seperti penyakit tiroid atau lupus.
  • Paparan sinar matahari.
  • Olahraga.

Meski begitu, penyebab biduran atau biduran setelah melahirkan sendiri hampir tidak bisa ditentukan penyebab pastinya. Urtikaria dapat dimulai sebagai respons autoimun, tetapi mengapa hal itu terjadi masih belum jelas.

Sedangkan apabila biduran berlangsung lebih dari 6 minggu maka kondisi ini disebut dengan urtikaria kronis, sedangkan apabila berlangsung singkat kurang dari 6 minggu maka disebut dengan urtikaria akut.

Cara Mengatasi Biduran

Cara paling tepat mengatasi biduran adalah dengan mengenali pencetus biduran. Setelah mengetahui pencetus biduran, sebisa mungkin hindari pencetusnya agar tidak kambuh. Urtikaria kronik cenderung hilang dan kambuh dengan pemicunya seperti stres, alkohol, kafein, suhu hangat, serta tekanan lama pada kulit.

Cara untuk mengetahuinya bisa dilakukan dengan mengamati kapan urtikaria muncul lalu amati penyebabnya, apakah dari makanan, cuaca atau debu. Selain itu Anda juga bisa mengganti sabun mandi dengan sabun yang mengandung hipoalergenik dan tidak menyebabkan iritasi.

Sementara itu, dokter mungkin akan merekomendasikan untuk mengonsumsi obat yang dijual bebas di pasaran seperti antihistamin, untuk mengobati gejala-gejala biduran. Obat antihistamin membantu menghambat  pelepasan histamin yang membuat gejala biduran.

Apabila Anda sedang hamil atau menyusui, memiliki kondisi medis kronis, atau sedang konsumsi obat lain, konsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsinya.

Sementara itu, jika antihistamin tidak menghilangkan gejala biduran, obat lain yang bisa digunakan, antara lain:

1. Histamin (H-2) Blocker

Obat-obatan ini juga disebut antagonis reseptor H-2, disuntikkan atau diminum secara oral. Contohnya termasuk simetidin (Tagamet HB), ranitidin (Zantac) dan famotidine (Pepcid).

2. Obat Antiradang

Kortikosteroid oral seperti prednison, dapat membantu mengurangi pembengkakan, kemerahan dan gatal. Obat ini umumnya hanya untuk kontrol jangka pendek dari biduran kronis. Obat antiradang ini dapat menyebabkan efek samping yang serius jika dikonsumsi dalam waktu lama.

3. Obat Antidepresan Trisiklik dalam Bentuk Krim

Obat Antidepresan yang biasanya digunakan adalah doxepin dalam bentuk krim, di mana dapat membantu meringankan gatal. DObat ini dapat menyebabkan pusing dan kantuk.

4. Obat Asma dengan Antihistamin

Obat-obatan yang mengganggu aksi pengubah leukotrien dapat membantu ketika digunakan dengan antihistamin. Contohnya adalah montelukast (Singulair) dan zafirlukast (Accolate).

5. Antibodi Buatan Manusia (monoklonal)

Obat omalizumab (Xolair) sangat efektif melawan sejenis biduran kronis yang sulit diobati. Ini adalah obat suntik yang biasanya diberikan sebulan sekali.

6. Obat Penekan Kekebalan

Pilihannya termasuk cyclosporine (Gengraf, Neoral, lainnya) dan tacrolimus (Astagraft XL, Prograf, Protopic).

Gaya Hidup dan Pengobatan Rumahan

Biduran kronis dapat berlangsung selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Biduran bisa mengganggu tidur dan aktivitas sehari-hari. Tindakan pencegahan berikut ini dapat membantu mencegah atau menenangkan reaksi kulit gatal-gatal kronis yang berulang:

  • Pakailah pakaian longgar.
  • Hindari menggaruk.
  • Gunakanlah sabun yang hipoalergenik.
  • Atasi area yang sakit dengan mandi, kipas angin, kain dingin, lotion atau krim anti-gatal.
  • Buat catatan harian kapan dan di mana gatal-gatal terjadi, apa yang Anda lakukan, apa yang Anda makan, dan sebagainya. Cara ini dapat membantu Anda dan dokter mengidentifikasi pemicu.
  • Hindari pemicu yang diketahui.
  • Oleskan tabir surya sebelum pergi ke luar ruangan.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Pergi ke Dokter?

Segera ke dokter jika gatal-gatal terjadi disertai dengan gejala berikut:

  • Pusing.
  • Sulit bernafas.
  • Sesak di dada.
  • Pembengkakan pada lidah, bibir, atau wajah.

 

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau dr. Jati Satriyo

Sumber:

  1. Kochrekar, Manjiri. 2019. Postpartum Hives – 8 Causes, 5 Symptoms And 5 Treatments You Should Be Aware Of. https://www.momjunction.com/articles/postpartum-hives_00356486/#postpartum-hives-treatment. (Diakses pada 1 Oktober 2019).
  2. Hives and Your Skin. https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/guide/hives-urticaria-angioedema#1. (Diakses pada 1 Oktober 2019).
  3. Brazier, Yvette. 2017. What are hives (urticaria)?. https://www.medicalnewstoday.com/articles/157260.php. (Diakses pada 1 Oktober 2019).
  4. Chronic hives. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/chronic-hives/diagnosis-treatment/drc-20352723. (Diakses pada 1 Oktober 2019).